Kompas.com - 13/11/2019, 08:59 WIB
Djaduk Ferianto dan Kuaetnika menampilkan lagu tema film Mission: Impossible dengan aransemen berbeda pada Kulon Progo Festival 2017 yang digelar di Bendung Khayangan, Kulon Progo, Minggu (26/11/2017). KOMPAS.COM/KISTYARINIDjaduk Ferianto dan Kuaetnika menampilkan lagu tema film Mission: Impossible dengan aransemen berbeda pada Kulon Progo Festival 2017 yang digelar di Bendung Khayangan, Kulon Progo, Minggu (26/11/2017).

KOMPAS.com - Seniman musik Djaduk Ferianto tutup usia pada Rabu (13/11/2019) dini hari.

Seniman multitalenta asal Yogyakarta ini rencananya akan dimakamkan di Padepokan Seni Bagong Kussudiardja, Yogyakarta, Rabu (13/11/2019) sekitar pukul 15.00 WIB

Djaduk diketahui meninggal di usia 55 tahun.

Kabar duka meninggalnya Djaduk Ferianto ini mengejutkan banyak pihak.

Sebab, Djaduk masih akan dijadwalkan tampil di Ngayogjazz pada Sabtu (16/11/2019) di Godean, Yogyakarta.

Sepak Terjang

Djaduk diketahui lahir di Yogyakarta pada 19 Juli 1964 silam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia adalah anak bungsu dari Bagong Kussudiarja, seorang koreografer dan pelukis senior asal Indonesia.

Djaduk juga merupakan adik Butet Kartaredjasa.

Meninggalnya Djaduk diunggah oleh Butet melalui akun Instagram-nya, @masbutet, Rabu (13/11/2019).

Ia mengunggah gambar tulisan "Sumangga Gusti" atau Silakan Tuhan berwarna putih pada latar belakang hitam.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

RIP. Djaduk Ferianto

A post shared by Butet Kartaredjasa (@masbutet) on Nov 12, 2019 at 1:21pm PST

Bakat Seni

Musikus Djaduk Ferianto di Prambanan Jazz Festival 2018, Minggu (19/8/2018).KOMPAS.com/IKA FITRIANA Musikus Djaduk Ferianto di Prambanan Jazz Festival 2018, Minggu (19/8/2018).

Diberitakan Harian Kompas (22/2/1995), bakat kesenian Djaduk sudah terlihat sejak kecil.

Hal itu dikarenakan lingkungan keluarganya yang juga menggeluti bidang tersebut.

Sang ayah, memiliki padepokan seni serta pusat latihan tari.

Djaduk merupakan jebolan Fakultas Seni Rupa dan Desain ISI Yogyakarta.

Selain aktor, Djaduk juga pernah mengisi ilustrasi musik berbagai sinetron dan film layar lebar.

Tahun 1972, Djaduk muncul dengan musik tradisonal kendang, kemudian mendirikan kelompok musik anak-anak Rheze, dan di Taman Madya Tamansiswa sekolahnya mendirikan grup musik Wathathitha.

Grup Rheze tahun 1978 keluar sebagai Juara I Lomba Musik Humor Tingkat Nasional.

Selain itu, Djaduk juga pernah mementaskan repertoar Unen-Unen di Yogya tahun 1983 dan, pada tahun 1985 bergabung dalam Teater Gandrik.

Baca juga: Mengenang Afridza Munandar, Pebalap Indonesia yang Meninggal Usai Kecelakaan di Sepang

Sinten Remen

Djaduk sesungguhnya tak cuma kuat dalam penggarapan musik kreatif berbasis instrumen perkusi tradisional, karena berkali-kali Djaduk juga berhasil tampil sebagai penghibur yang kreatif lewat berbagai karya pantomim dan gerak tari.

Berbagai pentas musik di dalam di luar negeri kemudian dijalaninya.

Akhir tahun 1994, Djaduk secara khusus mewakili pertunjukan musik kreatif Yogyakarta dalam muhibah kesenian Pemda DIY ke Perancis bersama seniman bidang lain.

Di tahun 1997, Djaduk membentuk Orkes Keroncong (OK) Sinten Remen dengan maksud ngumpulake balung pisah atau mengumpulkan kembali sanak saudara yang telah lama terpisah.

OK Sinten Remen terbentuk ketika dua grup musik keroncong binaan Djaduk yakni KPB dan Sukar Maju memutuskan untuk melebur jadi satu.

"Akhirnya kami bentuk dengan nama baru yakni OK Sinten Remen," kata Djaduk seperti dikutip dari Harian Kompas, Kamis (25/2/1999).

Bagi Djaduk, keberadaan OK Sinten Remen ini bisa betul-betul mencerminkan semangatnya untuk bisa mengumpulkan balung pisah tadi.

Selain kawan-kawan lamanya bisa menyatu dan manggung bersama lagi, lewat OK Sinten Remen itu ia juga berhasil menggandeng seorang cewek bule asal Belanda yakni Sherly Crooicnans untuk bergabung.

Selamat Berpulang Mas Djaduk...

Baca juga: INFOGRAFIK: Mengenang Steve Jobs, Sang Pendiri Apple

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.