Kompas.com - 21/09/2021, 23:29 WIB
Metedo isolasi pasien yang terjangkit wabah juga diterapkan pada pandemi flu Spanyol tahun 1918. UNIVERSAL HISTORY ARCHIVE via BBC INDONESIAMetedo isolasi pasien yang terjangkit wabah juga diterapkan pada pandemi flu Spanyol tahun 1918.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 kini telah lebih mematikan dari pada pandemi flu Spanyol 1918 di Amerika Serikat. Meski, telah ada semua kemajuan ilmiah dan medis di banding 103 tahun lalu.

Lebih dari 675.000 orang di Amerika Serikat telah meninggal karena Covid-19, menurut Universitas Johns Hopkins. Itu melampaui perkiraan korban tewas AS dari pandemi paling mematikan di abad ke-20.

"Jika Anda berbicara dengan saya pada 2019, saya akan mengatakan bahwa saya akan terkejut," kata ahli epidemiologi Stephen Kissler dari Harvard TH Chan School of Public Health, seperti yang dilansir dari CNN pada Senin (20/9/2021).

Baca juga: Pesan BTS di Panggung PBB tentang Generasi Muda dan Pandemi Covid-19

"Tetapi, jika Anda berbicara dengan saya pada bulan April atau Mei 2020, saya akan mengatakan saya tidak akan terkejut kami mencapai titik ini."

Pada April 2020, CNN menerbitkan daftar pelajaran dari pandemi flu Spanyol 1918 yang dapat membantu mengurangi pandemi Covid-19.

Hal penting yang perlu dipelajari dari sikap untuk menghadapi pendemi flu Spanyol 1918, disebutkana antaranya adalah tidak mengabaikan tindakan pencegahan keselamatan sejak dini, orang-orang sehat dan anak muda tidak menyepelekan ancaman bahaya, dan tidak bergantung pada perawatan yang belum terbukti.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kissler mengatakan pelajaran dari sikap menghadapi pandemi flu Spanyol 1918 itu tidak diindahkan oleh banyak orang saat ini.

"Banyak kesalahan yang pasti kami lakukan pada tahun 1918, kami berharap kami tidak akan jatuh pada tahun 2020," kata Kissler. "Kita telah melakukannya."

Baca juga: Sulit Cari Penumpang Saat Pandemi, Pengemudi Taksi Ubah Atap Mobil Jadi Ladang Sayur Mayur

Perbedaan antara pandemi flu Spanyol 1918 dan Covid-19

Populasi AS sekarang tiga kali lipat dari pada 1918. Jadi, sementara jumlah kematian akibat Covid-19 mungkin lebih tinggi, pandemi flu Spanyol pada 1918 tampaknya membunuh lebih banyak orang Amerika Serikat, kata Kissler.

Pada 1918, tidak ada vaksin flu Spanyol, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.