Kompas.com - 06/12/2020, 18:03 WIB

KOMPAS.com - Masyarakat di sejumlah wilayah diminta waspada potensi hujan lebat beserta angin kencang dan gelombang tinggi, yang dapat terjadi akibat pengaruh bibit siklon tropis yang terpantau tumbuh di Indonesia.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) terus memantau pertumbuhan bibit siklon tropis dengan kode 96S yang berada di Samudera Hindia sebelah selatan Banten.

Deputi Bidang Meteorologi BMKG, Guswanto dalam keterangan tertulisnya mengatakan bahwa pemantauan bibit siklon tropis 96S ini dilakukan BMKG melalui Tropical Cyclone Warning Centre (TCWC) Jakarta. 

Baca juga: Indonesia Masuki Musim Hujan, Waspada Hujan Lebat dan Petir di Wilayah Berikut

Berdasarkan analisisnya pada tanggal 5 Desember 2020 pukul 19.00 WIB lalu, bibit siklon tersebut berada di 8.7 LS dan 105.3 BT, atau sekitar 350 kilometer selatan barat daya Jakarta.

Guswanto berkata, saat ini sistem 96S memiliki tekanan udara minimum di pusatnya sebesar 1005 hPa, dengan kecepatan angin maksimum 25 knot atau sekitar 45 kilometer per jam.

"Dari hasil pemodelan cuaca numerik, bibit siklon tropis 96S diprakirakan mengalami peningkatan kecepatan angin yang signifikan terjadi pada hari Selasa (8/12/2020),"  kata dia.

Bibit siklon tropis ini berpotensi menjadi siklon tropis pada Selasa malam atau Rabu pagi dengan pergerakan ke arah Tenggara-Selatan menjauhi Indonesia.

Oleh karena itu, masyarakat diminta waspada terhadap potensi hujan lebat dan angin kencang, gelombang tinggi, hingga dampak susulannya seperti banjir, tanah longsor dan juga banjir bandang.

Wilayah berpotensi hujan lebat dan angin kencang

Bibit siklon tropis 96S ini akan mengakibatkan pertumbuhan awan hujan yang signifikan di sekitar wilayah berikut:

- Bengkulu

- Sumatera Selatan

- Lampung

- Banten

- DKI Jakarta

- Jawa barat

- Jawa Tengah

- DI Yogyakarta

- Jawa Timur

"Masyarakat diimbau waspada, karena diprakirakan daerah-daerah tersebut berpotensi terkena dampak berupa hujan lebat dan angin kecang di sebagian wilayahnya," jelasnya.

Baca juga: Peringatan Dini Cuaca Ekstrem BMKG, Apakah Pertanda Bencana Hidrometeorologi?

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.