Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Darmansjah Djumala
Diplomat dan Dewan Pakar BPIP Bidang Strategi Hubungan Luar Negeri

Dewan Pakar Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Bidang Strategi Hubungan Luar Negeri dan Dosen Hubungan Internasional di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Padjadjaran (Unpad), Bandung.

Kunjungan Xi Jinping ke Moskwa dan Asa Damai Rusia-Ukraina

Kompas.com - 25/03/2023, 17:23 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

BERSELANG belasan hari setelah merujukkan Arab Saudi dan Iran, China kembali membetot perhatian dunia. Presiden China, Xi Jinping, berkunjung ke Moskwa pada 20-22 Maret 2023 dan mengadakan pembicaraan tingkat tinggi dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin.

Dalam kunjungan atas undangan Putin itu, kedua pemimpin mencapai kesepakatan yang dituangkan dalam dua dukumen, yaitu Pernyataan Bersama tentang Kemitraan Strategis dan Pernyataan Bersama tentang Pebangunan dan Kerja Sama Ekonomi.

Baca juga: Menengok 10 Tahun Persahabatan Xi Jinping-Vladimir Putin

Dalam pakem diplomatik, dokumen pertama memuat hal-hal yang bersifat konseptual-normatif terkait sikap dan pandangan kedua negara terhadap berbagai isu internasional. Dokumen kedua biasanya berisi kesepakatan yang bersifat operasional-aplikatif tentang program kerja sama pembangunan di berbai bidang.

Makna Kunjungan Xi Jinping

Sekilas, kunjungan Xi Jinping tersebut hal lumrah dalam hubungan bilateral dua negara. Namun bila kunjungan itu dilakukan tatkala Eropa sedang menghadapi perang Ukraina-Rusia, hal tersebut membuka ruang tafsir yang luas.

Hubungan China-Rusia tak pernah sehangat sekarang. Dulu ketika dunia masih dihantui hegemoni dua super power, yaitu AS dan Uni Soviet, hubungan China-Rusia jatuh pada titik terendah, antara lain disebabkan rivalitas dalam panutan komunisme dunia.

Setelah Uni Soviet bubar, Rusia memulai kembali hubungan erat dengan China, terutama di bidang ekonomi dan perdagangan. Setelah Perang Dingin usai, Rusia seperti kehilangan percaya diri. Betapa tidak, setelah Uni Soviet bubar, Rusia seolah tak berdaya menghadapi rongrongan ideologis negara Barat (Uni Eropa).

Satu demi satu negara Eropa Timur, yang dulu berada di bawah ideologi komunis Uni Soviet – masuk dalam ketiak ideologi Uni Eropa. Banyak negara Eropa Timur yang dulu sosialis-komunis berganti haluan menjadi liberal-kapitalis, bahkan ikut pakta pertahanan NATO.

Baca juga: Xi Jinping Dukung Pembicaraan Damai, Putin Salahkan Barat, Zelensky Undang China

Hegemoni ideologis dan kooptasi militer-pertahanan Barat terus merangsek ke arah Timur, hingga perbatasan Belarusia dan Ukraina. Dalam perspektif geo-politik dan geo-strategis Rusia, Belarusia dan Ukraina adalah batas toleransi terhadap hegemoni ideologis dan militer Barat (Uni Eropa dan NATO) ke arah Timur.

Manakala Ukraina kesengsem mau ikut NATO juga, sudah pasti itu akan menyenggol syarat sensitif Rusia. Dalam konteks inilah serangan militer Rusia ke Ukraina sejak Februari 2022 lalu bisa dipahami.

Lantas bagaimana melihat kunjungan Xi Jinping ke Moskwa dalam perspektif geo-politik Eropa? Sejatinya rekam jejak China mengubah geo-politik Eropa sudah tercatat sejak 2012. Ketika Perdana Menteri China, Wen Jianbao, berkunjung ke Polandia pada 13-15 April 2012, kepada 16 negara calon anggota Uni Eropa, terutama negara bekas sosialis-komunis di Eropa Timur, dia menjanjikan dana pinjaman lunak besar-besaran dalam jangka panjang untuk pembangunan infrastruktur dan hi-tech.

China juga menggelontorkan dana untuk membantu pengusaha China yang ingin berinvestasi dan meningkatkan perdagangan dengan negara-negara bekas sosialis-komunis. Semua manuver diplomasi ekonomi itu tentu dimainkan dengan harapan agar negara-negara Eropa yang tadinya sosialis-komunis tidak sepenuhnya jatuh dalam orbit politik dan ideologi Uni Eropa yang liberal-kapitalis.

Sebab, Uni Eropa sangat berkepentingan untuk merangkul negara bekas komunis agar mereka tidak terpengaruh kembali oleh mantan bos ideologinya dulu, Rusia (John Van Oudenaren, Uniting Europe, 2005).

Di titik inilah kepentingan Uni Eropa berkelindan dengan ambisi China untuk hadir di Eropa, khususnya Eropa Timur.

Perang Rusia-Ukraina membuka peluang bagi China untuk memperluas ruang permainan geo-politiknya di Eropa. China tentu menyadari, sampai saat ini baik AS, NATO, maupun Uni Eropa tidak secara total membantu Ukraina memenangi peperangan.

Sejauh ini Barat hanya membantu dana dan pengadaan persenjataan, tidak dalam bentuk bantuan personel militer yang bertempur di palagan Ukraina, seperti yang dilakukan di banyak negara di kawasan Timur Tengah. Justru dalam situasi seperti itu, China melihat celah untuk memainkan jurus diplomasi ekonomi dan geo-politiknya.

Soluasi Damai untuk Ukraina?

Dengan rekam jejak diplomasi ekonominya yang sudah tertanam sejak 2012, China memiliki pengaruh yang kuat di negara anggota Uni Eropa (yang bekas sosialis-komunis). Pengaruh politik ini dapat dimainkan China untuk mengademkan sikap mereka terkait konflik Rusia-Ukraina.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com