Kompas.com - 20/08/2020, 19:11 WIB

KOMPAS.com - Kemeriahan acara syukuran seperti pernikahan atau kelahiran di Indonesia umumnya selalu ada makanan simbolik.

Tak terkecuali dalam adat Jawa, makanan erat dengan makna tertentu. Salah satu makanan syukuran dalam adat jawa adalah ayam ingkung.

Ayam ingkung merupakan ayam utuh yang dihidangkan bersama jeroannya. Bukan sekedar ayam yang dimasak, ada filosofi yang melekat pada ayam ingkung. 

Travelling Chef Wira Hardiansya dihubungi Kompas.com, Rabu (19/8/2020), mengatakan ayam ingkung tercatat dalam buku "Atlas Walisongo" karya Agus Sunyoto.

Baca juga: Filosofi Apem pada Tahun Baru Islam, Simbol Kesederhanaan dan Kebersamaan

"Jauh sebelum agama-agama pendatang atau agama asli Nusantara yaitu agama kapitayan telah menyinggung ayam tu-kung sebagai salah satu sesaji yang berkembang menjadi ayam ingkung," jelas Wira. 

Ayam tu-kung atau ingkung selalu disandingkan dengan tumpeng sebagai sesaji.

Ayam Ingkung memiliki arti mengayomi, diambil dari kata jinakung dalam Bahasa Jawa kuno dan manekung yang artinya memanjatkan doa.

Ayam juga dipilih sebagai bahan pokok dalam hidangan ini karena memiliki arti dan makna tersendiri.

 

Ilsutrasi ayam ingkungoshdr / shutterstock Ilsutrasi ayam ingkung

"Zaman dulu ayam di pilih sebagai sesaji sebagai simbol manusia. Makanya telur ayam di simbol kan sebagai kelahiran," jelas Wira.

Ayam ingkung disajikan dengan utuh dan terlihat sedang bersungkur, posisi ini juga mewakili makna tertentu.

 Baca juga: Sejarah Rasa Manis pada Masakan Jawa Tengah, Pengaruh Tanam Paksa

Wira menyebutkan hal ini menggambarkan jika dihadap-Nya, manusia harus menunduk atau merendah dan berdoa kepada-Nya.

"Nya" di sini memiliki arti yang luas, makna "nya" tidak tersudut pada satu kepercayaan, bisa jadi leluhur, dewa, ataupun Tuhan.

Seiring perkembangan zaman, ayam ingkung kini juga sudah dijual di restoran dan tak disajikan hanya untuk acara syukuran.

Baca juga: Sejarah Sosis Solo, Camilan yang Lebih Mirip Risol

"Ya makanan itu sakral dan prestige hanya karena waktu, meskipun di jajakan untuk umum tapi pada waktu-waktu tertentu menjadi sakral," jawab Wira.

Ia juga memberi contoh makanan ketupat. Ketupat pada hari biasa tidak ada nilai yang melekat, tetapi pada saat puasa barulah ada nilai dan maknanya. Hal ini juga terjadi dengan ayam ingkung.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.