Kompas.com - 22/06/2021, 10:54 WIB
Presiden terpilih baru Iran Ebrahim Raisi melambai pada akhir konferensi persnya di Teheran, Iran, Senin, 21 Juni 2021. AP PHOTO/VAHID SALEMIPresiden terpilih baru Iran Ebrahim Raisi melambai pada akhir konferensi persnya di Teheran, Iran, Senin, 21 Juni 2021.

TEHERAN, KOMPAS.com - Presiden baru Iran, Ebrahim Rais, menolak kemungkinan bertemu dengan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, atau merundingkan program rudal balistik Teheran dan dukungan milisi regional.

Mantan kepala kehakiman garis keras Iran itu berjanji menyelamatkan kesepakatan nuklir 2015, jika sanksi AS ke Iran dicabut karena telah menghancurkan ekonomi negaranya.

"AS berkewajiban untuk mencabut semua sanksi yang menindas terhadap Iran," kata Ebrahim Raisi, yang juga, kepada wartawan, menurut AP pada Senin (21/6/2021).

“Itu tidak bisa dinegosiasikan,” tambah Raisi tentang program rudal balistik Iran.

Baca juga: POPULER GLOBAL: “Armada Hantu” Iran Jual Minyak ke China | Pria Kaget Anaknya Ternyata Pamannya

Dia juga mengesampingkan batasan kemampuan rudal Iran dan dukungan untuk milisi regional. Padahal isu itu merupakan salah satu masalah yang dilihat Washington sebagai kekurangan dari kesepakatan penting yang ingin ditangani oleh pemerintahan Biden.

Armada pesawat serang Teheran sebagian besar berasal dari sebelum Revolusi Islam 1979. Kondisi itu memaksa Iran berinvestasi dalam rudal untuk membendung tetangga regional Arab.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Negara-negara Arab sendiri menurut laporan AP, telah membeli miliaran dollar dalam perangkat keras militer AS selama bertahun-tahun.

Rudal-rudal itu, dengan batas jangkauan 2.000 kilometer (1.240 mil), dapat menjangkau seluruh Timur Tengah dan pangkalan militer AS di wilayah tersebut.

Iran di sisi lain, juga mendukung kelompok-kelompok militan seperti pemberontak Houthi Yaman dan Hizbullah Lebanon, untuk meningkatkan pengaruhnya dan melawan musuh regionalnya.

Ketika ditanya tentang kemungkinan pertemuan dengan Biden, Raisi menjawab singkat seraya mengerutkan kening dan menatap ke depan, tanpa menjelaskan lebih lanjut, “Tidak”.

Halaman:

Sumber AP
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Misteri: Bagaimana George HW Bush Lolos dari Kanibalisme Jepang dalam Perang Dunia II

Kisah Misteri: Bagaimana George HW Bush Lolos dari Kanibalisme Jepang dalam Perang Dunia II

Global
Demo Thailand: Apakah Reformasi Monarki yang Dituntut Demonstran Bisa Terwujud?

Demo Thailand: Apakah Reformasi Monarki yang Dituntut Demonstran Bisa Terwujud?

Global
Kisah Putu Pendit, Doktor Perpustakaan yang Tak Dapat Tempat di Indonesia

Kisah Putu Pendit, Doktor Perpustakaan yang Tak Dapat Tempat di Indonesia

Global
Inggris Sumbang 100 Juta Dosis Vaksin AstraZeneca ke Seluruh Dunia, Indonesia Termasuk

Inggris Sumbang 100 Juta Dosis Vaksin AstraZeneca ke Seluruh Dunia, Indonesia Termasuk

Global
Truk Ngebut Tabrak Bus Mogok, 18 Buruh Tewas di India

Truk Ngebut Tabrak Bus Mogok, 18 Buruh Tewas di India

Global
Miliader Sun Dawu Dihukum Penjara 18 Tahun Setelah Vokal Lawan Pemerintah China

Miliader Sun Dawu Dihukum Penjara 18 Tahun Setelah Vokal Lawan Pemerintah China

Global
Tsunami Kecil Melanda Usai Gempa Alaska, Peringatan Bahaya Dicabut

Tsunami Kecil Melanda Usai Gempa Alaska, Peringatan Bahaya Dicabut

Global
Ilmuwan Peringatkan China Tingkatkan Kapasitas Nuklirnya

Ilmuwan Peringatkan China Tingkatkan Kapasitas Nuklirnya

Global
Sumbangan Vaksin Covid-19 Negara Kaya 'Jauh dari Target'

Sumbangan Vaksin Covid-19 Negara Kaya "Jauh dari Target"

Global
Kekaisaran Jepang Alami Krisis Ahli Waris, Usulan Wanita Naik Takhta Ditolak

Kekaisaran Jepang Alami Krisis Ahli Waris, Usulan Wanita Naik Takhta Ditolak

Global
AS Peringatkan Afghanistan Akan Jadi 'Negara Pariah' jika Taliban Berkuasa

AS Peringatkan Afghanistan Akan Jadi "Negara Pariah" jika Taliban Berkuasa

Global
Makin Terjepit, PM Malaysia Didesak Mundur oleh Sekutu dan Raja

Makin Terjepit, PM Malaysia Didesak Mundur oleh Sekutu dan Raja

Global
Tanah Longsor Bangladesh: 10.000 Pengungsi Rohingya Dievakuasi, 14 Orang Tewas

Tanah Longsor Bangladesh: 10.000 Pengungsi Rohingya Dievakuasi, 14 Orang Tewas

Global
Polisi Australia Minta Bantuan Militer untuk Tertibkan Lockdown Covid-19

Polisi Australia Minta Bantuan Militer untuk Tertibkan Lockdown Covid-19

Global
Gempa Alaska Magnitudo 8,2, Risiko Tsunami 30 Cm

Gempa Alaska Magnitudo 8,2, Risiko Tsunami 30 Cm

Global
komentar
Close Ads X