Pertama Kali, Ahli Hitung Populasi Gajah Afrika dari Luar Angkasa

Kompas.com - 21/01/2021, 11:20 WIB
Ilustrasi spesies gajah Afrika ShutterstockIlustrasi spesies gajah Afrika

KOMPAS.com - Untuk pertama kalinya ilmuwan berhasil menggunakan teknologi satelit untuk menghitung hewan di lanskap geografis yang kompleks dari luar angkasa.

Dalam studinya ini, ilmuwan memakai kamera satelit ditambah dengan pembelajaran mendalam untuk menghitung populasi gajah Afrika.

Penggunaan teknologi tersebut membawa para ahli selangkah lebih maju dalam memantau populasi spesies hewan yang terancam punah.

Mengutip Phys, Rabu (20/1/2021) peneliti menggunakan satelit Worldview 2 dan menggunakan citra resolusi tingginya untuk menangkap pergerakan gajah saat melalui hutan dan padang rumput.

Baca juga: Mengejutkan, Setiap Hari Gajah Kehilangan 325 Liter Air dari Tubuhnya

Sistem otomatis akan mendeteksi hewan dengan akurasi yang sama seperti yang dapat dilakukan oleh manusia.

Algoritma yang memungkinkan proses deteksi dibuat oleh Dr.Olga Isupova, seorang ilmuwan komputer di Universitas Bath di Inggris.

Sementara proyek ini merupakan kerjasama dengan Universitas Oxford Inggris dan Universitas Twente di Belanda.

Dr Isupova menyebut, jika teknik survei baru ini memungkinkan area daratan yang luas dipindai dalam hitungan menit, menawarkan alternatif bagi pengamatan hewan.

Saat memindai seluruh daratan, satelit dapat mengumpulkan lebih dari 5000 km2 citra setiap beberapa menit sehingga menghilangkan risiko penghitungan ganda. Jika perlu proses dapat diulangi keesokan harinya.

"Pemantauan yang akurat sangat penting jika kita ingin menyelamatkan spesies, kami perlu tahu di mana hewan-hewan itu dan berapa jumlahnya," kata Dr. Isupova.

Gajah Afrika pun dipilih dalam pemantauan karena beberapa alasan. Populasi gajah Afrika mengalami penurunan tajam selama seabad terakhir, terutama karena perburuan dan fragmentasi habitat.

Dengan hanya tersisa 40.000-50.000 gajah di alam liar, spesies ini diklasifikasikan terancam punah.

Baca juga: Kapal Karam Penuh Gading, Ungkap Perburuan Gajah di Abad ke-16

Halaman:


Sumber PHYSORG
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X