[Cerita Dunia] Otto Warmbier dan Liburan ke Korut yang Berujung Maut

Kompas.com - 11/12/2020, 22:05 WIB
Dalam foto yang dirilis KCNA ini memperlihatkan mahasiswa AS Otto Warmbier (22) saat memberikan pernyataan pers di Pyongyang tahun lalu. KCNA / AFPDalam foto yang dirilis KCNA ini memperlihatkan mahasiswa AS Otto Warmbier (22) saat memberikan pernyataan pers di Pyongyang tahun lalu.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Otto Warmbier awalnya bergembira ria menjalani liburannya di Korea Utara. Ia tersenyum saat foto, bermain bola salju di musim dingin, dan sangat menikmati waktunya.

"Ini Otto yang saya kenal dan cintai. Ini saudara saya," tulis Austin Warmbier yang merilis video liburan tersebut, yang direkam dalam tur tiga malam di Korut pada akhir 2015.

Dua bulan setelah video itu dirilis, Otto muncul lagi di video tapi dalam keadaan yang jauh berbeda.

Baca juga: [Cerita Dunia] Napoleon Bonaparte, Ubah Nasib dari Prajurit menjadi Kaisar Perancis

Dengan kepala tertunduk dan memegang "surat pengakuan" yang telah disiapkan, pelajar berusia 21 tahun asal Ohio itu berbicara di depan kamera TV, menjelaskan kenapa dia ditangkap pada akhir tur padahal orang-orang lainnya diizinkan pulang.

Saat membacakan pengakuan itu, di atasnya terpampang potret besar para pemimpin terdahulu Korea Utara, yaitu Kim Il Sung dan Kim Jong Il.

Mengenakan jas krem dan berdasi, Otto membungkuk, berdiri lagi, lalu memulai "pengakuannya" dengan meminta maaf atas kejahatan yang diperbuatnya, memohon ampunan, dan bantuan untuk menyelamatkan nyawanya.

Dia berkata, hendak mencuri material propaganda di Pyongyang, ibu kota Korut. Kemudian dia berkata sambil menangis. "Saya telah membuat satu keputusan terburuk dalam hidup saya, tetapi saya hanya manusia."

Pada 13 Juni 2017, melalui perundingan diplomatik akhirnya Otto Warmbier dipulangkan ke AS tapi Korut melepasnya dalam keadaan koma setelah 17 bulan menahannya. Warmbier tidak bisa berkomunikasi dan mengalami cedera otak parah.

Korea Utara mengatakan pihaknya membebaskannya dengan alasan "kemanusiaan".

Seminggu kemudian tepatnya 19 Juni 2017, dia meninggal. Keluarganya menyalahkan Korut karena telah menyiksa Warmbier.

Baca juga: [Cerita Dunia] Bagaimana Negara Uni Emirat Arab Terbentuk?

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Calon Direktur CIA Sebut Kunci Keamanan Nasional AS Adalah Perlawanan terhadap China

Calon Direktur CIA Sebut Kunci Keamanan Nasional AS Adalah Perlawanan terhadap China

Global
Ternyata Ini Motif Hacker Korea Utara Retas Data Vaksin Covid-19 Pfizer

Ternyata Ini Motif Hacker Korea Utara Retas Data Vaksin Covid-19 Pfizer

Global
2 Pilot dan Pejabat Maskapai Turki Terancam Penjara, Dituduh Mambantu Pelarian Mantan Bos Nissan

2 Pilot dan Pejabat Maskapai Turki Terancam Penjara, Dituduh Mambantu Pelarian Mantan Bos Nissan

Global
Biden Akan Bagi 25 Juta Masker Gratis untuk Populasi Rentan AS

Biden Akan Bagi 25 Juta Masker Gratis untuk Populasi Rentan AS

Global
PBB Tekan Negara Teluk Beri Bantuan Rp 50 Triliun Lebih untuk Kelaparan Skala Besar di Yaman

PBB Tekan Negara Teluk Beri Bantuan Rp 50 Triliun Lebih untuk Kelaparan Skala Besar di Yaman

Global
Dokumen 'Sangat Rahasia' Ungkap Detail Keterlibatan Putra Mahkota Saudi dalam Pembunuhan Khashoggi

Dokumen "Sangat Rahasia" Ungkap Detail Keterlibatan Putra Mahkota Saudi dalam Pembunuhan Khashoggi

Global
Joe Biden Akan Segera Berbicara dengan Raja Salman dan Rilis Laporan Intelijen Pembunuhan Khashoggi

Joe Biden Akan Segera Berbicara dengan Raja Salman dan Rilis Laporan Intelijen Pembunuhan Khashoggi

Global
Warga Singapura Mengaku Siksa dan Bunuh Asisten Rumah Tangganya

Warga Singapura Mengaku Siksa dan Bunuh Asisten Rumah Tangganya

Global
[POPULER GLOBAL] Media Asing Sorot Indonesia Sasaran Baru Amuk Massa Myanmar | Tak Peduli Sekitar Sepasang Sejoli Berhubungan Seks di Taman Kota

[POPULER GLOBAL] Media Asing Sorot Indonesia Sasaran Baru Amuk Massa Myanmar | Tak Peduli Sekitar Sepasang Sejoli Berhubungan Seks di Taman Kota

Global
Perempuan Berdaya: Noor Inayat Khan, Mata-mata Bangsawan Muslim India yang Dibunuh Nazi

Perempuan Berdaya: Noor Inayat Khan, Mata-mata Bangsawan Muslim India yang Dibunuh Nazi

Global
Trump Disebut Hasilkan Rp 22,5 Triliun Selama 4 Tahun Jadi Presiden AS

Trump Disebut Hasilkan Rp 22,5 Triliun Selama 4 Tahun Jadi Presiden AS

Global
Pasangan Ini Berhubungan Seks di Taman Umum, Tak Peduli meski Ada Anak-anak

Pasangan Ini Berhubungan Seks di Taman Umum, Tak Peduli meski Ada Anak-anak

Global
Menlu dari Junta Militer Myanmar Berdiskusi dengan Thailand dan Indonesia

Menlu dari Junta Militer Myanmar Berdiskusi dengan Thailand dan Indonesia

Global
Tato Wajah Aung San Suu Kyi Jadi Tren Atribut Massa Anti-Kudeta Militer Myanmar

Tato Wajah Aung San Suu Kyi Jadi Tren Atribut Massa Anti-Kudeta Militer Myanmar

Global
Raja Malaysia Izinkan Parlemen Bersidang, Pukulan Telak bagi PM Muhyiddin Yassin

Raja Malaysia Izinkan Parlemen Bersidang, Pukulan Telak bagi PM Muhyiddin Yassin

Global
komentar
Close Ads X