Kualitas Udara Buruk, 36.000 Kematian Dini Bisa Terjadi Jika Karhutla Terus Berlanjut

Kompas.com - 14/09/2019, 17:07 WIB
Kabut asap yang menyelimuti Kota Palembang disebabkan kebakaran hutan dan lahan di sejumlah wilayah Sumatera Selatan. KOMPAS.COM/AJI YK PUTRAKabut asap yang menyelimuti Kota Palembang disebabkan kebakaran hutan dan lahan di sejumlah wilayah Sumatera Selatan.


KOMPAS.comKebakaran hutan dan lahan nampaknya menjadi permasalahan tahunan yang terjadi di Indonesia dan belum bisa teratasi hingga hari ini.

Saat ini saja, ribuan titik api masih tersebar khususnya di sejumlah provinsi di Suamtera dan Kalimantan. Titik api ini menyebabkan asap tebal yang mengganggu penglihatan juga kesehatan masyarakat di sekitar wilayah kebakaran.

Bahkan tak hanya di wilayah sekitar terjadi kebakaran, asap ini terbawa angin dan mengganggu aktivitas juga kesehatan masyarakat di negara tetangga, Singapura dan Malaysia.

Selama ini di Indonesia bencana kabut asap kerap terjadi saat memasuki puncak musim kemarau. Kebakaran terjadi akibat suhu panas yang terjadi, ditambah dengan aktivitas pembukaan lahan yang dilakukan oleh warga.

Masyarakat terdampak yang didominasi oleh anak-anak banyak mengalami masalah pernapasan seperti ISPA, sesak, batuk flek, demam, dan sebagainya.

Baca juga: 12 Orang Jadi Korban Asap Karhutla Riau, Mayoritas Anak-anak dan Ibu Menyusui

Namun, sebuah penelitian berjudul Fires, Smoke Exposure, and Public Health: An Integrative Framework to Maximize Health Benefits From Peatland Restoration (2019) dari Harvard University menyebut kebakaran hutan jika terus terjadi hingga beberapa dekade ke depan, akan menyebabkan kematian dini yang tinggi.

Disebutkan, angka kematian dini itu mencapai angka 36.000 jiwa per tahunnya di seluruh wilayah terdampak, yakni 92 persen dari jumlah itu akan terjadi di Indonesia, 7 persen di Malaysia, dan 2 persen di Singapura.

Risiko ini, tentu masih bisa diminimalisir atau bahkan dihilangkan sama sekali dengan cara dan strategi yang dilakukan dengan maksimal.

“Tingkat kematian dini ini bisa dicegah sebanyak 66 persen dengan strategi pengelolaan lahan yang komprehensif, seperti restorasi lahan gambut secara maksimal” kata Tianjia Liu, salah satu peneliti dalam penelitian ini sebagaimana dikutip dari The Conversation.

Selain kematian dini, paparan kabut asap yang terjadi juga bisa menyebabkan berbagai gangguan kesehatan yang lebih serius daripada yang ditemukan hari ini. Misalnya stroke, penyakit kardiovaskular, bahkan kerusakan otak.

Dalam penelitian sebelumnya dari Singapura dan Amerika Serikat, disebutkan pula bahwa kabut asap dapat menyebabkan stunting pada anak-anak yang terpapar kabut asap sejak dalam kandungan.

Hal itu disebabkan kualitas udara yang menjadi beracun pada kabut asap dapat menyaring pasokan oksigen yang teralirkan pada janin.

Baca juga: Kebakaran Hutan Indonesia 1997 Sebabkan Anak Tumbuh Lebih Pendek 3 Cm


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X