Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menlu RI Retno Marsudi Sebut Indonesia Siap Jalani Hubungan Diplomasi dengan Pemerintahan Biden

Kompas.com - 14/01/2021, 13:00 WIB
Miranti Kencana Wirawan

Penulis

Sumber wawancara

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri Republik Indonesia Retno Marsudi menyatakan siap menjalin hubungan diplomatik dengan pemerintahan Amerika Serikat (AS) selanjutnya.

Seperti diketahui, Kongres AS telah menentukan secara resmi bahwa pemilihan presiden AS pada November 2020 dimenangkan oleh Joe Biden dari Partai Demokrat.

Baca juga: Wawancara Khusus Menlu Retno Marsudi - Diplomasi Vaksin: Membuka Akses, Meratakan Jalan

Kemenangan itu akan melengserkan Presiden AS petahana Donald Trump pada 20 Januari mendatang.

Melalui wawancara virtual dengan Kompas.com, Kamis (14/1/2021) pukul 11.00 siang WIB, Menlu Retno ditanya tentang bagaimana proyeksi diplomasi Indonesia-AS di bawah pemerintahan Joe Biden kelak.

Baca juga: BREAKING NEWS: Kongres AS Sahkan Joe Biden sebagai Pemenang Pilpres AS

Menlu RI menjawab bahwa pertama, "Amerika selalu menjadi satu dari mitra yang sangat penting bagi Indonesia, dan saya kira bukan hanya Indonesia tetapi bagi semua negara."

Yang kedua, "politik selalu come and go," ujar Retno. Dengan hanya adanya 2 partai di AS, yakni Demokrat dan Republik, Retno memperkirakan Indonesia bisa siap menjalani hubungan diplomasi dengan Biden yang berasal dari Partai Demokrat.

"Kita pernah menjalani dua-duanya [baik Demokrat maupun Republik] sehingga pada saat sekarang, next administration adalah dari partai Demokrat, maka kita sudah bisa perkirakan, pola hubungannya akan seperti apa," ungkap menteri yang pernah menjadi Dubes RI untuk Belanda ini.

Baca juga: Trump Akhirnya Dimakzulkan dengan Dukungan 10 Politisi Partai Republik

Menlu Retno juga menjelaskan bahwa pada prinsipnya, Indonesia akan selalu siap menjalin hubungan yang kuat dengan AS.

Tentunya, "sebuah hubungan yang saling menguntungkan dan saling menghormati," tuturnya.

Indonesia, menurutnya telah mengetahui seperti apa "platform" dari pemerintahan yang berasal dari partai Demokrat, mengingat pemimpin sebelum Trump adalah Barack Obama yang berasal dari Demokrat seperti Joe Biden.

"Pastinya, itu akan ikut mewarnai politik luar negeri Amerika untuk 4 tahun ke depan," pungkas Retno.

Baca juga: DPR AS Ketok Palu Pemakzulan Trump Kedua

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Filipina Ganti Komandan Militer di Laut China Selatan

Filipina Ganti Komandan Militer di Laut China Selatan

Global
Serangan Israel di Kamp Pengungsi Gaza Tengah Tewaskan 20 Orang

Serangan Israel di Kamp Pengungsi Gaza Tengah Tewaskan 20 Orang

Global
Raja Salman Nyeri Sendi dan Suhu Tinggi, Akan Jalani Tes Medis

Raja Salman Nyeri Sendi dan Suhu Tinggi, Akan Jalani Tes Medis

Global
Demi Palestina, Mahasiswa Internasional di AS Rela Pertaruhkan Status Imigrasi...

Demi Palestina, Mahasiswa Internasional di AS Rela Pertaruhkan Status Imigrasi...

Global
Rangkuman Hari Ke-815 Serangan Rusia ke Ukraina: Polandia Bangun Benteng di Perbatasan | 9.907 Warga Kharkiv DievakuasiĀ 

Rangkuman Hari Ke-815 Serangan Rusia ke Ukraina: Polandia Bangun Benteng di Perbatasan | 9.907 Warga Kharkiv DievakuasiĀ 

Global
Saat Kopi dari Berbagai Daerah Indonesia Tarik Minat Pengunjung Pameran Kopi Akbar di Australia...

Saat Kopi dari Berbagai Daerah Indonesia Tarik Minat Pengunjung Pameran Kopi Akbar di Australia...

Global
Hilang 26 Tahun, Omar Ternyata Diculik Tetangga Hanya 200 Meter dari Rumah

Hilang 26 Tahun, Omar Ternyata Diculik Tetangga Hanya 200 Meter dari Rumah

Global
Saat 800.000 Warga Terpaksa Tinggalkan Rafah Gaza, Pergi ke Daerah-daerah yang Tak Tersedia Air...

Saat 800.000 Warga Terpaksa Tinggalkan Rafah Gaza, Pergi ke Daerah-daerah yang Tak Tersedia Air...

Global
Kabinet Perang Israel Terpecah, Benny Gantz Ancam Mundur

Kabinet Perang Israel Terpecah, Benny Gantz Ancam Mundur

Global
[UNIK GLOBAL] Anggota Parlemen Taiwan Adu Jotos | Pilu Kera Tergemuk di Thailand

[UNIK GLOBAL] Anggota Parlemen Taiwan Adu Jotos | Pilu Kera Tergemuk di Thailand

Global
SD Ini Tak Terduga Terima 8 Pasang Siswa Kembar, Begini Reaksi Para Guru

SD Ini Tak Terduga Terima 8 Pasang Siswa Kembar, Begini Reaksi Para Guru

Global
Ukraina Siap Kerahkan Napi untuk Perang Lawan Rusia

Ukraina Siap Kerahkan Napi untuk Perang Lawan Rusia

Global
Saat Anggota Parlemen Taiwan Adu Jotos di Tengah Rapat...

Saat Anggota Parlemen Taiwan Adu Jotos di Tengah Rapat...

Global
Giliran Austria Akan Lanjutkan Pendanaan untuk UNRWA

Giliran Austria Akan Lanjutkan Pendanaan untuk UNRWA

Global
Kapal Tanker Minyak Dihantam Rudal di Lepas Pantai Yaman

Kapal Tanker Minyak Dihantam Rudal di Lepas Pantai Yaman

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com