Akademisi Terkemuka China: Australia Akan Jadi Target Perang Nuklir

Kompas.com - 21/09/2021, 22:19 WIB
Ilustrasi kapal selam shutterstock.comIlustrasi kapal selam

BEIJING, KOMPAS.com - Akademisi terkemuka China di Beijing memperingatkan Australia sekarang menjadi target 'perang nuklir', akibat kesepakatan kapal selam bertenaga nuklirnya dengan Amerika Serikat (AS) dan Inggris.

Victor Gao membuat ancaman terselubung bahwa pakta AUKUS (Australia, Inggris, AS) yang diumumkan pekan lalu adalah “pelanggaran berat hukum internasional”.

Baca juga: PBB Peringatkan Korea Utara Memulai Kembali Program Nuklir dengan Kecepatan Penuh

Akademisi yang pernah menjadi penerjemah pemimpin komunis Deng Xiaoping itu, menyatakan kesepakatan AUKUS akan memiliki konsekuensi mendalam untuk Australia yang disebutnya “tidak berotak”.

“Berbekal kapal selam nuklir, Australia sendiri akan menjadi target kemungkinan serangan nuklir di masa depan,” kata wakil presiden lembaga Think Tank Center for China and Globalization kepada ABC China Tonight.

“Anda tidak perlu tahu siapa itu (yang menyerang). Saat yang menentukan adalah jika Australia akan dipersenjatai dengan kapal selam nuklir untuk diproduksi secara lokal di Australia,” kata dia.

Sebab menurutnya, dengan begitu Australia berarti akan kehilangan hak istimewa untuk tidak menjadi sasaran senjata nuklir dari negara lain, dan itu harus menjadi peringatan bagi semua warga Australia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Apakah Anda benar-benar ingin menjadi target dalam kemungkinan perang nuklir atau Anda ingin bebas dari ancaman nuklir?”

Komentar itu muncul menyusul cercaan lainnya dari birokrat Partai Komunis dalam beberapa hari terakhir, yang khawatir ambisi China mendominasi lautan Indo-Pasifik mendapat perlawanan dari musuh demokratis.

Baca juga: Korut Sebut Pakta Keamanan AS-Inggris-Australia Picu Perlombaan Senjata Nuklir

Setelah negosiasi rahasia dengan rekan-rekannya di Inggris dan AS, Perdana Menteri Scott Morrison pekan lalu mengumumkan kesepakatan untuk delapan kapal selam bertenaga nuklir, yang membuat marah China.

Desain dan biaya yang tepat dari kapal selam Australia belum diungkapkan. Tapi dilaporkan kapal selam nuklir kelas Virginia AS masing-masing berharga sekitar 4,5 miliar dollar AS (Rp 64 triliun) dan kelas Astute Inggris masing-masing 2,6 miliar dollar AS (Rp 37 triliun).

Halaman:

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.