Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Biobank dan Manfaatnya bagi Penelitian Bidang Kesehatan

Kompas.com - 18/05/2021, 16:02 WIB
Mahar Prastiwi,
Dian Ihsan

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Tahukah kamu tiap bulan Mei tepatnya tanggal 8 Mei diperingati sebagai Hari Palang Merah Sedunia.

Hari Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Sedunia adalah sebuah perayaan tahunan dari prinsip-prinsip Gerakan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional.

Namun sudah tahukah kamu bahwa jaringan biologis manusia dapat disimpan dan didistribusikan untuk mendukung peningkatan pelayanan kesehatan?

Praktik ini telah berjalan selama kurang lebih 80 tahun dan dikenal dengan nama biobank, repositori jaringan, atau bank DNA.

Baca juga: Mau Kuliah di Fakultas Kedokteran Oxford? Simak Info Beasiswa Ini

Apa itu Biobank?

Dilansir dari akun Instagram resmi Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) RI, biobank mengkoleksi beragam jenis biosampel seperti DNA, RNA, jaringan tumor atau non-tumor, sel, darah, plasma, dan cairan biologis lainnya.

Keberadaan biosampel berkualitas tinggi dapat berkontribusi terhadap perkembangan ilmu pengetahuan.

Di Indonesia, biobank merupakan konsep baru dan belum memiliki sistem pengelolaan yang terstandarisasi maupun regulasi pemerintah yang jelas dan spesifik.

Baca juga: Tanpa Tes Tertulis, Universitas Pertamina Buka Seleksi Nilai Rapor

Regulasi nasional mengenai keberadaan biobank untuk keperluan penelitian sangat penting disebabkan pesatnya perkembangan biobank di dunia.

Perlu dilakukan penelitian

Riset terkait regulasi pengelolan biobank di Indonesia pun perlu dilakukan. Riset ini diketuai oleh Dosen Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan Universitas Gadjah Mada (FK-KMK UGM) Jajah Fachiroh.

Baca juga: Perusahaan Agen TOTO Jepang Buka Lowongan Kerja bagi S1 Fresh Graduate

Pelaksanaan riset ini merujuk pada pengalaman pengembangan Biobank FK-KMK UGM dan diskusi jejaring di Indonesia serta mendesaknya isu-isu sensitif terkait kerahasiaan, etik, kontrol data, maupun keteknisan.

Tujuan dari riset tersebut adalah menyusun model dan kerangka regulasi biobank bagi penelitian kesehatan di Indonesia.

Dalam riset ini, tim peneliti akan menggandeng Pusat Penelitian Biomedis dan Teknologi Dasar Kesehatan Balitbangkes Kemenkes RI sebagai mitranya.

Baca juga: ITS Lakukan Uji Coba Perkuliahan Hybrid, Ini Prosedurnya

Bantu pemerintah menyusun kebijakan

Saat ini, naskah pemodelan biobank berbasis rumah sakit telah siap dan akan diajukan ke komisi etik untuk diujicobakan.

Tim peneliti berharap riset ini akan berkontribusi dalam membantu pemerintah menyusun kebijakan untuk diimplementasikan secara nasional.

Keberadaan biobank yang terstandarisasi dan dilindungi pemerintah akan mempermudah kegiatan penelitian.

Baca juga: Siswa, Kenali 4 Warna Sayuran dan Manfaatnya bagi Tubuh

Selain itu juga diharapkan akan meningkatkan angka penelitian dan publikasi biomedis dari Indonesia.

Setelah riset ini dilakukan, diharapkan ada regulasi resmi dari pemerintah terkait biobank di Indonesia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Temui LPAI, Menparekraf Bicara soal Dampak Buruk Game Online dan Nasib Anak Bangsa

Temui LPAI, Menparekraf Bicara soal Dampak Buruk Game Online dan Nasib Anak Bangsa

Edu
15 SMA Swasta Terbaik di Jogja, Nomor 1 Sekolah Khusus Laki-laki

15 SMA Swasta Terbaik di Jogja, Nomor 1 Sekolah Khusus Laki-laki

Edu
Mendikbud Minta PTN Kembalikan Kelebihan Bayar UKT Mahasiswa

Mendikbud Minta PTN Kembalikan Kelebihan Bayar UKT Mahasiswa

Edu
Gelar 'Mini Workshop', Pulpenmas Institute Ajak Sekolah Mulai Perhatikan 'Customer Experience'

Gelar "Mini Workshop", Pulpenmas Institute Ajak Sekolah Mulai Perhatikan "Customer Experience"

Edu
Seluruh Lulusan Kelas 2024 Sinarmas World Academy Diterima di Universitas Top Dunia

Seluruh Lulusan Kelas 2024 Sinarmas World Academy Diterima di Universitas Top Dunia

Edu
7 Program Prioritas Kemenag bagi Guru dan Tendik 2024, Salah Satunya Insentif

7 Program Prioritas Kemenag bagi Guru dan Tendik 2024, Salah Satunya Insentif

Edu
11 SMA dengan Nilai UTBK Tertinggi di Tangsel, Referensi PPDB 2024

11 SMA dengan Nilai UTBK Tertinggi di Tangsel, Referensi PPDB 2024

Edu
UKT Batal Naik, Mendikbud Minta PTN Rangkul Mahasiswa yang Mengundurkan Diri

UKT Batal Naik, Mendikbud Minta PTN Rangkul Mahasiswa yang Mengundurkan Diri

Edu
PPDB Jabar 2024: Cek Dokumen yang Dibutuhkan dan Kuota Semua Jalur

PPDB Jabar 2024: Cek Dokumen yang Dibutuhkan dan Kuota Semua Jalur

Edu
Gelar Dialog di Universiti Sains Malaysia, JIC Ajak Mahasiswa Terlibat Misi Perdamaian Global

Gelar Dialog di Universiti Sains Malaysia, JIC Ajak Mahasiswa Terlibat Misi Perdamaian Global

Edu
Kisah Nikita, Sempat Alami Diskriminasi karena Disabilitas, Kini Lulus dari UGM

Kisah Nikita, Sempat Alami Diskriminasi karena Disabilitas, Kini Lulus dari UGM

Edu
20 SMA Terbaik di DKI Jakarta, Referensi Daftar PPDB 2024

20 SMA Terbaik di DKI Jakarta, Referensi Daftar PPDB 2024

Edu
Selain Batalkan Kenaikan UKT, Kemendikbud Juga Minta PTN Lakukan Ini

Selain Batalkan Kenaikan UKT, Kemendikbud Juga Minta PTN Lakukan Ini

Edu
LPDP Tahap 2 Dibuka Juni, Ini Perbedaan LPDP Reguler dan LPDP PTUD

LPDP Tahap 2 Dibuka Juni, Ini Perbedaan LPDP Reguler dan LPDP PTUD

Edu
BEM SI Minta Kemendikbud Revisi Permendikbud Nomor 2 Tahun 2024 soal UKT

BEM SI Minta Kemendikbud Revisi Permendikbud Nomor 2 Tahun 2024 soal UKT

Edu
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com