Kompas.com - 26/06/2022, 08:45 WIB

COLOMBO, KOMPAS.com - Sri Lanka kehabisan bensin dan solar setelah beberapa pengiriman tertunda entah sampai kapan, kata Menteri Energi Kanchana Wijesekera pada Sabtu (25/6/2022).

Ia pun meminta maaf kepada para pengendara atas kekurangan bahan bakar yang memburuk dalam krisis Sri Lanka ini.

Wijesekera mengatakan, kargo minyak yang dijadwalkan tiba pekan lalu belum sampai, sementara yang dijadwalkan datang minggu depan juga belum akan berlabuh di Sri Lanka karena alasan perbankan.

Baca juga: Sri Lanka Bangkrut dan Mulai Tutup Perlahan

Krisis Sri Lanka buruk karena kekurangan devisa parah untuk membiayai impor barang paling penting sekalipun, termasuk makanan, bahan bakar, dan obat-obatan. Negara Asia Selatan itu kemudian meminta bantuan internasional.

Wijesekera melanjutkan, Ceylon Petroleum Corporation (CPC) yang dikelola negara tidak dapat memastikan kapan pasokan minyak segar akan berada di pulau itu untuk mengatasi krisis Sri Lanka kehabisan bensin.

CPC juga telah menutup satu-satunya kilangnya karena kekurangan minyak mentah, tambah Menteri Energi Sri Lanka tersebut dikutip dari AFP.

Kilang mulai beroperasi awal bulan ini menggunakan 90.000 ton minyak mentah Rusia yang dibeli melalui Coral Energy yang berbasis di Dubai dengan persyaratan kredit dua bulan.

Wijesekera kemudian meminta maaf karena pengiriman bensin, solar dan minyak mentah yang dijadwalkan awal pekan ini dan minggu depan tidak akan terpenuhi tepat waktu karena alasan perbankan dan logistik.

Akibat Sri Lanka kehabisan bensin, stok BBM langka yang tersisa akan didistribusikan melalui beberapa SPBU. Angkutan umum dan pembangkit listrik akan diprioritaskan, tambah Wijesekera, seraya mengimbau para pengendara untuk tidak mengantre BBM.

Ratusan ribu pengendara saat ini menghabiskan waktu berjam-jam menunggu bensin dan solar akibat krisis Sri Lanka bangkrut.

Baca juga:

Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.