Kompas.com - 24/11/2019, 16:00 WIB
Putri Indahsari Tanjung Instagram/putri_tanjungPutri Indahsari Tanjung

KOMPAS.com - Terpilihnya Putri Indahsari Tanjung menjadi salah satu anggota Staf Khusus Presiden di usianya yang masih 23 tahun menyedot banyak perhatian.

Banyak netizen di Indonesia yang kemudian menyangkutkan kesuksesannya tak lepas dari nama besar sang ayah yang tak lain adalah konglomerat pengusaha media di Indonesia, Chairul Tanjung.

Bahasan ini pun banyak muncul di media-media sosial, salah satunya Twitter. Mereka membandingkan apa yang terjadi pada lulusan Academy of Art San Francisco ini dengan apa yang terjadi pada dirinya sendiri.

Baca juga: Mengapa Jokowi Butuh Staf Khusus dari Kalangan Milenial?

Ada banyak pula dari mereka yang menyangkal kesuksesan yang didapatkan oleh Putri dan menganggap ada banyak kesuksesan lain di luar sana yang bernilai lebih besar karena didapatkan dengan kerja keras dan tidak ada faktor nama besar orangtua.

Misalnya disampaikan oleh Andhyta F. Utami melalui akun @Afutami.

"Umur 21 bareng temen-temen bikin gerakan edukasi politik yang diikuti hampir 4,000 anak muda di 34 provinsi, biaya dari grant yang kami fundraising sendiri. Umur 23 diterima S2 Harvard nggak pake surat rekomendasi pejabat dan dibayarin beasiswa negara.

Worked my ass off for it," tulisnya.

Topik ini pun kemudian banyak merebak, bukan lagi dalam konteks mengapresiasi pencapaian diri pendiri dan CEO Creativepreneur ini.

Lebih dari itu, kesuksesannya di usia yang masih tergolong sangat muda digunakan sebagai pembanding pemuda lain di luar sana.

Salah satu YouTuber asal Indonesia yang tengah menempuh pendidikan di Jepang, Jerome Polin pun angkat bicara.

"'Dia umur 23 udah jadi staf khusus blabla'

Udah lah, semua orang tuh punya timelinenya masing2. Tau kan kakek2 yang ada di logo KFC, colonel sanders? Jack ma? Mereka baru “sukses” di usia yang tidak muda.

Yang penting, kita terus berusaha dan bekerja keras. Jgn lupa bersyukur," tulisnya dalam akun @JeromePolin.

Fokus netizen yang menyorot kesuksesan Putri Tanjung dan mengaitkannya dengan nama besar Chairul Tanjung memang tidak sepenuhnya salah.

Penelitian Menyebutkan...

Terdapat sebuah penelitian yang menemukan bahwa di Indonesia anak dari orang miskin akan tumbuh menjadi miskin pula, dan sebaliknya dengan anak dari seorang yang kaya-raya.

Kesimpulan itu disampaikan oleh para peneliti dari SMERU Research Institute melalui penelitian berjudul Effect of Growing up Poor on Labor Market Outcomes: Evidence from Indonesia, yang dipublikasikan oleh Asian Development Bank Institute.

Riset ini melibatkan 22 ribu orang yang berasal dari 13 provinsi di Indonesia atau mewakili 83 sampel dari keseluruhan populasi.

Kondisi miskin yang dimaksud adalah memiliki kualitas hidup di bawah garis yang ditetapkan oleh Pemerintah.

Mereka yang berasal dari keluarga miskin, saat dewasa ditemukan memiliki rate pendapatan 87 persen lebih rendah daripada mereka yang lahir dari keluarga kaya.

Baca juga: Di Indonesia, Anak Miskin akan Tetap Miskin Ketika Dewasa

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.