Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/12/2022, 13:37 WIB
|

KOMPAS.com - Tim dosen dari Institut Teknologi Kalimantan (ITK) melakukan Penelitian Unggulan Fokus Riset (PUFR). Yakni berupa prototype instrumen pelampung pengukur gelombang laut.

Adapun penelitian ini dilakukan oleh 4 dosen ITK, yaitu Muhammad Khaisar Wirawan S.Kel.,M.Si., (Dosen Teknik Kelautan) yang juga ketua tim, Adi Mahmud Jaya Marindra, S.T., M.Eng., Ph.D., (Dosen Elektro), Wira Setiawan S.T., M.T., (Dosen Teknik Perkapalan), Nurmawati, S.Kel., M.Si., (Dosen Teknik Kelautan).

Tak hanya dosen, penelitian tersebut juga melibatkan dua mahasiswa ITK yakni Rizky Fadli Nugraha dan Dimas Lintang Fajar, keduanya dari Prodi Teknik Kelautan.

Baca juga: Tertarik Kuliah ITK, Ini 5 Prodi Baru dengan Prospek Menjanjikan

Melansir laman ITK, Kamis (1/12/2022), untuk hasil penelitian tersebut adalah wahana terapung seperti wave buoy, yang telah digunakan di pantai Manggar Sari.

Tempat tersebut merupakan salah satu kawasan objek wisata di Balikpapan Kalimantan Timur.

Wave bouy memiliki beberapa sensor, dimana sensor bagian utama berupa akselerometer dan sensor suhu untuk mengukur gelombang permukaan yaitu sebagai referensi atau validasi data ramalan.

Tujuan dari peneliti PUFR ini adalah untuk mengembangkan wahana buoy berbasis GSM (Global System for Mobile Communications).

Dimana dengan adanya pemanfaatan sinyal GSM ini diharapkan data tersebut dapat dilihat secara real time melalui handphone ataupun komputer setiap orang.

Hal ini guna untuk memudahkan dalam memonitoring data kualitas lingkungan perairan pesisir dan pulau-pulau kecil, khususnya parameter suhu dan juga tinggi gelombang.

Tentunya, monitoring tersebut dapat dipakai untuk para nelayan dan masyarakat di daerah tersebut.

Yakni dari data monitoring dapat dijadikan acuan guna untuk melihat bahaya dari tinggi gelombang, khususnya dari gelombang tsunami atau gelombang ekstrim yang terjadi di daerah Manggar dan sekitarnya.

Baca juga: Tim KKN ITK Dampingi Warga Budidaya Sayuran Hidroponik

Sedangkan tujuan lainnya yaitu penelitian ini mampu memberikan perbaikan rancangan desain, uji coba penambahan jaringan GSM dan parameter kualitas air fisik lainnya.

Ini juga dapat dioperasikan secara mudah sehingga mampu memonitor data kualitas lingkungan perairan pesisir dan pulau-pulau kecil di Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+