Kompas.com - 04/01/2022, 16:01 WIB

KOMPAS.com - Di tengah melonjaknya kasus Omicron di berbagai negara, kini dunia kembali dihebohkan dengan kemunculan infeksi gabungan influenza dan virus Corona atau disebut dengan florona.

Sebelum florona, kabar Delmicron yang disebut sebagai kombinasi varian Delta dan Omicron pun sempat beredar. 

Kasus pertama florona menjangkiti seorang ibu hamil di Israel yang diberitakakan oleh media Arab News melalui cuitan di Twitter, Kamis (30/12/2021).

#Israel mencatat kasus pertama penyakit #florona, infeksi ganda #COVID19 dan influenza,” tulis Arab News.

Baca juga: Kasus Pertama Florona Ditemukan di Israel, Ahli Jelaskan Efeknya pada Tubuh

Melansir Newsweek, Minggu (2/1/2022) Direktur di Departemen Ginekologi Rabin Medical Center, Profesor Arnon Vizhnitser menyatakan, wanita hamil tersebut didiagnosis positif Covid-19 dan influenza setibanya di rumah sakit.

Laporan awal menyebut wanita yang terkena florona itu belum divaksinasi Covid-19. Gejala florona yang dialaminya pun relatif ringan, dan diharapkan dia akan segera pulang.

Saat ini Kementerian Kesehatan Israel pun tengah mendalami tentang temuan infeksi florona untuk melihat apakah dapat menyebabkan penyakit serius.

Fakta-fakta florona

1. Apa itu florona?

Ahli biologi molekuler, Ahmad Utomo mengatakan bahwa florona bukan gabungan penyakit maupun varian baru dari virus corona.

Dia menjelaskan, florona adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan seseorang yang terpapar dua virus, yakni virus flu dan virus corona.

2. Gejala florona

Melansir Times of India, Senin (3/1/2022) baik pada virus influenza dan flu sama-sama menyebabkan infeksi pada sistem pernapasan dengan gejala yang mirip.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) seseorang dapat terkena dua infeksi di waktu yang bersamaan, dengan gejala seperti sakit tenggorokan, batuk, pilek, demam, sakit kepala dan kelelahan.

3. Tingkat keparahan

Sementara itu, untuk tingkat keparahan penyakit bergantung pada kondisi kesehatan seseorang. Beberapa orang mungkin memiliki gejala florona yang ringan, sementara yang lain mungkin mengalami penyakit parah.

Namun, para ahli masih mencari tahu lebih dalam terkait dengan keparahan penyakit yang disebabkan florona.

Baca juga: Ahli Ungkap Virus Corona Sembunyi dari Antibodi dan Menyebar dari Sel ke Sel

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.