Kompas.com - 09/05/2021, 13:58 WIB

BEIJING, KOMPAS.com - Roket China Long March 5B jatuh ke Bumi dan hancur setelah menghantam Samudra Hindia pada Minggu (9/5/2021).

Pengumuman badan antariksa China itu sekaligus menepis kekhawatiran di mana roket seberat 18 ton tersebut akan jatuh.

Pihak terkait mengatakan, roket Long March 5B adalah pendorong modul pertama stasiun luar angkasa baru China ke orbit Bumi pada 29 April.

Baca juga: Roket China Jatuh di Samudra Hindia, NASA: Beijing Gagal Terapkan Standar


Akan tetapi NASA dan beberapa pakar menyebut China tidak bertanggung jawab, karena kembalinya roket itu ke Bumi tidak terkendali dan bisa menimbulkan kerusakan serta korban jiwa.

"Setelah pemantauan dan analisis, pada pukul 10.24 (02/24 GMT) pada 9 Mei 2021, puing-puing terakhir dari kendaraan peluncur Long March 5B Yao-2 telah kembali memasuki atmosfer," kata Kantor Teknik Luar Angkasa Berawak China dikutip dari AFP.

Mereka juga memberikan koordinat jatuhnya roket China di sebuah titik Samudra Hindia dekat Maladewa, dengan sebagian besar segmen hancur saat meluncur jatuh.

Komando Luar Angkasa militer AS mengatakan, roket China itu sempat terpantau di atas Semenanjung Arab sekitar pukul 22.15 EDT pada 8 Mei (02.15 Minggu).

Baca juga: Puing Roket China Lewati Semenanjung Arab sebelum Jatuh di Dekat Maladewa

Foto yang diambil pada 23 April 2021 memperlihatkan roket Long March 5B, yang bakal meluncurkan modul stasiun luar angkasa milik China Tianhe di Situs Peluncuran Wenchang.AFP PHOTO/CHINA NEWS SERVICE/STR Foto yang diambil pada 23 April 2021 memperlihatkan roket Long March 5B, yang bakal meluncurkan modul stasiun luar angkasa milik China Tianhe di Situs Peluncuran Wenchang.
Layanan pemantauan Space-Track yang menggunakan data militer AS mengatakan, lokasi di Arab Saudi adalah tempat terakhir sistem Amerika merekamnya.

"Operator mengonfirmasi roket itu benar-benar masuk Samudra Hindia di utara Maladewa," twit mereka.

Roket China jatuh ke laut sesuai prediksi para pakar, mengingat 70 persen planet Bumi terdiri dari air.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.