NASA Siapkan Misi untuk Pelajari Dampak Cuaca Luar Angkasa di Bumi

Kompas.com - 13/09/2020, 16:02 WIB
Matahari mengirimkan aliran partikel dan energi yang konstan, yang menggerakkan sistem cuaca luar angkasa yang kompleks di dekat Bumi. Fenomena ini dapat memengaruhi pesawat ruang angkasa dan astronot. NASA telah memilih lima studi konsep misi baru untuk pengembangan lebih lanjut guna mempelajari berbagai aspek sistem dinamis ini. NASAMatahari mengirimkan aliran partikel dan energi yang konstan, yang menggerakkan sistem cuaca luar angkasa yang kompleks di dekat Bumi. Fenomena ini dapat memengaruhi pesawat ruang angkasa dan astronot. NASA telah memilih lima studi konsep misi baru untuk pengembangan lebih lanjut guna mempelajari berbagai aspek sistem dinamis ini.


KOMPAS.com - Badan antariksa Amerika ( NASA) akan mempelajari dampak cuaca luar angkasa di Bumi. Terdapat lima proposal misi yang bertujuan untuk mempelajari sifat dinamis dari matahari dan perubahan lingkungan ruang angkasa yang 

Proposal misi yang dimiliki mencakup analisis atmosfer matahari dan daerah kutub yang tak terlihat.

Dikutip The Guardian, Minggu (13/9/2020), informasi yang didapat nantinya akan membantu memahami bagaimana " cuaca luar angkasa" memengaruhi satelit di orbit, yang menyediakan navigasi dan komunikasi.

Selain itu, dapat memahami teknologi di Bumi, seperti pembangkit listrik dan kesehatan astronot dalam perjalanan antarplanet.

Baca juga: NASA Tawarkan Ratusan Juta Rupiah untuk Menambang Bulan, Berminat?

 

“Kami terus mencari misi yang menggunakan teknologi mutakhir dan pendekatan baru untuk mendorong batas-batas sains,” kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Sains NASA di Washington, seperti dikutip dari situs resmi NASA.

Zurbuchen menjelaskan masing-masing proposal ini menawarkan kesempatan untuk mengamati sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya.

Atau untuk memberikan wawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang bidang penelitian utama, semuanya untuk melanjutkan eksplorasi alam semesta tempat kita tinggal, kata dia.

Baca juga: Fenomena Cuaca di Mars, NASA Curiosity Tangkap Penampakan Setan Debu

 

Adapun lima proposal misi untuk mempelajari lingkungan ruang angkasa itu di antaranya sebagai berikut.

1. Solar-Terrestrial Observer for the Response of the Magnetosphere (STORM)

STORM untuk pertama kalinya akan memberikan pandangan global dari sistem cuaca antariksa kita yang luas, di mana aliran konstan partikel dari Matahari yang dikenal sebagai angin matahari berinteraksi dengan sistem medan magnet bumi, yang disebut magnetosfer.

Studi ini akan membantu menguraikan bagaimana fenomena cuaca antariksa beredar di sekitar planet Bumi.

2. Multi-slit Solar Explorer (MUSE)

MUSE akan memberikan pengamatan irama tinggi tentang mekanisme yang menggerakkan serangkaian proses dan peristiwa di atmosfer Matahari, korona.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X