Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terulang Lagi, Suporter Sepak Bola Jadi Korban Usai Penggunaan Gas Air Mata oleh Polisi di Laga Argentina

Kompas.com - 08/10/2022, 07:32 WIB
Bernadette Aderi Puspaningrum

Penulis

Sumber Guardian

BUENOS AIRES, KOMPAS.com - Suporter sepak bola tewas setelah gas air mata yang ditembakkan oleh polisi di luar venue melayang ke dalam stadion, di tengah pertandingan antara Gimnasia La Plata dan Boca Juniors di Argentina.

Tindakan aparat tersebut membuat para pemain dan penonton kesulitan bernapas, sehingga pertandingan pada pada Kamis (6/10/2022) pun dibatalkan menurut laporan Guardian pada Jumat (7/10/2022).

Keadaan seputar kematian tidak jelas, tetapi Menteri Keamanan untuk Provinsi Buenos Aires Sergio Berni mengatakan kepada televisi lokal bahwa penggemar meninggal karena masalah jantung saat ia meninggalkan Stadion Juan Carmelo Zerillo di La Plata.

Baca juga: Kesamaan Tragedi Kanjuruhan dengan Bencana Stadion Besar Sebelum-sebelumnya...

Insiden itu terjadi lima hari setelah tragedi Kanjuruhan sepak bola Indonesia menewaskan sedikitnya 131 orang, ketika para penggemar mencoba melarikan diri dari gas air mata yang ditembakkan polisi.

Total korban menjadikannya di salah satu bencana olahraga terburuk di dunia.

Menurut pihak berwenang di Argentina, penggemar Gimnasia berusaha memaksa masuk ke stadion, yang penuh. Polisi akhirnya menggunakan peluru karet dan gas air mata untuk memaksa mereka mundur.

Para pemain terlihat menutupi wajah mereka dan para suporter sepak bola memasuki lapangan saat mereka mencoba membebaskan diri dari gas air mata.

Pertandingan papan atas itu dihentikan setelah sembilan menit.

Baca juga: Media Asing: Tragedi di Stadion Kanjuruhan Salah Satu Bencana Sepak Bola Terburuk di Dunia

ESPN mengutip pemain Gimnasia Leonardo Morales yang mengatakan: “Putra saya yang berusia dua tahun tidak bisa bernapas. Kami merasa putus asa dan khawatir tentang semua orang di tribun.”

“Kami memainkan permainan sepak bola dengan normal dan itu berubah menjadi (bencana) ini, dan (muncul) kekhawatiran bahwa kerabat kami hampir mati. ”

Berni mengatakan kementeriannya akan membuka penyelidikan, menambahkan bahwa terlalu banyak tiket mungkin telah terjual, tetapi Gimnasia mengatakan bukan itu masalahnya dan mereka telah mematuhi protokol keamanan.

"Kami akan menuntut penyelidikan atas apa yang terjadi sampai mereka yang bertanggung jawab atas hari tragis ini ... diketahui," kata klub itu.

Baca juga: [KABAR DUNIA SEPEKAN] Kerusuhan Stadion Kanjuruhan Jadi Tragedi Dunia | Dollar AS Terus Menguat

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Guardian
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com