Iran Klaim Senapan Mesin yang Dipakai Membunuh Ilmuwan Nuklirnya Sangat Akurat, Ini Buktinya

Kompas.com - 07/12/2020, 21:46 WIB
Ketua Kehakiman Iran Ayatollah Ebrahim Raisi memberikan penghormatan terakhir di depan jenazah ilmuwan nuklir Mohsen Fakhrizadeh di Teheran, pada 28 November 2020. Fakhrizadeh dibunuh sehari sebelumnya dengan Iran menuding Israel sebagai pelakunya. Mizan News Agency via APKetua Kehakiman Iran Ayatollah Ebrahim Raisi memberikan penghormatan terakhir di depan jenazah ilmuwan nuklir Mohsen Fakhrizadeh di Teheran, pada 28 November 2020. Fakhrizadeh dibunuh sehari sebelumnya dengan Iran menuding Israel sebagai pelakunya.

TEHERAN, KOMPAS.com - Iran mengeklaim, senapan mesin yang dikendalikan satelit dan dipakai membunuh ilmuwan nuklir Mohsen Fakhrizadeh sangat akurat.

Laksamana Muda Garda Revolusi Iran, Ali Fadavi menyatakan, bukti senjata itu sangat akurat adalah tembakannya tak mengenai istri Fakhrizadeh.

Padahal, saat kejadian di Absard 27 November lalu, istri Fakhrizadeh tengah duduk di sampingnya. Tetapi, 13 tembakan itu mengenai si ilmuwan nuklir.

Baca juga: Perwira Iran: Ilmuwan Nuklir Dibunuh Senapan Mesin yang Dikendalikan Satelit

Kepada kantor berita Mehr, Fadavi mengutarakan senapan mesin itu dikendalikan secara daring lewat satelit. Menggunakan kamera canggih untuk mengenai target.

Mohsen Fakhrizadeh tewas di rumah sakit setelah diberondong peluru, dengan Iran menyebut musuh besarnya Israel sebagai dalangnya.

Pernyataan Fadavi merupakan versi terbaru bagaimana si ilmuwan tewas, dengan versi sebelumnya menyatakan dia ditembak oleh sekelompok orang.

Mantan menteri pertahanan Hossein Dehghan kepada TV lokal menuturkan, Fakhrizadeh dibunuh karena ada yang berusaha menyusup ke sistem keamanan mereka.

Tetapi dlam versi terbaru, disebutkan bahwa pembunuhan terhadap Fakhrizadeh dilakukan tanpa keberadaan pelaku, dengan senapan mesin tersebut dikendalikan via satelit.

Fadavi menyatakan, klaim senjata daring itu didasarkan pada kesaksian kepala keamanan Fakhrizadeh, di mana dia mengaku tak ada pelaku di lokasi kejadian.

Baca juga: Diduga Kesehatannya Menurun, Pemimpin Tertinggi Iran Serahkan Kekuasaan ke Anaknya

Berdasarkan laporan televisi berbahasa Inggris Press TV, terdapat label "buatan Israel" dari senapan mesin tersebut saat ditemukan di lokasi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemakaman Pangeran Philip Hanya Akan Dihadiri 30 Orang, Ini Daftarnya...

Pemakaman Pangeran Philip Hanya Akan Dihadiri 30 Orang, Ini Daftarnya...

Global
Setelah Lukisannya Laku Rp 10 Miliar, Robot Humanoid Sophia Kini Merambah Dunia Musik

Setelah Lukisannya Laku Rp 10 Miliar, Robot Humanoid Sophia Kini Merambah Dunia Musik

Global
Arab Saudi Eksekusi 3 Tentara dalam Kasus 'Pengkhianatan Tinggi'

Arab Saudi Eksekusi 3 Tentara dalam Kasus "Pengkhianatan Tinggi"

Global
Viral Foto Misterius Kawanan Domba Membentuk Pola Kapal Alien

Viral Foto Misterius Kawanan Domba Membentuk Pola Kapal Alien

Global
Paus Fransiskus Puji Pangeran Philip sebagai Pengabdi Setia dalam Pernikahan dan Keluarga

Paus Fransiskus Puji Pangeran Philip sebagai Pengabdi Setia dalam Pernikahan dan Keluarga

Global
Menstruasi Sebulan Dua Kali, Wanita Ini Syok Punya Alat Kelamin Ganda

Menstruasi Sebulan Dua Kali, Wanita Ini Syok Punya Alat Kelamin Ganda

Global
Gempa di Malang Indonesia Disorot Media Asing

Gempa di Malang Indonesia Disorot Media Asing

Global
Berduka Atas Pangeran Philip, Warga Inggris Kirim Karangan Bunga dari Seluruh Negeri

Berduka Atas Pangeran Philip, Warga Inggris Kirim Karangan Bunga dari Seluruh Negeri

Global
Biksu Paling Kesepian di Dunia Tinggal Sendiri di Kuil Tengah Danau 100 mil dari Peradaban

Biksu Paling Kesepian di Dunia Tinggal Sendiri di Kuil Tengah Danau 100 mil dari Peradaban

Global
Sosok Pangeran Philip untuk Putri Diana Saat Hadapi Masa Sulit Pernikahan dengan Pangeran Charles

Sosok Pangeran Philip untuk Putri Diana Saat Hadapi Masa Sulit Pernikahan dengan Pangeran Charles

Global
Seekor Simpanse Mati Misterius, Kebun Binatang Sydney Tutup Sementara

Seekor Simpanse Mati Misterius, Kebun Binatang Sydney Tutup Sementara

Global
Ini Alasan Pangeran Philip Tidak Diberi Gelar Raja

Ini Alasan Pangeran Philip Tidak Diberi Gelar Raja

Global
Duta Besar Myanmar Desak Larangan Terbang, Embargo Senjata hingga Sanksi Dikeluarkkan PBB

Duta Besar Myanmar Desak Larangan Terbang, Embargo Senjata hingga Sanksi Dikeluarkkan PBB

Global
Menlu Retno: Inggris Dukung ASEAN Dorong Resolusi Krisis di Myanmar

Menlu Retno: Inggris Dukung ASEAN Dorong Resolusi Krisis di Myanmar

Global
Pria Ini Masturbasi di LRT, Korban Baru Dibantu Usai Viral

Pria Ini Masturbasi di LRT, Korban Baru Dibantu Usai Viral

Global
komentar
Close Ads X