Amankan Akses Vaksin Gratis, Menlu Retno Beberkan Perjuangan Diplomasi Indonesia

Kompas.com - 14/01/2021, 15:01 WIB
Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi saat sesi wawancara bersama kanal JEO dan Global KOMPAS.com via Zoom, Kamis (14/1/2021). KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANIMenteri Luar Negeri RI Retno Marsudi saat sesi wawancara bersama kanal JEO dan Global KOMPAS.com via Zoom, Kamis (14/1/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Indonesia memastikan dapat mengamankan akses vaksin Covid-19 gratis, sebagai hasil kerja sama multilateral dalam kerangka Covid-19 Vaccines Advance Market Commitment (Covax AMC) Engagement Group.

Menteri Luar Negeri Republik Indonesia Retno Marsudi berdasarkan hasil pemungutan suara negara anggota, dipercaya menjabat sebagai Co-Chair Covax AMC Engagement Group pada Selasa (12/1/2021) di Jenewa, Swiss.

Baca juga: Wawancara Khusus Menlu Retno Marsudi - Diplomasi Vaksin: Membuka Akses, Meratakan Jalan

Kepada Kompas.com, Retno mengatakan diplomasi memainkan peran besar sejak awal penanganan pandemi di Indonesia. Diplomat Indonesia harus bergerak cepat mengevakuasi WNI di Wuhan dan banyak negara lainnya.

“Waktu Wuhan itu betul-betul malam yang panjang sekali. Kita harus pantau terus (evakuasi),” katanya.

Menurut Retno, Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) harus mengatur ulang rencana prioritas lima tahunan sejak virus mulai merebak pada Januari 2020.

Hal itu dilakukan agar kementerian benar-benar bisa memaksimalkan fungsinya dalam penanganan pandemi nasional.

Baca juga: Menlu RI Retno Marsudi Sebut Indonesia Siap Jalani Hubungan Diplomasi dengan Pemerintahan Biden

“Di titik itulah saya dan tim duduk. Saya sudah sampaikan bahwa mau tidak mau kita re-focusing prioritas. Karena kalau tidak maka kita pasti tidak bisa berkontribusi,” imbuhnya.

Sejak itu, diplomasi juga diarahkan untuk menangani pandemi dari sisi kesehatan maupun dampak sosial ekonominya. Semua sejalan dengan kepentingan dalam negeri dan berbagai upaya pemerintah melawan wabah Covid-19.

Kemenlu secara khusus menyiapkan tim diplomat untuk merespons masalah ini. Semua mempelajari perkembangan pandemi dari waktu ke waktu, mulai dari perihal virus itu sendiri, urusan vaksin dan lain sebagainya.

“Bukan berarti kita mau menjadi ahlinya, Tetapi paling tidak satu tahun ini isu tersebut sudah menjadi bagian tugas kita.”

Halaman:
Baca tentang

Sumber kompas.com
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[Sejarah Islam] Perjalanan Unta dari Andalan Transportasi hingga Jadi Ikon Bangsa

[Sejarah Islam] Perjalanan Unta dari Andalan Transportasi hingga Jadi Ikon Bangsa

Global
139 Petugas Medis di Myanmar Hadapi Ancaman Penjara Junta Militer

139 Petugas Medis di Myanmar Hadapi Ancaman Penjara Junta Militer

Global
Nelayan Inggris Temukan Lobster Biru Langka, 1 dari 2 Juta Kemungkinan

Nelayan Inggris Temukan Lobster Biru Langka, 1 dari 2 Juta Kemungkinan

Global
Derek Chauvin Dijebloskan ke Sel Keamanan Maksimum, 23 Jam Diisolasi

Derek Chauvin Dijebloskan ke Sel Keamanan Maksimum, 23 Jam Diisolasi

Global
Kisah Gado-gado yang Jadi 'Raja Salad' di Ibu Kota Finlandia...

Kisah Gado-gado yang Jadi "Raja Salad" di Ibu Kota Finlandia...

Global
Masjid-masjid di Gaza Tutup untuk Shalat Tarawih, Ikuti Aturan Malam Covid-19

Masjid-masjid di Gaza Tutup untuk Shalat Tarawih, Ikuti Aturan Malam Covid-19

Global
Perbaiki Hubungan dengan AS, NATO Bakal Gelar Pertemuan Tingkat Tinggi

Perbaiki Hubungan dengan AS, NATO Bakal Gelar Pertemuan Tingkat Tinggi

Global
Ada Patung Wanita Menyusui Ibu Mertua, Taman di China Banjir Kritikan

Ada Patung Wanita Menyusui Ibu Mertua, Taman di China Banjir Kritikan

Global
Video Viral Pengemudi Tesla Marah-marah karena Rem Blong dan Hampir Tewas

Video Viral Pengemudi Tesla Marah-marah karena Rem Blong dan Hampir Tewas

Global
Penampakan 'Bayi Dinosaurus' Berlari di Halaman Rumah Tertangkap Kamera

Penampakan "Bayi Dinosaurus" Berlari di Halaman Rumah Tertangkap Kamera

Global
Ukur Kesehatan Tanah, Ilmuwan Akan Kubur Celana Dalam

Ukur Kesehatan Tanah, Ilmuwan Akan Kubur Celana Dalam

Global
Kisah Terlupakan 6 Orang China Saksi Hidup Titanic Dibuatkan Film Dokumenter

Kisah Terlupakan 6 Orang China Saksi Hidup Titanic Dibuatkan Film Dokumenter

Global
PM Perancis Dapat Kiriman 200 Paket Pakaian Dalam Wanita karena Aturan Lockdown

PM Perancis Dapat Kiriman 200 Paket Pakaian Dalam Wanita karena Aturan Lockdown

Global
Covid-19 di India Makin Gawat, Lampaui 300.000 Kasus dalam Sehari

Covid-19 di India Makin Gawat, Lampaui 300.000 Kasus dalam Sehari

Global
Seorang Pria Spanyol Didakwa 15 Tahun Penjara Setelah Bunuh, Mutilasi, dan Makan Jasad Ibunya

Seorang Pria Spanyol Didakwa 15 Tahun Penjara Setelah Bunuh, Mutilasi, dan Makan Jasad Ibunya

Global
komentar
Close Ads X