Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ketegangan Berkobar di Beberapa Kampus AS akibat Protes Perang Gaza

Kompas.com - 23/04/2024, 08:07 WIB
Albertus Adit

Penulis

Sumber AFP

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Ketegangan terjadi di beberapa kampus di Amerika Serikat (AS) lantaran protes terhadap perang di Gaza Palestina.

Bahkan terjadi puluhan penangkapan di Universitas Yale. Para demonstran juga mendirikan "Perkemahan Solidaritas Gaza" di halaman rumput Universitas Columbia.

Tak hanya itu saja, beberapa mahasiswa Yahudi di institusi bergengsi di New York melaporkan intimidasi dan anti-Semitisme di tengah protes yang berlangsung selama berhari-hari.

Baca juga: Pria Gaza Ubah Parasut Bantuan Jadi Tempat Berlindung

Dikutip dari AFP, pada Senin (22/4/2024), perkuliahan di Universitas Columbia dialihkan secara online.

Dalam surat terbukanya kepada komunitas universitas, Rektor Universitas Columbia, Nemat Shafik mengatakan perlu adanya pengaturan ulang.

"Selama beberapa hari terakhir, terlalu banyak contoh perilaku intimidasi dan pelecehan di kampus kita," ujarnya.

"Bahasa anti-Semit, seperti bahasa lain yang digunakan untuk menyakiti dan menakut-nakuti orang, tidak dapat diterima dan tindakan yang tepat akan diambil," tegas dia.

Untuk itu, pihaknya mengumumkan bahwa semua kelas diadakan secara virtual atau online yang tujuannya untuk meredakan ketegangan para demonstran.

Demonstran pro-Palestina memulai protes mereka pekan lalu, menyerukan agar universitas tersebut melakukan divestasi dari perusahaan-perusahaan yang memiliki hubungan dengan Israel.

Lebih dari 100 pendemo ditangkap setelah otoritas universitas memanggil polisi ke kampus swasta tersebut pada hari Kamis.

Baca juga: Hezbollah Serang Markas Besar Israel dengan Puluhan Roket

Namun, tindakan itu dinilai meningkatkan ketegangan dan memicu lebih banyak orang yang hadir pada akhir pekan.

"Kami akan tetap tinggal sampai mereka berbicara dengan kami dan mendengarkan tuntutan kami," tutur Mimi Elias, seorang mahasiswa pekerja sosial yang ditangkap kepada AFP pada hari Senin.

"Kami tidak menginginkan anti-Semitisme atau Islamofobia. Kami di sini untuk pembebasan semua orang," jelas Elias.

Joseph Howley, seorang profesor ilmu klasik di Columbia mengatakan, universitas tersebut telah menggunakan cara yang salah dengan melibatkan polisi, yang telah menarik lebih banyak elemen radikal yang bukan bagian dari protes mahasiswa kampus tersebut.

"Anda tidak bisa mendisiplinkan dan menghukum untuk keluar dari prasangka dan ketidaksepakatan masyarakat," kata Howley kepada AFP.

Baca juga: Seniman Irlandia Desak Peserta Eurovision 2024 Boikot Israel

Halaman:

Terkini Lainnya

Motif Penembakan PM Slovakia Akhirnya Terungkap

Motif Penembakan PM Slovakia Akhirnya Terungkap

Global
Implikasi Geopolitik Timur Tengah Pasca-Kecelakaan Helikopter Presiden Iran

Implikasi Geopolitik Timur Tengah Pasca-Kecelakaan Helikopter Presiden Iran

Global
Kebakaran di Apartemen Hanoi, 14 Orang Tewas

Kebakaran di Apartemen Hanoi, 14 Orang Tewas

Global
Putri Remajanya Marah, Ayah Ini Berlutut Minta Maaf Tak Mampu Belikan iPhone

Putri Remajanya Marah, Ayah Ini Berlutut Minta Maaf Tak Mampu Belikan iPhone

Global
Rangkuman Hari Ke-820 Serangan Rusia ke Ukraina: Putin Izinkan Penyitaan Aset AS | Polandia dan Yunani Serukan UE Ciptakan Perisai Pertahanan Udara

Rangkuman Hari Ke-820 Serangan Rusia ke Ukraina: Putin Izinkan Penyitaan Aset AS | Polandia dan Yunani Serukan UE Ciptakan Perisai Pertahanan Udara

Global
Saat Ratusan Ribu Orang Antar Presiden Iran Ebrahim Raisi ke Tempat Peristirahatan Terakhirnya...

Saat Ratusan Ribu Orang Antar Presiden Iran Ebrahim Raisi ke Tempat Peristirahatan Terakhirnya...

Global
Arab Saudi Setop Keluarkan Izin Umrah untuk Berlaku Sebulan

Arab Saudi Setop Keluarkan Izin Umrah untuk Berlaku Sebulan

Global
Kerusuhan dan Kekerasan Terjadi di Kaledonia Baru, Apa yang Terjadi?

Kerusuhan dan Kekerasan Terjadi di Kaledonia Baru, Apa yang Terjadi?

Global
[POPULER GLOBAL] 20 Penumpang Singapore Airlines di ICU | Israel Kian Dikucilkan

[POPULER GLOBAL] 20 Penumpang Singapore Airlines di ICU | Israel Kian Dikucilkan

Global
 Pertama Kali, Korea Utara Tampilkan Foto Kim Jong Un Beserta Ayah dan Kakeknya

Pertama Kali, Korea Utara Tampilkan Foto Kim Jong Un Beserta Ayah dan Kakeknya

Global
Penumpang Singapore Airlines Dirawat Intensif, 22 Cedera Tulang Belakang, 6 Cedera Tengkorak

Penumpang Singapore Airlines Dirawat Intensif, 22 Cedera Tulang Belakang, 6 Cedera Tengkorak

Global
Krisis Kemanusiaan Gaza Kian Memburuk, Operasi Kemanusiaan Hampir Gagal

Krisis Kemanusiaan Gaza Kian Memburuk, Operasi Kemanusiaan Hampir Gagal

Global
Nikki Haley, Saingan Paling Keras Trump Berbalik Arah Dukung Trump

Nikki Haley, Saingan Paling Keras Trump Berbalik Arah Dukung Trump

Global
Rusia Serang Kharkiv, Ukraina Evakuasi 10.980 Orang

Rusia Serang Kharkiv, Ukraina Evakuasi 10.980 Orang

Global
Menerka Masa Depan Politik Iran Setelah Kematian Presiden Raisi

Menerka Masa Depan Politik Iran Setelah Kematian Presiden Raisi

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com