LIPI Ikut Kembangkan Vaksin Covid-19, Ini Progres dan Cara Kerjanya

Kompas.com - 24/02/2021, 20:58 WIB
Vaksinator menunjukkan vaksin COVID-19 Sinovac saat pelaksanaan vaksinasi COVID-19 gelombang II di Gedung Gradhika Bhakti Praja, Semarang, Jawa Tengah, Senin (22/2/2021). Pada vaksinasi gelombang kedua yang diprioritaskan kepada petugas pelayanan publik Pemprov Jateng (Aparatur Sipil Negara), TNI, Polri, pejabat BUMD, wartawan hingga atlet itu, Pemprov Jateng menargetkan minimal 1.000 penerima vaksin dalam satu hari. ANTARA FOTO/Aji Styawan/aww. ANTARA FOTO/AJI STYAWANVaksinator menunjukkan vaksin COVID-19 Sinovac saat pelaksanaan vaksinasi COVID-19 gelombang II di Gedung Gradhika Bhakti Praja, Semarang, Jawa Tengah, Senin (22/2/2021). Pada vaksinasi gelombang kedua yang diprioritaskan kepada petugas pelayanan publik Pemprov Jateng (Aparatur Sipil Negara), TNI, Polri, pejabat BUMD, wartawan hingga atlet itu, Pemprov Jateng menargetkan minimal 1.000 penerima vaksin dalam satu hari. ANTARA FOTO/Aji Styawan/aww.

KOMPAS.com - Indonesia telah memulai tahap pertama program vaksinasi Covid-19 sejak 13 Januari 2021. Pada tahap pertama, vaksin diprioritaskan kepada tenaga kesehatan.

Dalam program vaksinasi yang telah berjalan, Indonesia menggunakan vaksin Covid-19 CoronaVax buatan perusahaan asal China, Sinovac.

Tidak hanya Sinovac, pemerintah juga telah menetapkan beberapa jenis vaksin lain yang akan digunakan untuk program vaksinasi, antara lain: Bio Farma, AstraZeneca-Oxford, Sinopharm, Pfizer-BioNTech, dan Novavax.

Baca juga: Mengenal Vaksin Nusantara, Proses Pembuatan dan Cara Kerjanya

Vaksin buatan dalam negeri

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh LIPI (@lipiindonesia)

Di luar program vaksinasi yang masih berjalan, sejumlah institusi di Indonesia juga tengah mengembangkan vaksin Covid-19 buatan dalam negeri.

Vaksin yang tengah dikembangkan di dalam negeri, antara lain vaksin Nusantara yang diinisiasi mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, dan vaksin Merah Putih yang dikembangkan Lembaga Biologi Molekuler Eijkman.

Selain kedua vaksin tersebut, ada pula vaksin Covid-19 yang juga tengah dikembangkan oleh Pusat Penelitian Bioteknologi, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) sejak Juni 2020.

Progres vaksin Covid-19 LIPI

Peneliti Bioteknologi Kesehatan dari Pusat Penelitian Bioteknologi LIPI, Wien Kusharyoto, mengatakan, pihaknya menggandeng sejumlah institusi dalam penelitian pengembangan vaksin tersebut.

Beberapa institusi tersebut antara lain, Lembaga Biologi Molekuler Eijkman terkait basis vaksin, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) terkait regulasi, dan Majelis Ulama Indonesia (MUI) terkait kehalalan vaksin. 

"Saat ini kami sedang fokus dalam memproduksi protein-protein rekombinan dengan sel CHO (Chinese Hamster Ovary) yang karakterisasi terlebih dahulu sebelum digunakan pada uji preklinis pada mencit di kuartal III/IV tahun ini," kata Wien saat dihubungi Kompas.com, Rabu (24/2/2021).

Wien mengatakan, uji preklinis pada hewan tersebut dimaksudkan untuk menguji immunogenisitas calon vaksin dan uji netralisasi virus atau uji netralisasi dengan pseudovirus.

Baca juga: Uji Klinis Vaksin Nusantara Tahap 1 Dilaporkan Tingkatkan Antibodi

Halaman Selanjutnya
Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X