5 Fakta Kebakaran Gedung Kejaksaan Agung

Kompas.com - 23/08/2020, 14:10 WIB
Kebakaran di Gedung Kejaksaan Agung, Jalan Sultan Hasanudin Dalam, Kecamatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (22/8/2020) malam. Hingga saat ini, 31 unit pemadam kebakaran dan 135 personel diterjunkan untuk memadamkan api. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGKebakaran di Gedung Kejaksaan Agung, Jalan Sultan Hasanudin Dalam, Kecamatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (22/8/2020) malam. Hingga saat ini, 31 unit pemadam kebakaran dan 135 personel diterjunkan untuk memadamkan api.

KOMPAS.com - Kantor Kejaksaan Agung terbakar pada Sabtu (22/8/2020) malam. Api mulai berkobar sekitar pukul 19.10 WIB.

Kebakaran itu terjadi di Gedung Kejaksaan Agung yang beralamat di Jalan Sultan Hasanudin Dalam, Kelurahan Kramat Pela, Kecamatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Kebakaran diketahui berasal dari lantai enam yang merupakan bagian kepegawaian, dan meluas hingga api melalap seluruh gedung.

Baca juga: Gedung Kejaksaan Agung Pernah Terbakar Dua Kali pada 1979 dan 2003, Bagaimana Ceritanya?

Berikut adalah sejumlah fakta dari kebakaran yang menghanguskan kantor Korps Adhyaksa:

1. Gedung yang terbakar

Mengutip Harian Kompas, Minggu, 23 Agustus 2020, Jaksa Agung ST Burhanuddin, mengatakan, gedung yang terbakar adalah Gedung Pembinaan di bagian utara.

Di dalam gedung tersebut juga terdapat sejumlah biro, yaitu Biro Kepegawaian, Biro Keuangan, Biro Perencanaan, dan juga Biro Umum.

Ruangan Jaksa Agung juga tidak luput dari sasaran kobaran api. Namun, api dipastikan tidak merembet hingga ruang tahanan yang lokasinya di gedung terpisah.

Sementara itu, Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung Hari Setiyono dalam wawancara dengan Kompas TV mengatakan, api juga membakar lantai 3 dan lantai 4, tempat Jaksa Agung Muda Intelijen Kejagung berkantor.

Api juga melahap lantai 5 dan lantai 6 gedung tersebut, tempat kantor Jaksa Agung Muda Pembinaan, yang membawahi kepegawaian.

Baca juga: Berkaca dari Jaksa Pinangki, Mengapa Sejumlah Orang Suka Operasi Plastik?

2. Kondisi dokumen penting

Kebakaran di Gedung Kejaksaan Agung, Jalan Sultan Hasanudin Dalam, Kecamatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (22/8/2020) malam. Hingga saat ini, 31 unit pemadam kebakaran dan 135 personel diterjunkan untuk memadamkan api.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Kebakaran di Gedung Kejaksaan Agung, Jalan Sultan Hasanudin Dalam, Kecamatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (22/8/2020) malam. Hingga saat ini, 31 unit pemadam kebakaran dan 135 personel diterjunkan untuk memadamkan api.

Masih dari sumber yang sama, Jaksa Agung ST Burhanuddin juga memastikan bahwa tidak ada berkas perkara dan alat bukti yang terbakar dalam peristiwa itu.

Senada dengan Jaksa Agung, Kapuspenkum Kejagung Hari Setiyono juga memastikan bahwa dokumen penanganan perkara aman.

Dokumen-dokumen tersebut disimpan di gedung terpisah, yakni di Gedung Bundar, tempat bagian pidana khusus bekerja dan gedung Jaksa Agung Muda Pidana Umum atau Jampidum.

Dia juga mengatakan, dokumen atau data yang tersimpan di gedung yang terbakar itu dipastikan aman, dan ada cadangannya.

Baca juga: Perjalanan Kasus Jaksa Pinangki, dari Foto Bersama Djoko Tjandra hingga Menjadi Tersangka

Sementara itu, Ketua Komisi Kejaksaan Barita Simanjuntak mengatakan mendapatkan informasi bahwa seluruh gedung utama habis terbakar.

Jika gedung utama tersebut habis terbakar, ruang Jaksa Agung dan Wakil Jaksa Agung yang berada di lantai 2 juga terbakar.

Selain itu, berkas-berkas penyelidikan, CCTV, dan ruang kontrol yang ada di bagian intelijen juga terbakar.

Baca juga: Selain Jiwasraya, Berikut Kasus Korupsi Terbesar di Indonesia

3. Puluhan mobil pemadam dikerahkan

Kebakaran di Gedung Kejaksaan Agung, Jalan Sultan Hasanudin Dalam, Kecamatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (22/8/2020) malam. Hingga saat ini, 31 unit pemadam kebakaran dan 135 personel diterjunkan untuk memadamkan api.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Kebakaran di Gedung Kejaksaan Agung, Jalan Sultan Hasanudin Dalam, Kecamatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (22/8/2020) malam. Hingga saat ini, 31 unit pemadam kebakaran dan 135 personel diterjunkan untuk memadamkan api.

Masih dari sumber yang sama, Kepala Dinas Pemadam Kebakaran DKI Jakarta Satriadi Gunawan menyampaikan, sebanyak 40 mobil pemadam kebakaran dan 200 petugas dikerahkan dari seluruh DKI Jakarta untuk memadamkan api.

Pihaknya mencoba melokalisasi api agar tidak merembet ke gedung-gedung lain di kompleks Kejagung. 

Petugas sempat kesulitan memadamkan api yang telanjur membesar.

Baca juga: Saat Jaksa Agung dan Komnas HAM Berseberangan soal Tragedi Semanggi...

Pemadaman juga sempat terkendala sumber air. Namun, hal itu bisa segera diatasi setelah mengambil air dari sumber air di sekitar, seperti kolam renang.

Petugas pemadam kebakaran yang dikerahkan untuk memadamkan api, akhirnya berhasil menjinakkan si jago merah pada Minggu dini hari.

Sekitar pukul 06.00 WIB, petugas pemadam kebakaran sudah mulai melakukan proses pendinginan untuk mengantisipasi api kecil yang masih ada di bagian dalam gedung kembali membesar.

Baca juga: Fakta Baru “Predator Reynhard Sinaga”, Jaksa Ajukan Banding Penjara Seumur Hidup

4. Tahanan dalam kondisi aman

Petugas kepolisian membawa buronan kasus korupsi pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali Djoko Tjandra (tengah) yang ditangkap di Malaysia menuju Bareskrim Polri setibanya di Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta, Kamis (30/7/2020). .ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDI Petugas kepolisian membawa buronan kasus korupsi pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali Djoko Tjandra (tengah) yang ditangkap di Malaysia menuju Bareskrim Polri setibanya di Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta, Kamis (30/7/2020). .

Melansir Antara, Minggu (23/8/2020) Kapolda Metro Jaya Irjen Pol. Nana Sudjana memastikan situasi dan kondisi di Rumah Tahanan (Rutan) Kejaksaan Agung tetap aman. 

Dia mengatakan, meski berada dalam satu komplek dengan Gedung Perencanaan Kejagung yang terbakar, rutan berada di bagian belakang, sehingga para tahanan aman dari kebakaran. Pihaknya juga akan melakukan evakuasi tahanan.

Untuk itu, polisi telah melakukan pegaturan lalu lintas di jalan-jalan sekitar Gedung Kejagung yang terbakar itu.

Baca juga: Cerita soal Banjir Jakarta, dari Rebutan Sampah hingga Evakuasi Tahanan KPK

Sampai Minggu pagi, Polda Metro Jaya masih menutup ruas jalan dari dan menuju Kantor Kejaksaan Agung di jalan Sultan Hasanuddin, Kota Jakarta Selatan.

Penutupan ruas jalan dimulai dari arah Blok M hingga Stasiun ASEAN begitu juga sebaliknya.

Sedangkan dari arah Blok M dialihkan ke jalan Prapanca, maupun Bulungan. Petugas dari Ditlantas Polda Metro Jaya tampak berjaga-jaga di ruas jalan yang ditutup serta mengatur lalu lintas kendaraan.

Sementara itu, transportasi umum seperti TransJakarta dan MRT terpantau masih beroperasi normal.

Baca juga: Pusaran Kasus Korupsi Menteri Jokowi, dari Mensos hingga Menpora Imam Nahrawi

5. Penyebab kebakaran masih diselidiki

Melansir Antara, Minggu (23/8/2020) Polda Metro Jaya akan menyelidiki penyebab kebakaran Gedung Kejaksaan Agung setelah proses pemadaman api selesai.

Berdasarkan informasi dari anggota di lokasi kejadian, Kapolda Metro Jaya Irjen Pol. Nana Sudjana mengatakan, titik api pertama kali ditemukan di lantai enam Gedung Kejagung.

Kemudian api merembet hingga lantai satu di sayap kanan Gedung Kejagung.

Saat ini, pihaknya masih berfokus mengevakuasi tahanan, serta barang-barang dari gedung yang bisa diselamatkan.

Baca juga: Akhir Pelarian Djoko Tjandra dan Cerita Tiga Jenderal


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X