Kompas.com - 23/06/2021, 17:45 WIB
Kondisi Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung. Dok HUMAS RSHSKondisi Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung.

KOMPAS.com - Situasi pandemi Covid-19 di Indonesia semakin mengkhawatirkan. Ketua Satuan Tugas (Satgas) Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Prof Zubairi Djoerban menegaskan, sudah saatnya pihak berwenang mengambil kebijakan untuk lockdown.

"Saran saya. Lebih bijaksana bagi Indonesia untuk terapkan lockdown selama dua minggu," kata Prof Zubairi yang akrab disapa Profesor Beri dalam cuitan di akun Twitter pribadinya, Senin (21/6/2021).

Lockdown itu menurutnya, dimaksudkan untuk memperlambat penyebaran, meratakan kurva, menyelamatkan fasilitas kesehatan, dan yang pamungkas adalah menahan situasi pandemi jadi ekstrem - yang akan membahayakan lebih banyak nyawa lagi.

Baca juga: IDAI: Kematian Anak Akibat Covid-19 di Indonesia Tertinggi di Dunia

Seperti diketahui, angka kasus konfirmasi positif di Indonesia semakin bertambah dari hari ke hari, dan saat ini kondisinya menurut para ahli sudah cukup mengkhawatirkan.

Satgas Covid-19 mencatat, hingga pukul 12.00 WIB, Selasa (22/6/2021) kasus Covid-19 di Indonesia bertambah sebanyak 13.668 orang dalam 24 jam.

Dengan begitu, total kasus corona di tanah air sudah mencapai 2,018 juta orang, dengan kasus aktif yang terus bertambah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jumlah kasus aktif atau pasien yang membutuhkan perawatan kemarin bertambah 4.958 kasus, dengan total mencapai 152.686 orang pasien butuh perawatan intensif.

Sedangkan, kasus kematian akibat terinfeksi Covid-19 juga bertambah 335 orang dalam sehari, hingga totalnya menjadi 52.291 kasus.

Sementara, jumlah pasien sembuh juga terus bertambah sebanyak 8.375 orang, sehingga totalnya adalah 1.810 juta orang.

Sayangnya, Covid-19 yang disebabkan oleh infeksi virus SARS-CoV-2 ini, bahkan bisa menginfeksi dua kali atau lebih kepada seseorang yang pernah terinfeksi sebelumnya.

Hal ini dikarenakan, mulai beragamnya varian baru akibat mutasi virus yang terjadi, masih maraknya mobilitas, dan tidak semua masyarakat patuh serta disiplin menjalankan protokol kesehatan, di samping itu, antibodi yang terbentuk dari infeksi pertama belum mampu menjadi tameng untuk infeksi berikutnya pada individu tertentu.

Oleh karena itu, banyak para ahli yang menyatakan, bahwa saat ini situasi pandemi Covid-19 sudah mengkhawatirkan, dan jangan sampai kita lengah yang dapat berakibat buruk seperti tsunami Covid-19 yang terjadi di negara India.

"Saya kembali ulangi saran saya, lockdown," tegasnya.

Baca juga: Epidemiolog Tegaskan Indonesia Butuh PSBB Ketat, Bukan PPKM Mikro

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X