Kompas.com - 17/11/2020, 14:59 WIB

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Penasihat Keamanan Nasional Amerika Serikat (AS) Robert O'Brien pada Senin (16/11/2020) menjanjikan transisi yang mulus ke pemerintahan Joe Biden.

Selain itu, O'Brien juga hampir mengakui kekalahan Donald Trump yang sampai sekarang masih belum menyerah mengeklaim kemenangan.

Pria 54 tahun yang mengoordinasikan semua masalah keamanan nasional di Gedung Putih itu mengatakan, AS telah mengalami transisi yang damai dan sukses bahkan dalam periode yang paling kontroversial.

Baca juga: Trump Terus Ulang Klaim Tak Berdasar bahwa Dia Dicurangi di Pilpres AS

"Jika tiket Biden/Harris dipastikan jadi pemenang, dan jelas semuanya terlihat begitu sekarang, kami akan memiliki transisi yang sangat profesional dari Dewan Keamanan Nasional, pastinya," kata O'Brien di Global Security Forum, konferensi virtual yang diadakan di Qatar.

O'Brien dengan nada ramah juga berkata, Biden dan wakil presiden terpilih Kamala Harris memiliki orang-orang yang sangat profesional dalam peralihan pemerintahan, dan O'Brien tidak akan mengganggunya.

"Mereka berhak mendapat waktu untuk masuk dan melaksanakan kebijakan mereka," tutur O'Brien.

Baca juga: Pilpres AS: Trump Akui Kekalahan Secara Tersirat di Twitter, tapi...

Hampir 2 minggu lamanya setelah pilpres AS pada 3 November, Trump bersikeras dia yang menang dan terus membuat klaim tak berdasar, meski Biden unggul telak di negara-negara bagian krusial.

O'Brien yang juga pengacara kawakan Partai Republik dan pernah menangani urusan penyanderaan, juga tampak mengakui hasil pemilu AS saat berbicara tentang upaya pembebasan Austin Tice, jurnalis foto Amerika yang hilang di Suriah saat perang.

"Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mendapatkan Austin kembali," kata O'Brien dikutip Kompas.com dari AFP.

Baca juga: Belum juga Respons Kemenangan Biden, Pakar: Kim Jong Un Kecewa Berat Trump Kalah Pilpres AS

"Presiden ingin bertemu dengannya lagi sebelum dia meninggalkan kantor."

Seorang pejabat AS melakukan kunjungan langka ke Damaskus pada Agustus untuk mencari informasi tentang Tice, yang ditahan di pos pemeriksaan pada 14 Agustus 2012.

Baca juga: Joe Biden Menang Pilpres AS, Taiwan Harap Hubungan Taipei-Washington Tetap Terjalin

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.