Kompas.com - 19/05/2022, 12:02 WIB

KOMPAS.com - Hepatitis akut misterius yang melanda dunia saat ini, meningkatkan kekhawatiran di tengah masyarakat terutama para orangtua. Tak sedikit yang kemudian mengaitkan dengan penyakit kuning

Banyak orang yang mengaitkan penyakit kuning atau jaundice pada kulit dan bagian putih di mata, dengan hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya.

"(Penyakit kuning) bisa disebabkan oleh yang lain, contohnya kalau minum obat. Kan ada bayi minum obat, atau penderita TBC kalau minum obat kalau dia alergi bisa jadi kuning," ujar Direktur Utama Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Prof Sulianti Saroso dr. Mohammad Syahril dalam konferensi pers daring, Rabu (18/5/2022).

Kemudian, ada pula obat-obatan lain yang memicu gejala kuning di kulit seperti obat kanker, kebiasaan minum minuman beralkohol, maupun penularan lewat suntikan dan infus yang sudah terinfeksi.

Sebenarnya, kata Syahril, hepatitis bukanlah penyakit yang baru muncul di Indonesia. Penyebabnya pun tidak selalu dikarenakan infeksi virus, bakteri, atau organisme lainnya.

Baca juga: Mengenal Penyakit Kuning yang Dialami Bayi Kartika Putri dan Pemicunya

Dia menambahkan bahwa hepatitis adalah penyakit pada lever atau hati yang disebabkan infeksi maupun non-infeksi.

"Hepatitis ini sudah ada sejak lama, saat ini kategorinya adalah A, B, C, D, dan E gejalanya hampir sama. Paling terlihat oleh mata adalah kuning atau jaundice, tetapi tidak semua jaundice disebabkan oleh virus, bisa karena obat atau karena minum alkohol," ungkapnya.

Lebih lanjut, Syahril menyampaikan di tengah merebaknya dugaan kasus hepatitis akut berat saat ini, tidak semua penyakit kuning mengindikasikan penyakit tersebut.

Sebab, masih diperlukan pemeriksaan mendalam mengenai penyebab dari munculnya gejala penyakit kuning di kulit.

Beberapa laporan juga menyebutkan, ada bayi yang mengalami kuning. Akan tetapi, kondisi itu dikatakannya bisa disebabkan oleh gangguan produksi bilirubin yang meningkat di organ hati, dan bukan terkait penyakit kuning yang disebabkan oleh virus hepatitis. 

Baca juga: Ilmuwan Inggris Kembangkan Aplikasi Deteksi Penyakit Kuning pada Bayi

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.