Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
DR. (HC) Capt. Marcellus Hakeng Jayawibawa
Pengamat Dunia Maritim

Pengamat Dunia Maritim

Risiko Mengerikan Saat Mudik: Kapal Angkut Mobil Listrik

Kompas.com - 01/04/2024, 12:15 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

TRADISI mudik Lebaran di Indonesia telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat. Setiap tahun, jutaan orang memulai perjalanan panjang menuju kampung halaman untuk merayakan momen berharga bersama keluarga dan kerabat tercinta.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, muncul fenomena baru yang menarik perhatian: penggunaan mobil listrik dalam perjalanan mudik.

Penggunaan kendaraan listrik telah menarik perhatian besar. Penjualan mobil listrik di Indonesia terus meningkat dari tahun ke tahun.

Menurut data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia atau Gaikindo, penjualan mobil listrik hingga semester I-2023 mencapai 23.154 unit.

Meski demikian, tren ini belum dibarengi regulasi yang mengatur pengangkutan kendaraan listrik berbasis baterai (BEV) melalui jalur laut. Padahal, risiko yang ditimbulkan lebih tinggi ketimbang mengangkut kendaraan berbahan bakar fosil.

Terdapat sejumlah risiko yang tidak bisa diabaikan, terutama ketika mobil listrik naik ke kapal-kapal feri. Penggunaan mobil listrik dalam mudik, meskipun memiliki manfaat lingkungan yang jelas, karuan saja menghadapi risiko ketika harus melalui proses penyeberangan laut.

Salah satu risiko utama adalah potensi kebakaran terkait baterai lithium-ion yang digunakan dalam mobil listrik. Baterai ini memiliki potensi untuk terbakar jika terjadi masalah atau kegagalan pada sistem baterai, dan ketika mobil-mobil ini naik ke kapal-kapal feri, risiko ini menjadi lebih meningkat.

Potensi bahaya baterai di kapal feri

Baterai yang digunakan dalam kendaraan listrik, seperti mobil listrik, memang memiliki keunggulan dalam hal efisiensi energi dan kinerja. Namun, mereka juga memiliki risiko potensial, terutama terkait kemungkinan terbakar.

Baterai lithium-ion, yang umumnya digunakan dalam kendaraan listrik, memiliki potensi untuk terbakar jika terjadi masalah atau kegagalan pada sistem baterai.

Ketika terjadi gangguan internal dalam baterai, seperti overcharging, overheating, atau kerusakan fisik, baterai dapat mengalami thermal runaway yang dapat menyebabkan suhu sangat tinggi dan kemungkinan terbakar.

Maka harus diingat bahwa risiko terkait dengan proses transportasi yang lebih besar, seperti pengangkutan mobil listrik melalui kapal feri.

Kapal feri adalah bagian penting dari sistem transportasi, namun ketika kendaraan listrik naik ke kapal feri –risiko terkait dengan baterai kendaraan tersebut menjadi lebih meningkat.

Mengingat bahwa kapal feri seringkali beroperasi di lingkungan yang rentan terhadap kebakaran, dan sulit untuk dievakuasi. Ketika kendaraan listrik naik ke kapal feri, mereka membawa potensi bahaya yang mungkin tidak dimiliki oleh kendaraan konvensional.

Selain itu, akses terbatas ke area parkir kendaraan di dalam kapal feri dapat membuat penanganan keadaan darurat menjadi lebih sulit. Selain lingkungan maritim yang khas, keberadaan banyak kendaraan listrik di kapal feri juga meningkatkan risiko kerusakan.

Jika satu kendaraan listrik mengalami kegagalan baterai yang menyebabkan kebakaran, maka hal ini dapat dengan cepat menyebar ke kendaraan lain di sekitarnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Rekrutmen Bersama BUMN 2024, Peserta Hanya Bisa Unduh Safe Exam Browser via Laptop

Rekrutmen Bersama BUMN 2024, Peserta Hanya Bisa Unduh Safe Exam Browser via Laptop

Tren
Jejak Prabowo di Pilpres, Akhirnya Jadi Presiden Usai 3 Kali Kalah

Jejak Prabowo di Pilpres, Akhirnya Jadi Presiden Usai 3 Kali Kalah

Tren
Wacana Iuran Pariwisata Melalui Tiket Penerbangan, Akankah Tarif Pesawat Akan Naik?

Wacana Iuran Pariwisata Melalui Tiket Penerbangan, Akankah Tarif Pesawat Akan Naik?

Tren
Prabowo-Gibran Resmi Ditetapkan sebagai Presiden dan Wakil Presiden Terpilih

Prabowo-Gibran Resmi Ditetapkan sebagai Presiden dan Wakil Presiden Terpilih

Tren
Sejarah Olimpiade yang Saat Ini Jadi Kompetisi Olahraga Terbesar di Dunia

Sejarah Olimpiade yang Saat Ini Jadi Kompetisi Olahraga Terbesar di Dunia

Tren
Viral, Video Perempuan Paksa Minta Uang ke Warga, Ini Kata Sosiolog

Viral, Video Perempuan Paksa Minta Uang ke Warga, Ini Kata Sosiolog

Tren
Profil Chandrika Chika, Selebgram yang Terjerat Kasus Narkoba

Profil Chandrika Chika, Selebgram yang Terjerat Kasus Narkoba

Tren
Siomai dan Pempek Jadi Jajanan Kaki Lima Terbaik Dunia 2024

Siomai dan Pempek Jadi Jajanan Kaki Lima Terbaik Dunia 2024

Tren
Mengenal Apa Itu Lemak, Berikut Manfaat dan Pengaruh Negatifnya

Mengenal Apa Itu Lemak, Berikut Manfaat dan Pengaruh Negatifnya

Tren
Memahami Gugatan PDI-P atas KPU ke PTUN, Bisa Pengaruhi Hasil Pemilu 2024?

Memahami Gugatan PDI-P atas KPU ke PTUN, Bisa Pengaruhi Hasil Pemilu 2024?

Tren
Penelitian Ungkap Sebagian Kota Besar di China Terancam Tenggelam pada 2120

Penelitian Ungkap Sebagian Kota Besar di China Terancam Tenggelam pada 2120

Tren
LINK Live Streaming Penetapan Prabowo-Gibran Jadi Presiden dan Wapres Terpilih, Mulai Pukul 10.00 WIB

LINK Live Streaming Penetapan Prabowo-Gibran Jadi Presiden dan Wapres Terpilih, Mulai Pukul 10.00 WIB

Tren
Ramai soal Lowker untuk Lansia, Praktisi Apresiasi sebagai Pemberdayaan Strategis dan Inklusif

Ramai soal Lowker untuk Lansia, Praktisi Apresiasi sebagai Pemberdayaan Strategis dan Inklusif

Tren
Profil Mooryati Soedibyo, Pendiri Mustika Ratu yang Meninggal di Usia 96 Tahun

Profil Mooryati Soedibyo, Pendiri Mustika Ratu yang Meninggal di Usia 96 Tahun

Tren
Benarkah Rupiah Melemah Bisa Menyebabkan Inflasi di Indonesia? Ini Kata Pakar

Benarkah Rupiah Melemah Bisa Menyebabkan Inflasi di Indonesia? Ini Kata Pakar

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com