Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 18/03/2023, 17:43 WIB

SYDNEY, KOMPAS.com - Jutaan ikan mati dan membusuk memenuhi hamparan sungai yang luas di Kota Menindeem di ujung barat New South Wales, Australia, saat gelombang panas melanda wilayah tersebut.

Video yang diposting ke media sosial menunjukkan keberadaan ikan yang mati itu sampai menutupi permukaan sungai. 

Pemerintah New South Wales mengatakan pada Jumat (17/3/2023), bahwa jutaan ikan telah mati di Sungai Darling. Ini merupakan temuan kematian ikan massal ketiga yang melanda daerah itu sejak 2018.

Baca juga: UPDATE Kecelakaan Kereta di Ohio: 3.500 Ikan Mati, Warga Jangan Minum Air Sumur

"Benar-benar mengerikan, ada ikan mati sejauh yang Anda lihat. Peristiwa ini sungguh tidak masuk akal untuk dipahami," kata Graeme McCrabb, warga Menindee, kepada Kantor berita AFP.

Dia menyebut kematian ikan di Sungai Darling pada tahun ini tampaknya lebih buruk dari sebelumnya.

"Dampak lingkungannya tak terduga," ucap dia.

Penyebab ikan mati

Foto ini diambil dari video yang diambil pada 17 Maret 2023 milik Graeme McCrabb. Foto menunjukkan ikan mati menyumbat sungai Darling di kota Menindee di New South Wales, Australia. Jutaan ikan yang mati dan membusuk itu telah menyumbat bentangan sungai yang luas di Menidee saat gelombang panas yang membakar melanda wilayah tersebut.Handout/Courtesy of Graeme McCrabb/AFP Foto ini diambil dari video yang diambil pada 17 Maret 2023 milik Graeme McCrabb. Foto menunjukkan ikan mati menyumbat sungai Darling di kota Menindee di New South Wales, Australia. Jutaan ikan yang mati dan membusuk itu telah menyumbat bentangan sungai yang luas di Menidee saat gelombang panas yang membakar melanda wilayah tersebut.

Menurut Pemerintah Negara Bagian New South Wales, ppulasi ikan seperti herring bertulang dan ikan mas telah berkembang pesat di sungai Darling setelah banjir baru-baru ini.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tetapi, ikan-ikan itu sekarang mati dalam jumlah besar karena air surut.

"Kematian ikan ini terkait dengan rendahnya kadar oksigen di dalam air (hipoksia) saat air banjir surut," kata Pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Ribuan Ikan Mati di Sungai Oder Jerman-Polandia Belum Pasti karena Racun

Halaman:
Sumber AFP
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+