Kompas.com - 25/06/2022, 11:02 WIB


KOMPAS.com - Subvarian BA.4 dan BA.5 telah ditemukan di Indonesia. Bertepatan dengan musim haji, epidemiolog mengimbau agar seluruh pihak waspada terhadap potensi penularan subvarian ini.

Berkaitan dengan hal itu, Epidemiolog dari Fakultas Kesehatan Masyarakat di Universitas Airlangga Dr dr M Athoillah Isfandiari, M.Kes, mengingatan bahwa kepulangan jemaah haji berpotensi menularkan dua subvarian tersebut.

Pasalnya, ketika berada di Padang Arafah mayoritas jemaah haji tidak menggunakan masker. Sehingga berisiko terinfeksi subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 yang disebut lebih cepat menular.

"(Sebanyak) 4 juta orang dari seluruh dunia di tempat yang sama tanpa masker dalam situasi di mana ada bayang-bayang transmisi BA.4 dan BA.5. Ada peluang jemaah kita yang dari Indonesia membawa oleh-oleh BA.4 dan BA.5 pada saat terjadinya event tersebut," ucap Athoillah dalam webinar, Kamis (23/6/2022).

"Mudah-mudahan ini tidak terjadi ya tentunya," lanjut dia.

Selain itu, ada pula potensi penularan selama Idul Adha yang akan berlangsung sekitar dua pekan lagi. Pasalnya, kenaikan kasus Covid-19 di Indonesia kerap kali dibarengi dengan peningkatan mobilitas masyarakat selama libur hari raya, Natal dan tahun baru.

Baca juga: Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 Diidentifikasi di Indonesia, Ini Antisipasi Kemenkes

Dokter Athoillah mengungkapkan subvarian BA.4 atau BA.5, menjadi virus yang diwaspadai karena memiliki kemampuan mengelabui sistem imun atau escape immunity.

Dengan kata lain, seseorang yang sudah divaksinasi pun masih berisiko mengalami infeksi terutama jika tidak menerapkan protokol kesehatan.

"Kita harus waspada karena meskipun sekarang ini meningkat tapi belum selesai (kasusnya). Kita selama ini peningkatan kasus selalu mengikuti event mobilitas sosial. Kita masih ada Idul Adha dua minggu lagi," ungkap dr Athoillah.

Maka, dirinya mengimbau untuk mewaspadai momen Idul Adha dan kepulangan jemaah haji yang berpotensi menyebabkan kenaikan kasus Covid-19 akibat subvarian BA.4 dan BA.5.

Jemaah haji diimbau waspada penularan subvarian Omicron

Dr Athoillah menilai, jemaah haji perlu waspada terhadap penularan virus, seperti yang saat ini menyebar luar subvarian BA.4 dan BA.5, terutama saat akan pulang ke Indonesia.

Baca juga: WHO Lacak Subvarian Baru Omicron BA.4 dan BA.5, Seperti Apa Karakteristiknya?

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.