Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dubes RI di Jerman Angkat Bicara soal Kisruh Program "Ferienjob"

Kompas.com - 05/04/2024, 11:09 WIB
Irawan Sapto Adhi

Editor

Penulis: Ayu Purwaningsih/DW Indonesia

BERLIN, KOMPAS.com - Duta Besar Indonesia untuk Jerman Arif Havas Oegroseno menekankan pemerintah Indonesia hanya akan mengirim tenaga kerja profesional dan terampil ke Jerman, bukan pekerja untuk Ferienjob.

Seperti diketahui, lebih seribu mahasiswa dari puluhan universitas di Indonesia telah dikirim ke Jerman dengan modus "magang", tapi kenyatannya mereka kerja Ferienjob. Banyak di antaranya menjadi korban dugaan penipuan itu.

Berita tentang mahasiswa Ferienjob berkedok program magang itu pun ramai diberitakan berbagai media.

Baca juga: Cerita WNI Jadi Korban Penipuan Ferienjob di Jerman

Menanggapi kekisruhan tersebut, Duta Besar Republik Indonesia untuk Jerman Arif Havas Oegroseno menyebutkan ada banyak misinformasi soal pemberangkatan para mahasiswa untuk bekerja di Jerman tersebut.

Agar tidak terjadi kesalahpahaman dalam hal penempatan pekerja Indonesia di Jerman, Havas juga berbagi perkembangan informasi tentang kerja sama antara Jerman dan Indonesia yang tengah dijajaki.

DW: Bagaimana duduk perkara kasus Ferienjob di Jerman yang baru-baru ini sempat bikin geger baik masyarakat di tanah air dan juga mungkin beberapa kalangan masyarakat Indonesia di Jerman? 

Duta Besar Republik Indonesia untuk Republik Federal Jerman Arif Havas Oegroseno.KBRI Berlin via DW Indonesia Duta Besar Republik Indonesia untuk Republik Federal Jerman Arif Havas Oegroseno.

Arif Havas Oegroseno: Ferien itu artinya liburan. Job itu artinya kerja. Jadi Ferienjob itu kerja di waktu liburan. Ini bukan program, ini bukan magang. Ini bukan program magang. Ini job market atau lapangan pekerjaan dan diatur secara jelas di Undang-undang Ketenagakerjaan Jerman.

Ini adalah lapangan kerja untuk jenis pekerjaan kasar, seperti mengangkat koper, mengangkat boks, memetik buah, mengecat, pertukangan, pengangkutan barang, kemudian juga jaga malam kadang-kadang.

Nah, ini adalah pekerjaan untuk menggantikan buruh kasar yang sedang liburan di Jerman.

Awalnya itu hanya untuk warga Jerman, yang duduk di bangku SMA dan juga kuliah, kemudian ternyata dirasa oleh pemerintah Jerman kurang, akhirnya diperluas untuk mereka yang berdomisili di Jerman.

Baca juga: Pengakuan Mahasiswa Indonesia Jadi Korban Eksploitasi Berdalih Magang di Eropa

Kemudian dibuat undang-undangnya yang jelas, diatur berapa gajinya dan apa yang harus dilakukan secara detail. Ternyata masih kurang juga, lalu diperluas ke warga Uni Eropa untuk kerja kasar pada saat masa liburan di Jerman.

Masih kurang juga, karena di Eropa pun secara umum jumlah penduduknya berkurang, jadi pekerja juga makin sedikit. Kemudian diperluas, tidak hanya mencakup warga Jerman atau mereka yang berdomisili di Jerman dan tidak hanya Uni Eropa, tetapi juga non-Uni Eropa, warga non-UE yang kemudian mendaftar Ferienjob.

Kebanyakan mereka itu tahu dari negara asalnya, bahwa memang datang ke Jerman untuk bekerja, misal untuk memetik buah, untuk menjadi porter, untuk mengangkat boks, untuk melakukan pekerjaan membuat paket-paket rokok, bungkus rokok elektrik. Jadi ini manual job.

Di Indonesia (dalam kasus yang marak terakhir ini), itu diiklankan, dikampanyekan disosialisasikan sebagai suatu program magang intelektual. Dilakukannya di kampus-kampus. Dari paparan yang saya lihat, di situ disebutkan nanti bekerja di bidang logistik, analisa logistik, lalu akan melakukan riset, ada yang melakukan pekerjaan intelektual. Jadi ini kesannya adalah kerja magang intelektual.

Tapi sampai di situ kan seperti ada miskomunikasi, misinformasi dari kampus atau dari pihak agen...

Saya tidak tahu di lapangannya seperti apa. Tapi mungkin saya salah, perlu diverifikasi. Ini kan sudah masuk ranah pidana ya, jadi saya tidak mau membuat pernyataan yang bisa disalahartikan.

Tapi dari dokumen yang saya dapatkan dari mahasiswa yang kemudian bermasalah di sini, itu memang pada saat mereka duduk di kampus melihat paparan dari agen itu, memang disampaikan bahwa yang akan mereka lakukan di Jerman adalah pekerjaan-pekerjaan yang berkesan intelektual. Nah, kemudian ini juga perlu verifikasi: Ada yang mendapatkan SKS, bahkan ada yang mendapatkan 20 SKS, ini perlu diverifikasi.

Baca juga: 3 Mahasiswa Palestina Ditembak di Vermont AS

Tapi yang jelas yang saya tahu pada tahun 2022, bulan Oktober, masalahnya sudah muncul dan kita ditanya oleh (pemerintah) pusat, apa itu Ferienjob. Kita jawab, kita jelaskan, bahwa Ferienjob di sini, di Jerman itu hanya berlaku untuk libur musim panas. 

Halaman:

Terkini Lainnya

Kebakaran di Apartemen Hanoi, 14 Orang Tewas

Kebakaran di Apartemen Hanoi, 14 Orang Tewas

Global
Putri Remajanya Marah, Ayah Ini Berlutut Minta Maaf Tak Mampu Belikan iPhone

Putri Remajanya Marah, Ayah Ini Berlutut Minta Maaf Tak Mampu Belikan iPhone

Global
Rangkuman Hari Ke-820 Serangan Rusia ke Ukraina: Putin Izinkan Penyitaan Aset AS | Polandia dan Yunani Serukan UE Ciptakan Perisai Pertahanan Udara

Rangkuman Hari Ke-820 Serangan Rusia ke Ukraina: Putin Izinkan Penyitaan Aset AS | Polandia dan Yunani Serukan UE Ciptakan Perisai Pertahanan Udara

Global
Saat Ratusan Ribu Orang Antar Presiden Iran Ebrahim Raisi ke Tempat Peristirahatan Terakhirnya...

Saat Ratusan Ribu Orang Antar Presiden Iran Ebrahim Raisi ke Tempat Peristirahatan Terakhirnya...

Global
Arab Saudi Setop Keluarkan Izin Umrah untuk Berlaku Sebulan

Arab Saudi Setop Keluarkan Izin Umrah untuk Berlaku Sebulan

Global
Kerusuhan dan Kekerasan Terjadi di Kaledonia Baru, Apa yang Terjadi?

Kerusuhan dan Kekerasan Terjadi di Kaledonia Baru, Apa yang Terjadi?

Global
[POPULER GLOBAL] 20 Penumpang Singapore Airlines di ICU | Israel Kian Dikucilkan

[POPULER GLOBAL] 20 Penumpang Singapore Airlines di ICU | Israel Kian Dikucilkan

Global
 Pertama Kali, Korea Utara Tampilkan Foto Kim Jong Un Beserta Ayah dan Kakeknya

Pertama Kali, Korea Utara Tampilkan Foto Kim Jong Un Beserta Ayah dan Kakeknya

Global
Penumpang Singapore Airlines Dirawat Intensif, 22 Cedera Tulang Belakang, 6 Cedera Tengkorak

Penumpang Singapore Airlines Dirawat Intensif, 22 Cedera Tulang Belakang, 6 Cedera Tengkorak

Global
Krisis Kemanusiaan Gaza Kian Memburuk, Operasi Kemanusiaan Hampir Gagal

Krisis Kemanusiaan Gaza Kian Memburuk, Operasi Kemanusiaan Hampir Gagal

Global
Nikki Haley, Saingan Paling Keras Trump Berbalik Arah Dukung Trump

Nikki Haley, Saingan Paling Keras Trump Berbalik Arah Dukung Trump

Global
Rusia Serang Kharkiv, Ukraina Evakuasi 10.980 Orang

Rusia Serang Kharkiv, Ukraina Evakuasi 10.980 Orang

Global
Menerka Masa Depan Politik Iran Setelah Kematian Presiden Raisi

Menerka Masa Depan Politik Iran Setelah Kematian Presiden Raisi

Global
Ongkos Perang Ukraina Mulai Bebani Negara Barat

Ongkos Perang Ukraina Mulai Bebani Negara Barat

Global
Israel Mulai Dikucilkan Negara-negara Eropa, Bisakah Perang Segera Berakhir?

Israel Mulai Dikucilkan Negara-negara Eropa, Bisakah Perang Segera Berakhir?

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com