Pidato Paskah Paus Fransiskus: Perang di Masa Pandemi "Memalukan"

Kompas.com - 05/04/2021, 12:39 WIB
Paus Fransiskus menyampaikan berkat Urbi et Orbi setelah merayakan Misa Paskah di Basilika Santo Petrus di The Vatican Sunday, 4 April 2021, selama pandemi Covid-19 virus corona. AP PHOTO/FILIPPO MONTEFORTEPaus Fransiskus menyampaikan berkat Urbi et Orbi setelah merayakan Misa Paskah di Basilika Santo Petrus di The Vatican Sunday, 4 April 2021, selama pandemi Covid-19 virus corona.

VATICAN CITY, KOMPAS.com - Paus Fransiskus mengecam konflik bersenjata yang terus berkecamuk, bahkan ketika pandemi virus corona melanda, sebagai hal yang "memalukan."

Hal itu disampaikan dalam pidato Minggu Paskah, ucapan harapan sukacita pada hari raya umat Kristeni pada Minggu (4/3/2021).

Pemimpin Gereja Katolik Roma ke 266 ini menyatakan kemarahan di awal pidatonya. Dia mencela perang dan konflik yang tidak berkurang jumlahnya. Padahal krisis kesehatan terburuk dalam satu abad tengah terjadi di seluruh dunia.

Baca juga: Paskah di Sri Lanka, Umat Kristen Kenang Para Korban Pengeboman Gereja

“Pandemi masih menyebar, sementara krisis sosial dan ekonomi masih parah, terutama bagi masyarakat miskin. Namun demikian, “ini memalukan” karena konflik bersenjata belum berakhir dan persenjataan militer terus diperkuat,” kecamnya terdengar marah.

Paus berdoa agar otoritas publik memastikan mereka yang membutuhkan bantuan memiliki standar hidup yang layak.

Sebab pandemi telah secara dramatis meningkatkan jumlah orang miskin, memicu penderitaan sosial dan ekonomi yang parah, dan membuat ribuan orang putus asa.

Dia menyatakan keprihatinannya tentang penderitaan dari banyak konflik bersenjata di dunia di Afrika, Timur Tengah, Amerika Latin, Asia dan Eropa Timur.

Saat ini menurutnya, vaksin adalah "alat penting" dalam perang pandemi. Paus Fransiskus menyerukan "semangat tanggung jawab global." Serta mendorong semua negara mengatasi "penundaan dalam distribusi vaksin" dan memastikan vaksin menjakau negara-negara termiskin.

“Setiap orang, terutama yang paling rentan di antara kita, membutuhkan bantuan dan memiliki hak untuk mendapatkan perawatan yang diperlukan,” seru Pimpinan Katolik Roma yang berusia 84 tahun melansir AP.

Baca juga: Jutaan Orang di Dunia Rayakan Paskah dalam Keadaan Lockdown

Keprihatinan juga disampaikan terhadap mereka yang menjadi korban perang dan konflik lainnya. Seperti di Haiti, salah satu negara termiskin di dunia dan yang telah didera oleh protes kekerasan dan perselisihan politik termasuk dugaan kudeta.

Halaman:

Sumber AP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Israel Kerahkan Ribuan Tentara ke Gaza, Hamas Tebar Ancaman

Israel Kerahkan Ribuan Tentara ke Gaza, Hamas Tebar Ancaman

Global
Komunitas Indonesia Rayakan Idul Fitri di Swiss di Tengah Covid-19: Terasa Tegang

Komunitas Indonesia Rayakan Idul Fitri di Swiss di Tengah Covid-19: Terasa Tegang

Global
Israel Persiapkan Pasukan Darat untuk Invasi ke Jalur Gaza

Israel Persiapkan Pasukan Darat untuk Invasi ke Jalur Gaza

Global
Babi Ajaib yang Selamat dari Gempa China 2008 Ini Dikabarkan Sekarat

Babi Ajaib yang Selamat dari Gempa China 2008 Ini Dikabarkan Sekarat

Global
Gal Gadot Dikecam setelah Beri Pesan Terkait Konflik Israel-Palestina

Gal Gadot Dikecam setelah Beri Pesan Terkait Konflik Israel-Palestina

Global
Hari Ini dalam Sejarah 13 Mei: Paus Yohanes Paulus II Hendak Dibunuh di Vatikan

Hari Ini dalam Sejarah 13 Mei: Paus Yohanes Paulus II Hendak Dibunuh di Vatikan

Internasional
Muslim Gaza Laksanakan Shalat Idul Fitri di Tengah Ancaman Serangan Udara Israel

Muslim Gaza Laksanakan Shalat Idul Fitri di Tengah Ancaman Serangan Udara Israel

Global
Pemerintah India Minta Warganya Tak Percaya Kabar Covid-19 Disebabkan Sinyal 5G

Pemerintah India Minta Warganya Tak Percaya Kabar Covid-19 Disebabkan Sinyal 5G

Global
Video Viral Tunjukkan Massa Israel Pukuli Diduga Pria Arab hingga Babak Belur

Video Viral Tunjukkan Massa Israel Pukuli Diduga Pria Arab hingga Babak Belur

Global
Selamatkan Anak Anjing Peliharaan di Kebakaran, Gadis Ini Tewas

Selamatkan Anak Anjing Peliharaan di Kebakaran, Gadis Ini Tewas

Global
India Pasang Jaring di Sungai Gangga, Tangkap Puluhan Mayat Mengambang Diduga Korban Covid-19

India Pasang Jaring di Sungai Gangga, Tangkap Puluhan Mayat Mengambang Diduga Korban Covid-19

Global
Pengantin Wanita Meninggal karena Covid-19 Beberapa Jam Setelah Menikah

Pengantin Wanita Meninggal karena Covid-19 Beberapa Jam Setelah Menikah

Global
15 Anak Tewas dalam Pengeboman di Israel dan Gaza

15 Anak Tewas dalam Pengeboman di Israel dan Gaza

Global
Rusia Berduka atas Korban Penembakan di Sekolah Kazan

Rusia Berduka atas Korban Penembakan di Sekolah Kazan

Global
Panel Ahli Internasional Ajukan Rekomendasi untuk Akhiri Pandemi Covid-19

Panel Ahli Internasional Ajukan Rekomendasi untuk Akhiri Pandemi Covid-19

Global
komentar
Close Ads X