Iu Rusliana
Ketua Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah

Ketua Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah dan Dosen Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Gunung Djati Bandung

 

Mudik Berkemajuan

Kompas.com - 28/04/2022, 04:05 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DIRIWAYATKAN dari Abu Hurairah r.a dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Ada seorang laki-laki berkunjung kepada saudaranya di desa lain. Lalu Allah menyuruh malaikat untuk mengawasi perjalanannya. Setelah malaikat bertemu dengan dia, malaikat itu bertanya, Hendak kemana kamu? Jawabnya, Aku hendak mengunjungi saudaraku di desa ini."

"Tanya malaikat, Apakah kamu berkunjung kepadanya karena berhutang budi kepadanya?Jawabnya,Tidak, tetapi aku mencintainya karena Allah Azza wa Jalla. Kata malaikat, sesungguhnya, aku diutus oleh Allah untuk menyampaikan kepadamu bahwa Allah telah mencintaimu, sebagaimana kamu mencintainya karena Allah,” (HR. Muslim).

Berkunjung kepada keluarga dalam rangka silaturahmi adalah kegiatan mulia.

Saat merayakan Idul Fitri atau Idul Adha, pulang ke kampung halaman, sering disebut mudik alias mulih ke udik.

Euforianya sangat terasa untuk tahun 1443 Hijriyah ini. Setelah dua tahun dilarang karena pandemi Covid-19, kini diijinkan, bahkan difasilitasi.

Bila pun vaksin booster menjadi syarat, tak mengurangi antusiasnya para perantau kembali ke tanah kelahiran. Rindu berat pada keluarga dan kerabat, bolehlah ditumpahkan sehingga ikatan batin semakin erat.

Mudik atau pulang kampung bermakna unik. Secara fisik dan sosial mengandung makna perjumpaan, silahturahmi dengan orangtua, sanak saudara juga teman.

Walau kadang agak sedikit berlebihan, kelas sosial lebih banyak ditonjolkan. Maka tak jarang yang kembali ke kampung halaman mempertontonkan materi sebagai simbol kesuksesan. Sementara, esensi mudik kadang terlupakan.

Padahal, di kampung, kebaikan hendaknya ditunaikan dan mudik sebaiknya memajukan.

Bersilaturahmi karena perintah Allah Yang Maha Rahman akan menebarkan kemanfaatan. Mudik menjadikan yang menjauh menjadi dekat dan persaudaraan menjadi erat.

Diriwayatkan dari Numan bin Basyir r.a, Rasulullah SAW bersabda, “Perumpamaan orang-orang mukmin dalam saling mencintai, saling mengasihi dan saling menyayangi, seperti satu tubuh. Apabila satu organ tubuh merasa sakit, akan menjalar kepada semua organ tubuh, yaitu tidak dapat tidur dan merasa demam,” (HR. Muslim).

Satu Tubuh dan Seperti Bangunan

Diriwayatkan dari Abu Musa r.a, Rasulullah SAW bersabda: “Seorang Mukmin dengan Mukmin lainnya seperti bangunan yang saling menguatkan satu sama lainnya,” (HR. Muslim).

Ada tiga kata kunci yang menjadi prinsip nilai dari mudik yang berkemajuan, yaitu cinta karena Allah, satu tubuh, dan seperti bangunan.

Cinta karena Allah simbol adalah ketulusan dan keihlasan. Selalu memberi, tak harap kembali, bagai matahari menyinari bumi setiap hari.

Satu tubuh adalah permisalan kedekatan. Tak ada jarak karena kebencian, ingin menjatuhkan atau membicarakan di belakang karena iri atau kemarahan.

Dekat karena satu akidah, bukan hanya karena satu daerah atau ikatan darah.

Tak ada peluang untuk saling menyakiti, selain berusaha untuk memberdayakan, membebaskan dari keterbelakangan, saling mengasihi dan melindungi.

Berjumpa sanak saudara untuk saling bergandengan tangan memajukan berbagai sisi kehidupan. Satu bangunan, saling menguatkan.

Rapuh satu bagian akan membuat condong bangunan. Ambruk dan ambrol hanya karena tiupan angin atau terkena derasnya hujan.

Satu bangunan dimulai dari pondasi hingga atap. Tak ada yang merasa lebih berperan selain saling mengokohkan. Saling menopang, berkolaborasi dalam setiap tugas dan amanah menjalankan tugas kemanusiaan dan perintah Tuhan.

Saling tolong menolong dalam kebaikan dan ketakwaan.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Merengkuh Kemenangan Sejati

Merengkuh Kemenangan Sejati

Ramadhan
Sidang Isbat Tetapkan 1 Syawal Jatuh pada 2 Mei

Sidang Isbat Tetapkan 1 Syawal Jatuh pada 2 Mei

Ramadhan
Keistimewaan Puasa Ramadhan

Keistimewaan Puasa Ramadhan

Ramadhan
Puasa Ramadhan, Ketakwaan, dan Pancasila

Puasa Ramadhan, Ketakwaan, dan Pancasila

Ramadhan
Mudik Berkemajuan

Mudik Berkemajuan

Ramadhan
Meraih Ketakwaan dengan Puasa

Meraih Ketakwaan dengan Puasa

Ramadhan
Lailatul Qadar Ada Pada Diri Kita

Lailatul Qadar Ada Pada Diri Kita

Ramadhan
Puasa Melatih Manusia Sempurna

Puasa Melatih Manusia Sempurna

Ramadhan
Menjemput Kemuliaan Lailatul Qadar

Menjemput Kemuliaan Lailatul Qadar

Ramadhan
Bahagia Komunal

Bahagia Komunal

Ramadhan
Bedug Puasa dan Spiritual Warga Jakarta

Bedug Puasa dan Spiritual Warga Jakarta

Ramadhan
Ramadhan Memang Istimewa

Ramadhan Memang Istimewa

Ramadhan
Kehilangan Harta dan Kehilangan Segalanya

Kehilangan Harta dan Kehilangan Segalanya

Ramadhan
Ramadhan: Momentum Healing, Meraih Kebahagiaan

Ramadhan: Momentum Healing, Meraih Kebahagiaan

Ramadhan
Menurunkan Al Quran ke Dalam Sanubari

Menurunkan Al Quran ke Dalam Sanubari

Ramadhan
icon-calculator

Kalkulator Zakat

Rp.
Rp.
Rp.
Minimal Rp6.644.868 per bulan
ornament calculator
komentar
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.