Kompas.com - 14/09/2021, 20:31 WIB
Ilustrasi penularan wabah bubonic ShutterstockIlustrasi penularan wabah bubonic

KOMPAS.comWabah bubonic adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis. Wabah ini menyerang manusia dan hewan.

Bakteri Y. pestis dibawa oleh kutu yang tinggal di tikus. Orang bisa tertular penyakit ini ketika digigit kutu tikus atau tikus yang sudah terinfeksi.

Kucing juga bisa menjadi media penularan. Ini terjadi ketika kucing memakan tikus yang terinfeksi.

Wabah bubonic atau pes bubonik diberi nama demikian karena menyebabkan pembengkakan nodus limfa (buboes). Nodus limfatik yang terkena antara lain di ketiak, pangkal paha, dan leher. Pembengkakan yang terjadi bisa mencapai ukuran telur dan menimbulkan pus.

Apakah wabah bubonic mematikan?

Ya, wabah bubonic sangat mematikan. Tercatat lebih dari 25 juta orang meninggal pada abad ke-14 akibat wabah ini. Ini melebihi dua per tiga populasi Eropa saat itu.

Orang yang meninggal akibat penyakit ini biasanya memiliki jaringan berwarna hitam ditubuhnya. Ini merupakan jaringan mati atau gangren. Oleh karena itulah, wabah itu juga disebut dengan wabah Black Death.

Baca juga: Wabah Pes Muncul di China, Dulu Sebabkan ‘Black Death’ yang Tewaskan Jutaan Jiwa

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gejala wabah bubonic

Gejala pes bubonik antara lain sebagai berikut:

  • Demam tinggi mendadak dan menggigil
  • Nyeri di area perut, lengan, dan kaki
  • Sakit kepala
  • Pembengkakan kelenjar getah bening yang terus membesar dan mengeluarkan pus atau nanah
  • Gangren atau mati jaringan di ujung jari tangan dan jari kaki
  • Terkadang disertai kesulitan bernapas, batuk berdarah, mual, dan muntah.

Pengobatan wabah bubonic

Pengobatan untuk pasien ini adalah dengan memberikan antiobiotik. Beberapa antibiotik yang bisa digunakan untuk kasus ini adalah ciprofloxacin, gentamicin, dan doxycycline.

Apakah wabah bubonic masih ada?

Wabah ini menyebabkan kematian paling banyak di tahun 1346 sampai 1353. Saat ini, wabah ini masih ada namun sangat jarang.

Di Amerika Serikat, rata-rata kasus pes bubonik ini hanya 7 kasus per tahun. Penyakit ini masih ditemukan di beberapa negara lain, seperti Afrika, Asia, Amerika Selatan, dan Amerika Barat.

 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.