Kompas.com - 30/07/2021, 18:10 WIB
Ilustrasi bulan purnama. Fenomena bulan purnama sering dikaitkan dengan gelombang pasang air laut. SHUTTERSTOCK/Yongkiet JitwattanatamIlustrasi bulan purnama. Fenomena bulan purnama sering dikaitkan dengan gelombang pasang air laut.


KOMPAS.com - Berkat fenomena bulan purnama yang menyebabkan air laut pasang, sebuah kapal kontainer raksasa yang terjebak Terusan Suez dapat dievakuasi, setelah berhari-hari menyebabkan kemacetan parah di jalur perdagangan terpenting di dunia itu.

Rahasia alam semesta dibalik bebasnya kapal tersebut adalah adanya fenomena alam yang turut andil dalam misi pembebasan kapal Ever Green, yakni bulan purnama yang telah diketahui berkaitan dengan kenaikan atau air pasang.

Pada Minggu (28/3/2021) bertepatan dengan fenomena bulan purnama yang memengaruhi gelombang pasang cukup ekstrem di perairan Terusan Suez, dilansir Space, Selasa (30/3/2021).

Peter Berdowski, CEO Boskalis, perusahaan penyelamat yang ditugaskan untuk membantu Ever Given, mengatakan kepada Associated Press bahwa mereka sangat terbantu dengan adanya gelombang pasang.

"Akibatnya, Anda memiliki kekuatan alam yang mendorong Anda dengan keras dan mereka mendorong lebih keras daripada yang bisa ditarik oleh dua kapal tunda laut," tegasnya.

Pasang surut air laut merupakan hal yang terjadi setiap hari dan bisa membantu nelayan untuk berlayar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Mulai Petang Ini, Bulan Purnama Rusa Hadir Hiasi Langit Indonesia

 

Lantas, apa hubungan fenomena bulan purnama dengan gelombang pasang air laut dalam misi penyelamatan kapal raksasa di Terusan Suez tersebut?

Fenomena bulan purnama sering dikaitkan dengan pasang surut air laut. Dilansir dari SciJinks, Rabu (29/7/2021), sama seperti Bumi, bulan juga memiliki gaya gravitasi yang bisa menarik benda-benda terdekatnya.

Gaya gravitasi bulan nantinya akan menghasilkan gaya pasang surut. Ketika salah satu sisi Bumi berjarak dekat dengan bulan, yang tampak jelas terlihat pada fenomena bulan purnama, maka gravitasi bulan akan menarik Bumi ke arahnya.

Efek bulan purnama menghasilkan gravitasi bulan yang juga akan menarik daratan. Tetapi gaya tarik Bulan ini tidak bisa dilihat secara kasat mata dan hanya bisa dilihat menggunakan instrumen atau alat khusus.

Selain daratan, saat bulan purnama terjadi, gravitasi bulan juga menarik air laut. Karena sifatnya yang mudah bergerak, gerakan air ke arah bulan, atau yang ditandai dengan air pasang, menjadi mudah terlihat.

Baca juga: Bulan Purnama Juni Malam Ini Punya Banyak Nama, dari Strawberry Moon hingga Honey Moon

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.