Kompas.com - 06/05/2021, 19:45 WIB
Ngengat Atlas Joel Sartore, National Geographic CreativeNgengat Atlas

KOMPAS.com - Ngengat adalah serangga yang termasuk ke dalam Ordo Lepidoptera sama seperti kupu-kupu.

Yang membedakan ngengat dan kupu-kupu sebenarnya lebih dari sekadar taksonomi. Kadang nama Rhopalocera (kupu-kupu) dan Heterocera (ngengat) digunakan untuk memformalisasikan perbedaan mereka.

Hal ini sama dengan kebiasaan kawin mereka. Kebiasaan ngengat dan kupu-kupu kawin umumnya serupa, meskipun ada juga yang kawin dengan cara yang berbeda.

Baca juga: Kamasutra Satwa: Tupai Kawin Tak Hanya dengan Satu Pasangan

Pada kebanyakan spesies ngengat, jantan mencari betina untuk kawin dengannya sampai kemudian bertelur. Namun, pada beberapa spesies, reproduksi dapat dilakukan tanpa proses kawin.

Lalu bagaimana ngengat kawin dan berkembang biak?

Kupu-kupu dan ngengat melepaskan feromon untuk menarik satu sama lain untuk kawin. Beberapa ngengat dan kupu-kupu jantan memiliki sisik khusus pada sayapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sisik itulah yang akan menghasilkan feromon untuk menarik betina dari spesies yang sama. 

Beberapa ngengat betina juga memiliki kelenjar di tubuhnya yang melepaskan feromon untuk menarik jantan.

Dilansir Sciencing, Selasa (25/4/2017) feromon penting bagi spesies ngengat yang aktif di malam hari dan memiliki warna sayap yang sama, karena mereka hanya mengandalkan penciuman untuk menemukan calon pasangan.

Ngengat jantan dapat menggunakan antenanya untuk menemukan betina yang jaraknya bisa mencapai empat mil. Jantan kemudian langsung terbang ke sumber aroma.

Pada kebanyakan spesies ngengat, setelah jantan menemukan calon pasangan dia akan mengejar betina sampai betina jatuh ke tanah.

Jantan kemudian mengepakkan sayapnya, menggerakkan antena, dan juga akan melepaskan feromon dari rambut di dada, kaki, perut atau sayapnya.

Ngengat jantan kemudian menunggangi betina untuk kawin. Proses perkawinan seringkali sangat singkat.

Baca juga: Kamasutra Satwa: Lalat Habiskan Waktu 2 Jam untuk Kawin

Halaman:


Sumber Sciencing
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X