Kompas.com - 02/06/2022, 19:30 WIB

KOMPAS.com - Orang dengan penyakit gagal jantung, sangat rentan mengalami rawat inap berulang.

Hal ini disampaikan oleh Ketua Pokja Gagal Jantung Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI), dr Siti Elkana Nauli, Sp.JP(K) dalam talkshow bertajuk “Kenapa Kita Harus Peduli Gagal Jantung?”, Minggu (29/5/2022).

“Angka rawat inap berulang karena gagal jantung masih cukup tinggi dan dapat menurunkan angka bertahan hidup, karena semakin sering pasien dirawat inap maka angka kelangsungan hidup pasien menjadi semakin rendah,” kata Siti.

Baca juga: Gagal Jantung, Penyebab, Gejala, hingga Perawatannya Menurut Dokter

Pernyataan Siti ini didukung dengan beberapa data yang dipaparkannya, termasuk data dari InaHF National Regsitry 2018 yang menyatakan, bahwa sebesar 17 persen pasien gagal jantung di Indonesia akan mengalami rawat inap berulang.

Lalu, sebesar 17,2 persen pasien gagal jantung meninggal pada saat rawat inap dan 11,3 persen pasien gagal jantung akan meninggal dalam satu tahun pengobatan.

Sementara, diketahui bahwa gagal jantung ini secara signifikan merupakan beban penyakit global, di mana lebih dari 60 juta pasien di seluruh dunia mengalaminya.

Mengapa pasien gagal jantung kerap harus rawat inap berulang dan angka kasusnya tinggi?

Menurut Siti, tingginya angka tersebut disebabkan oleh beberapa tantangan dalam mengobati pasien dengan gagal jantung.

Di antara tantangan yang mengkhawatirkan, yakni perjalanan pasien gagal jantung bisa sangat bervariasi, tanda dan gejala awal dapat ringan kemudian memburuk secara bertahap atau tiba-tiba, tergantung berbagai faktor.

Gagal jantung adalah kondisi di mana otot-otot di dinding jantung perlahan-alhan melemah dan membesar, sehingga jantung tidak dapat memompa darah dan oksigen untuk mencukupi kebutuhan tubuh.

Awalnya, gejala penyakit gagal jantung mungkin belum dapat terlalu dirasakan,

Namun seiring berjalannya waktu, jantung akan mulai berjuang memompa cukup banyak darah ke tubuh, gejala akan mulai muncul dan dapat memburuk apabila tidak ditangani segera.

Baca juga: Pasien Gagal Jantung Tidak Disarankan Terlalu Banyak Minum, Apa Alasannya?

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.