Kemendikbud Gelar Organisasi Kepemimpinan Tingkat SMP

Kompas.com - 17/09/2020, 08:00 WIB
Siswa SMP Negeri 6 Jayapura dengan masker di wajahnya berjalan meninggalkan sekolah usai melakukan pendaftaran ulang pada hari pertama sekolah di Jayapura, Papua, Senin (13/7/2020). Siswa SD, SMP dan SMA mulai mengikuti kegiatan belajar-mengajar tahun ajaran baru 2020/2021 dengan sistem pembelajaran tatap muka langsung dan daring. ANTARA FOTO/GUSTI TANATISiswa SMP Negeri 6 Jayapura dengan masker di wajahnya berjalan meninggalkan sekolah usai melakukan pendaftaran ulang pada hari pertama sekolah di Jayapura, Papua, Senin (13/7/2020). Siswa SD, SMP dan SMA mulai mengikuti kegiatan belajar-mengajar tahun ajaran baru 2020/2021 dengan sistem pembelajaran tatap muka langsung dan daring.

KOMPAS.com - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ( Kemendikbud) menyelenggarakan kegiatan Organisasi Kepemimpinan Tingkat SMP.

Hal itu dilakukan bertujuan pemimpin di lingkungan sekolah dari sejak dini, karena menjadi pemimpin bukan sesuatu yang didapat dengan instan, melainkan perlu proses dan kaderisasi baik dan terarah, lewat pendidikan keluarga, sekolah, dan masyarakat.

Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendikan Dasar dan Pendidikan Menengah (Paudasmen) Kemendikbud, Jumeri mengatakan, butuh proses panjang bagi seorang manusia demi menjadi pemimpin ideal.

Bila melihat perkembangan zaman saat ini, pemimpin memiliki peran yang besar dalam membawa bangsanya keluar dari krisis dan bisa bersaing di kancah global.

Baca juga: Resmi Buka Program Teladan, Tanoto Foundation Cari Pemimpin Masa Depan

Seseorang yang aktif di Organisasi Siswa Intra Sekolah ( OSIS) mempunyai dua tugas besar.

Selain sebagai peserta didik bertanggung jawab untuk mencetak prestasi, dia juga harus mampu mengurus organisasi di sekolah, berkomunikasi dengan efektif, serta mengelola kegiatan dan mengorganisir teman-temannya.

"Kepada Bapak/Ibu guru saya sampaikan, beri kesempatan anak-anak kita berkiprah. Beri mereka kepercayaan untuk mengelola kegiatan, agar lebih terasah kecakapan mereka dalam berkomunikasi," ungkap Jumeri dalam keterangannya, melansir laman Kemendikbud, Selasa (15/9/2020).

Pada masa pandemi Covid-19, Jumeri menyampaikan semangatnya ke peserta didik untuk melakukan kegiatan dengan aman dan selamat.

"Saya ingatkan, agar satuan pendidikan dan dinas pendidikan melakukan kegiatan dengan aman agar dalam memenuhi hak belajar anak, mereka tetap sehat dalam beraktivitas," tegas dia.

Penyelenggara pendidikan harus lebih kreatif

Jumeri juga mendorong seluruh pihak pendidikan agar bisa saling berkoordinasi, demi menjalankan kegiatan pembelajaran lebih kreatif, tapi sesuai dengan kondisi daerah masing-masing. Pendidikan, katanya, bukan semata-mata bebannya dipikul oleh pemerintah pusat, tapi harus kerjasama dengan seluruh pihak.

"Kepada guru, kepala sekolah, dan dinas pendidikan, lakukan ikhtiar kreatif di tingkat daerah, saya titip betul agar lost learning bisa dikurangi seminimal mungkin," tegas dia.

Lewat kegiatan menarik, lanjut dia, seluruh warga pendidikan dapat saling menginspirasi praktik baik untuk diterapkan maupun dikembangkan di sekolah lain. Satuan pendidikan dapat menciptakan kegiatan kreatif dan inovatif, seperti gelar diskusi virtual antarsekolah pada satu wilayah.

Dia menambahkan, selain menjadi ajang bagi anak-anak untuk mengembangkan jiwa kepemimpinan, kesempatan untuk berbagi praktik baik diyakini bisa menginspirasi sekolah lain untuk berbuat hal yang sama.

Baca juga: Tanoto Foundation Buka Beasiswa Teladan, Siapkan Pemimpin Masa Depan

"Bayangkan setiap satu kecamatan punya satu praktik baik maka jika kegiatan itu melibatkan 20 kecamatan maka anak-anak kita akan "membawa pulang" 20 praktik baik untuk diterapkan di sekolah," pungkas dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X