Ada 28 Orang Terluka Dibawa ke RS, dalam Protes Anti-Pemerintah Lebanon

Kompas.com - 09/08/2020, 00:23 WIB
Situasi di Beirut usai terjadi ledakan besar di gudang amonium nitrat, Rabu (5/8/2020). EPA/WAEL HAMZEH via BBC INDONESIASituasi di Beirut usai terjadi ledakan besar di gudang amonium nitrat, Rabu (5/8/2020).

BEIRUT, KOMPAS.com - Protes anti-pemerintah yang terjadi pada Sabtu (8/8/2020) setelah ledakan di Beirut, Lebanon, setidaknya telah membuat 28 orang luka-luka dilarikan ke rumah sakit terdekat.

Sedangkan ada lebih dari 100 orang lainnya dirawat di tempat kejadian, di Martyr's Square, menurut Palang Merah Lebanon yang dilansir dari Al Jazeera pada Sabtu (8/8/2020).

Baca juga: Pimpinan Hezbollah Bantah Keras Klaim Keterlibatannya dalam Ledakan Dahsyat di Lebanon

Ribuan orang membanjiri alun-alun utama Beirut dengan menggantung tali simbolis yang menurut mereka para pejabat harus digantung selama ledakan pada Selasa kemarin, di tengah bentrokan antara pengunjuk rasa dan polisi anti huru hara di dekat parlemen.

Zeina Khodr dari Al Jazeera di tempat kejadian melaporkan kelompok masyarakat sipil telah meminta orang-orang untuk kembali ke jalan, dengan meneriakan "cukup sudah cukup".

Baca juga: Rakyat Jengah, Sebuah Petisi Mendesak agar Lebanon Diperintah Perancis

"Ada banyak kemarahan, orang-orang menyerukan balas dendam dan keadilan. Mereka mengatakan hari ini ( unjuk rasa) adalah tentang keadilan bagi para korban ledakan pada Selasa itu. Para demonstran ingin politisi digantung, mereka ingin politisi dieksekusi," kata Khodr.

Menurut Khodr, ada rasa perlawanan di antara para pengunjuk rasa, meski aparat keamanan menggunakan "gas air mata dalam jumlah berlebihan" untuk membubarkan mereka.

Baca juga: Ledakan Beirut, Presiden Lebanon Tolak Penyelidikan Internasional, Kenapa?

"Orang-orang telah mundur, telah terjadi pertempuran saat pengunjuk rasa mencoba menyerbu gedung parlemen," ujar Khodr.

Sebelumnya, protes anti-pemerintahan telah berlangsung di gedung parlemen di Beirut, Lebanon, pada Kamis (6/8/2020) malam.

 

Aksi unjuk rasa tersebut terjadi dua hari pasca- ledakan yang mengguncang Beirut pada Selasa (4/8/2020).

Baca juga: 60 Orang Masih Hilang Pasca-ledakan di Beirut, Lebanon

 

Dalam aksi tersebut, puluhan orang melakukan pelemparan batu sedangkan polisi menembakkan gas air mata ke kerumunan massa sebagaimana dilansir dari CBS News, Jumat (7/8/2020).

Banyak orang Lebanon menyalahkan para pejabat Lebanon atas ledakan besar di Beirut yang menyita perhatian seluruh dunia tersebut. Para pengunjuk rasa memprotes para pejabat karena dituduh salah mengurusi negara dan menuduh mereka korup, sehingga menggiring Lebanon ke ambang kehancuran perekonomian.

Baca juga: Kunjungi Lokasi Kejadian Ledakan Besar Lebanon, Presiden Perancis Jadi Sasaran Pelampiasan Emosi Warga


Sumber Aljazeera
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER GLOBAL] Sekjen Palestina Dibawa ke Israel | Pawang Kebun Binatang Dimakan Beruang

[POPULER GLOBAL] Sekjen Palestina Dibawa ke Israel | Pawang Kebun Binatang Dimakan Beruang

Global
Pawang Kebun Binatang Tewas Dimakan Kawanan Beruang di Depan Pengunjung

Pawang Kebun Binatang Tewas Dimakan Kawanan Beruang di Depan Pengunjung

Global
Mengaku Lecehkan Banyak Perempuan dalam 30 Tahun Terakhir, Wali Kota Denmark Ini Mundur

Mengaku Lecehkan Banyak Perempuan dalam 30 Tahun Terakhir, Wali Kota Denmark Ini Mundur

Global
Militer India Tangkap Tentara China di Wilayah Sengketa

Militer India Tangkap Tentara China di Wilayah Sengketa

Global
Pengamat Tak Yakin Mahathir Bakal Dapat Dukungan untuk Jadi PM Malaysia Ketiga Kalinya

Pengamat Tak Yakin Mahathir Bakal Dapat Dukungan untuk Jadi PM Malaysia Ketiga Kalinya

Global
Erdogan Beberkan Alasan Turki Dukung Azerbaijan di Perang Nagorno-Karabakh

Erdogan Beberkan Alasan Turki Dukung Azerbaijan di Perang Nagorno-Karabakh

Global
Sebelum Jadi Pembeli, Iran Bakal Jual Senjata Setelah Embargo Berakhir

Sebelum Jadi Pembeli, Iran Bakal Jual Senjata Setelah Embargo Berakhir

Global
Mendagri Perancis: Sebelum Dipenggal, Orangtua Murid Jelas 'Luncurkan Fatwa' terhadap Samuel Paty

Mendagri Perancis: Sebelum Dipenggal, Orangtua Murid Jelas 'Luncurkan Fatwa' terhadap Samuel Paty

Global
Jumlah Hiu di Lepas Pantai California Selatan Capai Rekor Tertinggi

Jumlah Hiu di Lepas Pantai California Selatan Capai Rekor Tertinggi

Global
Penis Pria Ini Tak Sengaja Tertembak Saat Masukkan Pistol ke Sabuk

Penis Pria Ini Tak Sengaja Tertembak Saat Masukkan Pistol ke Sabuk

Global
Vaksin Covid-19 Sputnik V Buatan Rusia Akan Diuji Coba di India

Vaksin Covid-19 Sputnik V Buatan Rusia Akan Diuji Coba di India

Global
Sedot Lemak di Salon Tak Berizin, Calon Pengantin Ini Tewas

Sedot Lemak di Salon Tak Berizin, Calon Pengantin Ini Tewas

Global
Semakin Ditekan Demonstran, PM Thailand Panggil Kembali Parlemen

Semakin Ditekan Demonstran, PM Thailand Panggil Kembali Parlemen

Global
Demo Thailand Mirip Demo Hong Kong, Ini 5 Kesamaannya

Demo Thailand Mirip Demo Hong Kong, Ini 5 Kesamaannya

Global
Benda Ini Dikira Makhluk Luar Angkasa Ternyata...

Benda Ini Dikira Makhluk Luar Angkasa Ternyata...

Global
komentar
Close Ads X