Kasus Covid-19 Nepal Melonjak 2.500 Persen Sebulan, PMI Khawatir Akan Ada Kematian Massal

Kompas.com - 11/05/2021, 15:30 WIB
Paramedis Nepal merawat pasien Covid-19 di luar bangsal darurat rumah sakit yang dikelola pemerintah di Kathmandu, Nepal, Senin (10/5/2021). AP PHOTO/NIRANJAN SHERSTHAParamedis Nepal merawat pasien Covid-19 di luar bangsal darurat rumah sakit yang dikelola pemerintah di Kathmandu, Nepal, Senin (10/5/2021).

KATHMANDU, KOMPAS.com - Dokter di Nepal memperingatkan bahwa mereka menghadapi krisis besar, karena jumlah kasus virus corona telah melonjak dalam hitungan minggu.

Petugas medis mengatakan rumah sakit di negara itu kehabisan oksigen dan tempat tidur.

Kondisi itu menimbulkan kekhawatiran bahwa skala darurat “Negeri Seribu Kuil Ini" dapat menyerupai negara tetangga, India.

Baca juga: Dokter India Minta Publik Tak Pakai Kotoran Sapi sebagai Obat Covid-19

Daily Mail melaporkan Nepal mencatat 8.287 kasus virus corona baru akhir pekan lalu (9/5/2021), dibandingkan dengan hanya 337 kasus baru pada hari yang sama empat minggu sebelumnya.

Jumlah kematian juga meningkat dengan 53 kematian yang tercatat pada Sabtu, dibandingkan dengan hanya satu kematian bulan lalu.

Menurut Federasi Palang Merah Internasional, 44 persen tes Covid-19 memberikan hasil positif akhir pekan lalu, yang menunjukkan ribuan infeksi tidak terdiagnosis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Badan amal itu memperingatkan ada ketakutan besar akan kematian massal jika virus terus menyebar ke seluruh negeri.

“Saat ini tidak ada tempat tidur yang tersedia di rumah sakit mana pun yang merawat pasien Covid-19, '' kata Dr Jyotindra Sharma, kepala Rumah Sakit untuk Pengobatan & Bedah Lanjutan di Kathmandu.

Lebih lanjut kata dia, kalaupun ada tempat tidur yang disediakan, ada kelangkaan oksigen yang sangat besar. Sementara saat ini krisis belum mencapai puncaknya.

Di rumah sakit, salah satu fasilitas terkemuka di Nepal untuk merawat pasien Covid-19, tempat tidur tambahan dijejali untuk menampung lebih banyak orang.

Halaman:
Baca tentang

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Covid-19 Varian Delta Bisa Sebabkan 90 Persen Kasus di Eropa

Covid-19 Varian Delta Bisa Sebabkan 90 Persen Kasus di Eropa

Global
Korea Utara Enggan Berkontak dengan AS, Dianggap Buang-buang Waktu

Korea Utara Enggan Berkontak dengan AS, Dianggap Buang-buang Waktu

Global
Sepak Terjang John McAfee, Raja Antivirus Penuh Kontroversi yang Tewas Mengenaskan

Sepak Terjang John McAfee, Raja Antivirus Penuh Kontroversi yang Tewas Mengenaskan

Global
Baru Dibentuk, Milisi Anti-junta Bentrok dengan Tentara Myanmar

Baru Dibentuk, Milisi Anti-junta Bentrok dengan Tentara Myanmar

Global
Pendiri Antivirus McAfee Tewas Bunuh Diri di Penjara

Pendiri Antivirus McAfee Tewas Bunuh Diri di Penjara

Global
Perempuan Berdaya: Tomoe Gozen, Samurai Wanita Bernilai 1.000 Prajurit

Perempuan Berdaya: Tomoe Gozen, Samurai Wanita Bernilai 1.000 Prajurit

Internasional
Iran Gagal Luncurkan Satelit ke Ruang Angkasa

Iran Gagal Luncurkan Satelit ke Ruang Angkasa

Global
POPULER GLOBAL: India Laporkan Varian Covid-19 Delta Plus | China Murka Kapal Perusak AS Berlayar di Selat Taiwan

POPULER GLOBAL: India Laporkan Varian Covid-19 Delta Plus | China Murka Kapal Perusak AS Berlayar di Selat Taiwan

Global
Iran Klaim Gagalkan “Serangan Sabotase” pada Fasilitas Nuklirnya

Iran Klaim Gagalkan “Serangan Sabotase” pada Fasilitas Nuklirnya

Global
Ngobrol Langsung dengan Awak China di Luar Angkasa, Xi Jinping Puja-puji Astronotnya

Ngobrol Langsung dengan Awak China di Luar Angkasa, Xi Jinping Puja-puji Astronotnya

Global
Bintang TikTok Mesir Ini Divonis Penjara 10 Tahun, Dituding Memperdagangkan Manusia

Bintang TikTok Mesir Ini Divonis Penjara 10 Tahun, Dituding Memperdagangkan Manusia

Global
Faksi Gaza Ancam Israel: Tunda Bantuan Bisa Nyalakan Lagi Pertempuran

Faksi Gaza Ancam Israel: Tunda Bantuan Bisa Nyalakan Lagi Pertempuran

Global
Rusia Jatuhkan Bom dan Tembakan Peringatan ke Kapal Perang Inggris

Rusia Jatuhkan Bom dan Tembakan Peringatan ke Kapal Perang Inggris

Global
Red Light District Amsterdam: Kawasan Prostitusi Legal Paling Berkelas

Red Light District Amsterdam: Kawasan Prostitusi Legal Paling Berkelas

Global
Serba-serbi Museum CPC: 'Rumah Spiritual' Partai Komunis China

Serba-serbi Museum CPC: "Rumah Spiritual" Partai Komunis China

Global
komentar
Close Ads X