Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

PM Netanyahu Nyatakan Israel Kini Bertindak Melawan Iran

Kompas.com - 05/04/2024, 06:28 WIB
Irawan Sapto Adhi

Penulis

Sumber AFP

TEL AVIV, KOMPAS.com - Militer Israel pada Kamis (3/4/2024) mulai memperkuat pertahanannya setelah serangan mereka terhadap konsulat Iran di Damaskus menuai ancaman pembalasan.

Sementara, Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu mengancam akan membalas pihak mana pun yang berupaya merugikan Israel.

Dia berbicara setelah Militer Israel menangguhkan cuti bagi unit-unit tempur, memblokir sinyal GPS di beberapa tempat, dan memperkuat kewaspadaan saat perang melawan Hamas di Gaza memasuki bulan ketujuh.

Baca juga: Biden ke Netanyahu: Lindungi Warga Sipil di Gaza atau Kebijakan Bantuan AS Akan Berubah!

"Selama bertahun-tahun, Iran telah bertindak melawan kami baik secara langsung maupun melalui proksi-proksi mereka; oleh karena itu, Israel bertindak melawan Iran dan proksi-proksi mereka, baik secara defensif maupun ofensif," tuding Netanyahu. 

"Kami akan tahu bagaimana cara mempertahankan diri dan kami akan bertindak sesuai dengan prinsip sederhana, yaitu siapa pun yang merugikan kami atau berencana untuk merugikan kami, kami akan merugikan mereka," tambahnya, sebagaimana dikutip dari Reuters.

Kekhawatiran akan terjadinya perang yang lebih luas terjadi setelah Israel pada Senin (1/4/2024) menyerang konsulat Iran di Damaskus

Menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, serangan tersebut menewaskan 16 orang.

Angkatan darat Israel sendiri telah mengumumkan penangguhan cuti.

Mereka juga mengaku telah melakukan penilaian dan para pejabat memutuskan untuk menambah tenaga kerja dan membentuk tentara cadangan untuk mengoperasikan pertahanan udara.

Selain itu, Juru bicara Angkatan Bersenjata Israel Daniel Hagari mengonfirmasi pengacauan sinyal GPS, yang dimaksudkan untuk mempertahankan diri dari senjata yang dipandu seperti rudal atau drone.

Baca juga: Israel Serang Kedutaan Iran di Suriah, 7 Penasihat Militer Iran Tewas

"Kami memperkuat kesiagaan unit tempur, jika diperlukan. Kami telah memperkuat sistem pertahanan dan kami memiliki pesawat yang disiapkan untuk pertahanan dan siap untuk menyerang dalam berbagai skenario," jelas Laksamana Muda Hagari, sebagaimana dikutip dari AFP.

Ketika Israel bertempur di Gaza sejak serangan Hamas pada 7 Oktober, Israel juga telah meningkatkan serangan terhadap personel dan sekutu Iran di Suriah dan Lebanon.

Israel telah melakukan kontak senjata hampir setiap hari dengan kelompok militan Hizbullah Lebanon yang didukung Iran.

Israel menolak berkomentar mengenai serangan Damaskus, namun para analis melihatnya sebagai eskalasi kampanye Israel terhadap proksi regional Iran yang berisiko memicu perang yang lebih luas.

Di antara korban tewas terdapat tujuh anggota Garda Revolusi Iran, dua di antaranya adalah jenderal.

Observatorium yang berbasis di Inggris mengatakan bahwa korban tewas juga termasuk lima pejuang Suriah dan satu dari Hezbollah.

Baca juga: Siapa Jenderal Iran yang Tewas dalam Serangan Israel di Suriah?

Sumpah Khamenei

Pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei telah bersumpah bahwa mereka akan membalas serangan Israel.

"Dengan bantuan Tuhan kita akan membuat Zionis bertobat dari kejahatan agresi mereka terhadap konsulat Iran di Damaskus," ungkapnya di media sosial.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang

Terkini Lainnya

[POPULER GLOBAL] Identitas Penumpang Tewas Singapore Airlines | Fisikawan Rusia Dipenjara

[POPULER GLOBAL] Identitas Penumpang Tewas Singapore Airlines | Fisikawan Rusia Dipenjara

Global
Ukraina Kembali Serang Perbatasan dan Wilayahnya yang Diduduki Rusia

Ukraina Kembali Serang Perbatasan dan Wilayahnya yang Diduduki Rusia

Global
Singapore Airlines Turbulensi, Ini Nomor Hotline bagi Keluarga Penumpang

Singapore Airlines Turbulensi, Ini Nomor Hotline bagi Keluarga Penumpang

Global
Rusia Pulangkan 6 Anak Pengungsi ke Ukraina Usai Dimediasi Qatar

Rusia Pulangkan 6 Anak Pengungsi ke Ukraina Usai Dimediasi Qatar

Global
Fisikawan Rusia yang Kembangkan Rudal Hipersonik Dihukum 14 Tahun

Fisikawan Rusia yang Kembangkan Rudal Hipersonik Dihukum 14 Tahun

Global
Misteri Area 51: Konspirasi dan Fakta di Balik Pangkalan Militer Tersembunyi AS

Misteri Area 51: Konspirasi dan Fakta di Balik Pangkalan Militer Tersembunyi AS

Global
Kepala Politik Hamas Ucap Duka Mendalam pada Pemimpin Tertinggi Iran

Kepala Politik Hamas Ucap Duka Mendalam pada Pemimpin Tertinggi Iran

Global
Panas Ekstrem 47,4 Derajat Celcius, India Liburkan Sekolah Lebih Awal

Panas Ekstrem 47,4 Derajat Celcius, India Liburkan Sekolah Lebih Awal

Global
Israel Batal Sita Kamera Associated Press Setelah Panen Kecaman

Israel Batal Sita Kamera Associated Press Setelah Panen Kecaman

Global
Hari Ini, Irlandia dan Norwegia Akan Mengakui Negara Palestina Secara Resmi

Hari Ini, Irlandia dan Norwegia Akan Mengakui Negara Palestina Secara Resmi

Global
Pecah Rekor Lagi, Pendaki Nepal Kami Rita Sherpa Capai Puncak Everest 30 Kali

Pecah Rekor Lagi, Pendaki Nepal Kami Rita Sherpa Capai Puncak Everest 30 Kali

Global
Presiden Iran Meninggal, Puluhan Ribu Orang Hadiri Pemakaman Ebrahim Raisi

Presiden Iran Meninggal, Puluhan Ribu Orang Hadiri Pemakaman Ebrahim Raisi

Global
Rangkuman Hari Ke-818 Serangan Rusia ke Ukraina: 3.000 Napi Ukraina Ingin Gabung Militer | 14.000 Orang Mengungsi dari Kharkiv 

Rangkuman Hari Ke-818 Serangan Rusia ke Ukraina: 3.000 Napi Ukraina Ingin Gabung Militer | 14.000 Orang Mengungsi dari Kharkiv 

Global
Belum Cukup Umur, Remaja 17 Tahun di India Pilih Partai PM Modi 8 Kali di Pemilu

Belum Cukup Umur, Remaja 17 Tahun di India Pilih Partai PM Modi 8 Kali di Pemilu

Global
Menlu AS Tuding ICC Hambat Gencatan Senjata Perang Israel-Hamas

Menlu AS Tuding ICC Hambat Gencatan Senjata Perang Israel-Hamas

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com