Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Banjir Pakistan Butuh Waktu 6 Bulan Lagi untuk Surut

Kompas.com - 14/09/2022, 18:30 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber CNN

ISLAMABAD, KOMPAS.com - Pihak berwenang di Pakistan telah memperingatkan bahwa diperlukan waktu hingga enam bulan bagi air banjir yang mematikan untuk surut di daerah-daerah yang paling parah dilanda negara itu.

Dilansir CNN, hal ini dipicu kekhawatiran yang meningkat atas ancaman yang ditimbulkan oleh penyakit yang ditularkan melalui air, termasuk kolera dan demam berdarah.

Banjir yang disebabkan rekor hujan monsun dan gletser yang mencair di wilayah pegunungan utara Pakistan sejauh ini telah merenggut nyawa lebih dari 1.400 orang, dan mempengaruhi sekitar 33 juta lebih.

Baca juga: Pakistan Butuh Bantuan Dana Tak Terbatas Atasi Banjir

Banjir juga menghanyutkan rumah, jalan, rel kereta api, ternak, dan tanaman.

Kerusakan sekarang diperkirakan berjumlah lebih dari 30 miliar dollar AS, atau tiga kali lipat dari perkiraan sebelumnya sekitar 10 miliar dollar AS.

"Karachi melihat wabah demam berdarah karena ratusan dan ribuan pasien melaporkan setiap hari di rumah sakit pemerintah dan swasta. Kasus demam berdarah tahun ini 50 persen lebih tinggi dari tahun lalu," kata menteri iklim Pakistan Sherry Rehman Senin (12/9/2022).

"Dengan 584.246 orang di kamp-kamp di seluruh negeri, krisis kesehatan dapat melanda malapetaka jika tidak terkendali," tambahnya.

Baca juga: PM Pakistan Komentari Banjir: Sejauh Mata Memandang, Hanya Ada Air, Seperti Laut

Rehman memperingatkan negara itu sekarang menghadapi prospek kekurangan pangan besar-besaran, karena penghancuran hingga 70 persen tanaman pokok seperti beras dan jagung, dan sangat membutuhkan "makanan, tenda, dan obat-obatan."

Meningkatnya air banjir juga tetap menjadi risiko, terutama di daerah yang terkena dampak parah di sepanjang Sungai Indus di provinsi Sindh.

Prakiraan meteorologi menunjukkan curah hujan terus menerus diperkirakan akan berlangsung hingga September.

Dalam sebuah pernyataan Senin, Ketua Menteri Sindh Murad Ali Shah mengatakan hujan muson yang berkepanjangan akan mendorong kembali upaya untuk membersihkan air, dengan perkiraan berkisar antara 3 hingga 6 bulan di beberapa daerah yang terkena dampak terburuk.

Baca juga: Banjir Maut di Pakistan Buktikan Kian Parahnya Perubahan Iklim di Negara Miskin

Dia menambahkan bahwa danau air tawar terbesar di negara itu, Manchar, telah meluap sejak awal September, dengan banjir yang melanda beberapa ratus desa dan lebih dari 100.000 orang.

"Kami mempercepat upaya kami untuk menyediakan obat-obatan dan obat-obatan ke 81 kabupaten yang terkena bencana banjir di negara itu," ujar Shah.

"Namun, ini masih perkiraan awal karena data baru muncul di lapangan," tambahnya.

Baik pemerintah Pakistan dan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres menyalahkan perubahan iklim global atas memburuknya cuaca ekstrem yang menyebabkan "musim pada steroid", dan telah menenggelamkan sepertiga daratan negara itu.

Baca juga: Area Setara Dua Kali Luas Pulau Jawa Terendam di Pakistan, Negara Kaya Dituntut Bayar Reparasi

Dalam kunjungan dua hari ke Pakistan yang dilanda banjir, Guterres menyatakan "solidaritas yang mendalam dengan rakyat Pakistan atas hilangnya nyawa dan penderitaan manusia yang disebabkan oleh banjir tahun ini," dan bertemu dengan Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif tentang tanggap bencana.

Guterres meminta masyarakat internasional mendukung Pakistan yang dilanda banjir, dengan alasan bahwa kontribusi negara Asia Selatan terhadap perubahan iklim sangat minim.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com