Kompas.com - 22/01/2022, 17:01 WIB

KOMPAS.com - Tanpa aksi marketing spektakuler, MC-21 dan C919 muncul untuk menantang Airbus dan Boeing yang sejak dulu menguasai pasar pesawat penumpang dunia. Terutama di segmen pesawat penumpang berbadan ramping, dominasi AS dan Eropa di bidang penerbangan komersial akan menghadapi pesaing potensial.

Setelah tertunda selama bertahun-tahun, Rusia kini memperkenalkan pesawat Irkut MC-21, sedanglan China ingin merebut pasar dengan tipe Comac C919. Rusia dan China memang sudah lama membuat pesawat sendiri, tetapi selama ini tampaknya tidak mampu menggoyahkan dominasi Boeing dan Airbus. Namun kini, situasinya mungkin akan berubah.

MC-21 telah mendapat sertifikasi untuk layanan penumpang pada Desember 2021 dan akan mulai terbang di Rusia tahun ini. Sedangkan China tadinya berencana merilis C919 awal tahun ini, tetapi tertunda karena pandemi Covid-19. Kedua pesawat ini akan memasuki segmen pasar pesawat yang paling laris dan menguntungkan. Khususnya MC-21 bakal menjadi pesaing serius baik bagi Boeing tipe 737 maupun Airbus tipe A320.

Baca juga: Ada Penumpang Tak Mau Pakai Masker, Pesawat AS Pilih Putar Balik

Masih bergantung pada pemasok Barat

Namun, hambatan terbesar bagi Rusia saat ini adalah mereka masih bergantung pada pemasok mesin dari negara-negara Barat. Untuk menerobos pasar, Moskow berambisi memasarkan lebih dulu pesawatnya di negara-negara seperti seperti Iran, yang sekarang tidak mendapat suplai pesawat dan suku cadang dari AS dan Eropa karena ada sanksi ekonomi.

Di pameran dirgantara Dubai Air Show Desember 2021, Rusia sudah menghadirkan model MC-21-310, ketika itu belum disertifikasi, dengan mesin baru turbofan Aviadvigatel PD-14 buatan sendiri. Pada akhir Desember 2021, Rusia juga memperkenalkan tipe lainnya, MC-21-300, yang dilengkapi sayap komposit buatan Rusia dengan teknik infus vakum yang telah dipatenkan.

"Menurut perkiraan, dalam 20 tahun ke depan, di Rusia saja akan diperlukan lebih dari 800 pesawat baru dengan ukuran ini,” kata Yury Slyusar, Direktur United Aircraft Corporation, perusahaan induk dari produsen pesawat Irkut. "Setelah efektivitas pesawat di pasar domestik terbukti, kami akan merambah ke pasar internasional.”

Baca juga: Jam Kerja Sudah Habis, Pilot Ini Menolak Terbang Lagi Setelah Pesawat Mendarat Darurat

Produsen China siap lebarkan sayap

Berbeda dengan Rusia, dari China sudah lama tidak ada berita tentang perkembangan industri pesawat komersial. Namun, tidak berarti di sana tidak ada perkembangan. Kebutuhan dalam negeri untuk pesawat penumpang di negara itu juga meningkat pesat. Itulah alasan utama China mengembangkan pesawat penumpang Comac C919 dengan kapasitas 156 hingga 168 penumpang.

"Pasar pesawat China sendiri memiliki potensial yang memungkinkan mereka untuk menjual lebih banyak pesawar, terlepas dari jet Airbus dan Boeing yang sekarang sudah terbang di negara itu," kata Nico Buchholz, yang cukup lama bekerja di departemen pembelian pesawat di maskapan Jerman, Lufthansa.

Baca juga: Kisah Erich Hartmann: Pilot Pesawat Tempur Tersukses, Penggempur Angkasa Tanpa Ampun

Dia mengatakan, keuntungan lain yang dimiliki China adalah kemampuannya membuat banyak pesawat dalam waktu relatif singkat. China sanggup membuat ratusan atau bahkan ribuan pesawat baru dengan standar kualitas tinggi, dan itu akan menjadi tantangan besar bagi yang lain, katanya.

"Karena China punya lebih banyak pengalaman dalam industri penerbangan dengan jumlah pesawat yang lebih banyak daripada Rusia, mereka lebih mungkin menjadi pesaing kuat Airbus dan Boeing,” jelas mantan direktur pembelian pesawat Lufthansa itu. China memang belajar dari Barat, karena banyak perusahaan Barat "seperti Airbus, sudah lama mendirikan jalur perakitan akhir mereka di China. Dan kualitasnya terkadang lebih baik daripada jet Airbus yang diproduksi di Hamburg," katanya.

Saat ini, China memang masih tertinggal dalam sertifikasi jet baru mereka, meskipun uji terbang pertama telah berhasil pada 5 Mei 2017. Tidak kurang dari enam pesawat siap melakukan program penerbangan uji coba yang diperlukan untuk sertifikasi. Namun, sampai Desember tahun lalu, baru 34 dari 276 penerbangan uji coba yang telah dilakukan.

Baca juga: Jadi Penumpang Sendirian di Pesawat, Pria Ini Bebas Rebahan dan Gratis Makan Semua

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Shanghai Cabut Lockdown Bertahap, Transportasi Umum Beroperasi Lagi

Shanghai Cabut Lockdown Bertahap, Transportasi Umum Beroperasi Lagi

Global
Masih Ingat Dao Ming Si di Meteor Garden? 21 Tahun Berlalu Wajahnya Awet Muda

Masih Ingat Dao Ming Si di Meteor Garden? 21 Tahun Berlalu Wajahnya Awet Muda

Global
Bukan Hanya UAS, Singapura Pernah Larang Masuk 2 Penceramah Agama Terkemuka AS

Bukan Hanya UAS, Singapura Pernah Larang Masuk 2 Penceramah Agama Terkemuka AS

Global
Tsunami Politik Akhiri Pemerintahan PM Australia Scott Morrison

Tsunami Politik Akhiri Pemerintahan PM Australia Scott Morrison

Global
Disimpan di Dapur, Vas Sangat Langka Ini Terjual Hampir Rp 27 Miliar

Disimpan di Dapur, Vas Sangat Langka Ini Terjual Hampir Rp 27 Miliar

Global
AS Ingin Perdalam Kemitraan dengan Taiwan, Fokus pada Teknologi Tinggi

AS Ingin Perdalam Kemitraan dengan Taiwan, Fokus pada Teknologi Tinggi

Global
Virus Cacar Monyet Masuk Israel, Dikhawatirkan Menyebar ke Timur Tengah

Virus Cacar Monyet Masuk Israel, Dikhawatirkan Menyebar ke Timur Tengah

Global
Kotoran Purba Ungkap Makanan “Favorit” Para Pembangun Situs Stonehenge

Kotoran Purba Ungkap Makanan “Favorit” Para Pembangun Situs Stonehenge

Global
Ukraina Enggan Gencatan Senjata Jika Serahkan Wilayahnya ke Rusia

Ukraina Enggan Gencatan Senjata Jika Serahkan Wilayahnya ke Rusia

Global
Diancam Disingkirkan, Presenter TV Perempuan Afghanistan Terpaksa Mulai Tutupi Wajah Saat Siaran

Diancam Disingkirkan, Presenter TV Perempuan Afghanistan Terpaksa Mulai Tutupi Wajah Saat Siaran

Global
Sebelum Menang Pemilu Australia, Anthony Albanese Sebut Indonesia Calon Negara Adidaya, Janji Kunjungi Jakarta

Sebelum Menang Pemilu Australia, Anthony Albanese Sebut Indonesia Calon Negara Adidaya, Janji Kunjungi Jakarta

Global
Wanita Telanjang Dada Terobos Karpet Merah Festival Film Cannes, Kecam Kekerasan Seksual di Ukraina

Wanita Telanjang Dada Terobos Karpet Merah Festival Film Cannes, Kecam Kekerasan Seksual di Ukraina

Global
Ferdinand Marcos Jr Ingin Filipina Hindari Konflik Bersejarah dengan China

Ferdinand Marcos Jr Ingin Filipina Hindari Konflik Bersejarah dengan China

Global
Sudah Sukses dan Kaya, Pria 55 Tahun Ini Tetap Berupaya Bisa Kuliah, Lupakan 25 Kali Tak Lolos Tes

Sudah Sukses dan Kaya, Pria 55 Tahun Ini Tetap Berupaya Bisa Kuliah, Lupakan 25 Kali Tak Lolos Tes

Global
Tinggalkan Mobil, Peternak Ini Pakai Kereta Kuda sebagai Alat Transportasi, Hemat Rp 3,8 Juta Per Bulan

Tinggalkan Mobil, Peternak Ini Pakai Kereta Kuda sebagai Alat Transportasi, Hemat Rp 3,8 Juta Per Bulan

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.