Sejarah Masuknya Islam di Jawa Barat

Kompas.com - 19/07/2021, 08:00 WIB

KOMPAS.com - Pengaruh Islam di tanah Jawa datang secara bertahap dalam kurun waktu beberapa abad.

Islam diperkirakan masuk dan berkembang dari wilayah Jawa Timur kemudian ke Jawa Tengah dan Jawa Barat.

Hal ini didukung oleh catatan Tome Pires, yang menyatakan bahwa Jawa Barat dan Sunda belum memeluk Islam ketika Jawa Tengah dan Jawa Timur telah didominasi oleh masyarakat muslim.

Penyebaran agama Islam di Jawa Barat mulai mengalami perkembangan pesat ketika proses islamisasi dilakukan oleh Sunan Gunung Jati.

Awal masuknya Islam di Jawa Barat

Pada periode sebelum Islam, mayoritas masyarakat di Jawa Barat beragama Hindu di bawah Kerajaan Pajajaran.

Kabarnya, penganut Islam pertama yang pernah datang dan tinggal di Jawa Barat adalah Haji Purwo, yaitu pada 1337 Masehi.

Namun, setelah gagal membujuk penguasa Galuh untuk masuk Islam, Haji Purwo memilih untuk pergi ke Cirebon.

Sementara dalam Carita Purwaka Caruban Nagari, disebutkan bahwa tatar Sunda pernah didatangi guru agama Islam dari Campa bernama Syekh Quro pada awal abad ke-15.

Dalam perkembangan selanjutnya, rombongan Syekh Datuk Kahfi yang berasal dari Arab datang ke Cirebon dan mendirikan pondok di Bukit Amparan Jati.

Syekh Datuk Kahfi inilah yang akhirnya menjadi guru agama Islam Raden Walangsungsang atau Pangeran Cakrabuana, putra Prabu Siliwangi dari Pajajaran.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.