Tembak Mati 7 Orang di Area Produksi Mariyuana Ilegal, Tersangka Masih Diburu

Kompas.com - 09/09/2020, 13:47 WIB
Ilustrasi penembakan. ShutterstockIlustrasi penembakan.

LOS ANGELES, KOMPAS.com - Terjadi penembakan fatal terhadap 7 orang di lokasi penanaman dan pengolahan mariyuana ilegal yang luas di kaki bukit pedesaan California Selatan.

Riverside County Sheriff mengatakan pada Selasa (8/9/2020), penyelidikan sedang dilakukan untuk menangkap tersangka penembakan tersebut.

Tempat kejadian perkara berada di area komunitas Aguanga, sekitar 100 mil (160 km) ke arah tenggara Los Angeles, ditemukan pada Senin pagi oleh wakil sheriff yang merespons laporan adanya serangan senjata mematikan, kata Sheriff Chad Bianco.

Baca juga: Hujan Ganja di Israel, Kok Bisa?

Melansir Reuters pada Selasa (8/9/2020), 6 korban ditemukan tewas di dalam, sekitar area komunitas yang luas tersebut.

Korban ketujuh, seorang wanita ditemukan masih hidup, ketika para deputi tiba sekitar setengah jam lewat tengah malam.

Namun, kemudian meninggal ketika berada di rumah sakit setempat, kata Bianco dalam konferensi pers.

Baca juga: Ditinggal Mati Sahabatnya, Gajah Ini Depresi dan Mendapat Perawatan Minyak Ganja

Hingga Selasa sore, detektif sheriff yang dibantu oleh agen federal masih menyisir lokasi untuk mendapatkan bukti dan mewawancarai saksi.

“Kami yakin saat ini tersangka lebih dari 1,” ujarnya.

Lebih dari 20 orang tinggal di area tersebut, sebuah area "operasi jenis kejahatan besar yang terorganisir".

Baca juga: Batal Dipenjara Seumur Hidup, Veteran Militer Penjual Ganja Kurang dari 30 Dollar AS

Area tersebut terdiri dari beberapa rumah dan bangunan, termasuk pembibitan ganja dan fasilitas untuk mengeringkan dan memproses tanaman mariyuana, kata sheriff.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Netizen Thailand Gempar, Wanita Siksa Putrinya karena Telepon Tak Diangkat Suami

Netizen Thailand Gempar, Wanita Siksa Putrinya karena Telepon Tak Diangkat Suami

Internasional
Militer Makin Keras, Myanmar Mati Listrik Nyaris Senegara

Militer Makin Keras, Myanmar Mati Listrik Nyaris Senegara

Global
Dicampakkan Pacarnya, Wanita Ini Balas Dendam dengan Menurunkan Berat Badan

Dicampakkan Pacarnya, Wanita Ini Balas Dendam dengan Menurunkan Berat Badan

Internasional
Perawatan Jantung Pangeran Philip Suami Ratu Elizabeth II Sukses

Perawatan Jantung Pangeran Philip Suami Ratu Elizabeth II Sukses

Global
Umat Kristen di Irak Siapkan Hadiah untuk Paus Fransiskus

Umat Kristen di Irak Siapkan Hadiah untuk Paus Fransiskus

Global
Baru Diangkat, Dubes Myanmar Utusan Militer Langsung Mundur, Ternyata...

Baru Diangkat, Dubes Myanmar Utusan Militer Langsung Mundur, Ternyata...

Global
Anggaran Militer China Meningkat 6,8 Persen pada Tahun Ini, Bakal Habiskan Rp 3.009 Triliun

Anggaran Militer China Meningkat 6,8 Persen pada Tahun Ini, Bakal Habiskan Rp 3.009 Triliun

Global
Italia Blokir Ekspor 250.000 Dosis Vaksin Covid-19 AstraZeneca ke Australia

Italia Blokir Ekspor 250.000 Dosis Vaksin Covid-19 AstraZeneca ke Australia

Global
Pacarnya Tak Direstui, Gadis Ini Dipenggal Ayahnya

Pacarnya Tak Direstui, Gadis Ini Dipenggal Ayahnya

Internasional
Jenazah Korban Tsunami Jepang 2011 Ditemukan 10 Tahun Kemudian

Jenazah Korban Tsunami Jepang 2011 Ditemukan 10 Tahun Kemudian

Global
Marko Djuliarso, Insinyur Indonesia yang Ikut Bangun Roket NASA

Marko Djuliarso, Insinyur Indonesia yang Ikut Bangun Roket NASA

Global
Helikopter Militer Turki Kecelakaan, 11 Tentara Tewas

Helikopter Militer Turki Kecelakaan, 11 Tentara Tewas

Global
AS Blokir Junta Militer Myanmar Tarik Dana Rp 14,3 Triliun dari Bank Sentral

AS Blokir Junta Militer Myanmar Tarik Dana Rp 14,3 Triliun dari Bank Sentral

Global
Bujuk Terdakwa Pemerkosa Nikahi Korban, Ketua Mahkamah Agung India Diminta Mundur

Bujuk Terdakwa Pemerkosa Nikahi Korban, Ketua Mahkamah Agung India Diminta Mundur

Global
Selandia Baru Cabut Peringatan Tsunami, Amerika Tengah dan Selatan Masih Waspada

Selandia Baru Cabut Peringatan Tsunami, Amerika Tengah dan Selatan Masih Waspada

Global
komentar
Close Ads X