Kompas.com - 04/10/2021, 11:46 WIB

KOMPAS.com - Angka 1,5 derajat celsius memang kelihatan tidak banyak, tetapi memanasnya suhu Bumi sekecil itu saja bisa berdampak pada bencana alam di mana-mana.

Para pakar iklim mengatakan, dunia kini berpotensi menghangat 1,5 derajat celsius, berbanding kenaikan 2 derajat celsius (2C) pada abad ke-19.

Bumi dengan kenaikan suhu 2C akan diikuti gelombang panas ekstrem lebih dari dua kali lipat. Kekurangan air akan melanda seperempat miliar lebih banyak orang lagi.

Baca juga: Kelangkaan Energi di Eropa, Jutaan Orang Terancam Tidak Mampu Bayar Biaya Gas dan Listrik

Es di Samudra Arktik akan meleleh semuanya, tidak hanya sekali dalam satu abad, tetapi sekali setiap 10 tahun.

Negara-negara yang menandatangani Perjanjian Paris berjanji untuk membatasi kenaikan suhu global, tetapi masih jauh dari sasaran karena sekarang saja sudah memanas 1,1 derajat celsius.

Bahkan kalaupun terpenuhi, target untuk mengurangi emisi masih akan membuat Bumi memanas hingga 2,7 derajat celsius, menurut keterangan PBB yang dikutip AFP.

Lalu, apa saja dampak pemanasan global jika suhu Bumi memanas 1,5 derajat celsius atau lebih? Berikut prediksinya dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) PBB.

1. Gelombang panas

Ilustrasi gelombang panasshutterstock Ilustrasi gelombang panas
Suhu maksimal di beberapa daerah akan meningkat 3 derajat celsius jika iklim menghangat 1,5C, 4 derajat jika pemanasan global mencapai tanda 2C.

Gelombang panas yang terjadi sekali dalam 10 tahun sekarang ini akan menjadi empat kali lebih sering pada tingkat 1,5C, dan hampir enam kali lebih sering pada 2C.

Peluang periode panas ekstrem yang sekarang terjadi setiap 50 tahun sekali meningkat hampir sembilan kali lipat pada 1,5C, dan 40 kali lipat di tingkat 4C.

Lebih banyak orang akan terpengaruh juga.

Persentase umat manusia yang terpapar gelombang panas ekstrem setidaknya sekali setiap lima tahun melonjak dari 14 persen pada 1,5C, menjadi 37 persen dengan tambahan setengah derajat celsius.

Baca juga: Dampak Krisis Evergrande di Dunia Sudah Terasa, Swedia Kena Duluan

2. Berbagai badai

Ilustrasi badaiUnsplash/Jason Leung Ilustrasi badai
Dampak pemanasan global berikutnya adalah lebih banyak hujan di wilayah lintang yang lebih tinggi, utara, dan selatan khatulistiwa, serta di daerah tropis dan beberapa zona muson.

Curah hujan di zona sub-tropis kemungkinan akan menjadi lebih jarang, meningkatkan momok kekeringan.

Peristiwa curah hujan ekstrem dibandingkan sekarang akan 1,3 kali lebih mungkin, dan tujuh persen lebih intens daripada sebelum pemanasan global dimulai.

Pada pemanasan global 1,5C, hujan ekstrem, hujan salju, atau peristiwa presipitasi lainnya akan menjadi 10 persen lebih berat dan 1,5 kali lebih mungkin.

3. Kekeringan

Ilustrasi kekeringan. BMKG keluarkan peringatan dini kekeringan meteorologis berdasarkan monitoring Hari Tanpa Hujan (HTH) di sejumlah wilayah di Indonesia.SHUTTERSTOCK/R_Tee Ilustrasi kekeringan. BMKG keluarkan peringatan dini kekeringan meteorologis berdasarkan monitoring Hari Tanpa Hujan (HTH) di sejumlah wilayah di Indonesia.
Di daerah rawan kekeringan, musim kering dua kali lebih mungkin terjadi di dunia dengan suhu 1,5C, dan empat kali lebih mungkin jika suhu naik 4C.

Membatasi kenaikan suhu global rata-rata menjadi 1,5C daripada 2C akan mencegah tambahan 200-250 juta orang menghadapi kekurangan air yang parah.

Membatasi kekeringan juga akan mengurangi risiko bencana terkait seperti kebakaran hutan.

Baca juga: Ringkasan Disrupsi Energi Dunia: Kelangkaan BBM Inggris, Krisis Energi China

4. Kekurangan pangan

Di dunia yang 2 derajat lebih panas daripada tingkat pra-industri, 7-10 persen lahan pertanian tidak akan lagi bisa ditanami.

Hasil panen juga diprediksi menurun, dengan panen jagung di zona tropis diperkirakan turun tiga persen di dunia yang lebih hangat 1,5C dan tujuh persen jika kenaikan 2C.

5. Naiknya permukaan laut

Ilustrasi lautPexels Ilustrasi laut
Dampak pemanasan global jika mencapai 2C, permukaan air laut akan naik sekitar setengah meter selama abad ke-21.

Permukaan air laut akan terus meningkat hingga hampir dua meter pada 2300 -- dua kali lipat jumlah yang diprediksi oleh IPCC pada 2019.

Akibat ketidakpastian lapisan es, para ilmuwan masih memprediksi kenaikan total dua meter pada tahun 2100 dalam skenario emisi kasus terburuk.

Sementara itu, pemanasan global hingga 1,5C akan mengurangi kenaikan permukaan laut sebesar 10 sentimeter.

6. Separuh spesies di Bumi dalam bahaya

Semua dampak pemanasan global ini memengaruhi kelangsungan hidup tumbuhan dan hewan di seluruh Planet Bumi.

Pemanasan global pada tingkat 1,5C berdampak negatif pada tujuh persen ekosistem. Pada 2C, angka itu hampir dua kali lipat.

Peningkatan 4C akan membahayakan setengah dari spesies di planet ini, dampak pemanasan global yang mengerikan jika suhu Bumi memanas tanpa henti.

Baca juga: Inspirasi Energi: Tahukah Kamu? Efisiensi Energi Bisa Kurangi Pemanasan Global

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.