Siprus Mengutuk Latihan Militer Turki, Mediterania Timur Makin Tegang

Kompas.com - 13/09/2020, 14:21 WIB
Tentara. ThinkstockTentara.

NIKOSIA, KOMPAS.com - Republik Siprus mengutuk latihan angkatan laut Turki di lepas pantai negara itu dan menyebutnya sebagai kegiatan yang ilegal.

Hal itu disampaikan Republik Siprus menjelang kunjungan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat ( AS) Mike Pompeo.

Pompeo sedianya akan berkunjung ke negara tersebut untuk membahas ketegangan yang meningkat di Mediterania sebagaimana dilansir dari AFP, Sabtu (12/9/2020).

Turki berselisih dengan Yunani dan Republik Siprus atas klaim sumber daya minyak bumi lepas pantai dan pengaruh angkatan laut sehingga memicu kekhawatiran akan adanya konflik.

Dalam pesan di NAVTEX, sistem teleks navigasi maritim internasional, Turki memberitahukan pada Jumat (11/9/2020) tentang adanya latihan penembakan meriam di lepas pantai Sadrazamkoy, Siprus Utara.

Baca juga: Turki Kerahkan Latihan Militer di Siprus Utara di Tengah Ketegangan dengan Yunani

Sebagai tanggapan, Pusat Koordinasi Penyelamatan Bersama Republik Siprus - yang juga dilampirkan kepada Kementerian Pertahanan Republik Siprus - menyebut langkah Turki tersebut ilegal pada Jumat malam waktu setempat.

Itu karena mereka menganggap latihan itu melanggar kedaulatan dan hak berdaulat Republik Siprus.

Pulau Siprus sendiri terbagi sendiri menjadi dua yaitu Republik Siprus yang mayoritas penduduknya adalah orang Yunani dan Republik Siprus Utara yang dikuasai oleh orang Turki pada 1974

Republik Siprus diakui oleh dunia Internasional dan bahkan menjadi anggota Uni Eropa sedangkan Republik Siprus Utara tidak.

Latihan militer Turki di lepas pantai Republik Siprus tetap direncanakan dan digelar pada Sabtu (12/9/2020) dan Senin (14/9/2020) meski ada ancaman sanksi dari Uni Eropa.

Baca juga: Erdogan ke Presiden Perancis: Jangan Main-main dengan Turki

Halaman:

Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jerman Dakwa Operator Darknet dengan Lebih dari 249.000 Kejahatan Siber Lewat 900 Server Gelap

Jerman Dakwa Operator Darknet dengan Lebih dari 249.000 Kejahatan Siber Lewat 900 Server Gelap

Global
Dikepung UMNO, Anwar dan Mahathir, Apakah Muhyiddin Bertahan Jadi PM Malaysia?

Dikepung UMNO, Anwar dan Mahathir, Apakah Muhyiddin Bertahan Jadi PM Malaysia?

Global
Dituduh Sodomi, Anwar Ibrahim Kembali Diperiksa Polisi

Dituduh Sodomi, Anwar Ibrahim Kembali Diperiksa Polisi

Global
TKI Parti Kembali Gugat Jaksa yang Tuntut Dia Bersalah, Setelah Sempat Berniat Membatalkan

TKI Parti Kembali Gugat Jaksa yang Tuntut Dia Bersalah, Setelah Sempat Berniat Membatalkan

Global
Kerja Sama Formal Israel-UEA Disebut Bersejarah, Palestina: Memalukan

Kerja Sama Formal Israel-UEA Disebut Bersejarah, Palestina: Memalukan

Global
Beruang Ini Jadi Model 'Paling Laris' di Rusia

Beruang Ini Jadi Model "Paling Laris" di Rusia

Global
Suka Duka Penyewa Rumah Asal Meksiko di Australia: Negaramu Tak Masuk Daftar

Suka Duka Penyewa Rumah Asal Meksiko di Australia: Negaramu Tak Masuk Daftar

Global
Dari Model sampai Jadi PSK, Pekerja Anak di Kenya Meningkat

Dari Model sampai Jadi PSK, Pekerja Anak di Kenya Meningkat

Global
Perempuan Berdaya: Phillis Wheatley, Seorang Budak Wanita Kulit Hitam Merdeka karena Puisi

Perempuan Berdaya: Phillis Wheatley, Seorang Budak Wanita Kulit Hitam Merdeka karena Puisi

Global
PM Jepang Yoshihide Suga Kunjungi Indonesia, China Sebut sebagai Ancaman

PM Jepang Yoshihide Suga Kunjungi Indonesia, China Sebut sebagai Ancaman

Global
PM Suga: Asia Tenggara Adalah Kunci Mengejar Perdamaian di Laut China Selatan

PM Suga: Asia Tenggara Adalah Kunci Mengejar Perdamaian di Laut China Selatan

Global
Menkes Brasil Jatuh Sakit, Ada Indikasi Terinfeksi Covid-19

Menkes Brasil Jatuh Sakit, Ada Indikasi Terinfeksi Covid-19

Global
Setelah Pembunuhan Keji Seorang Guru, Perancis Desak Kerja Sama Rusia untuk Perangi Terorisme dan Imigrasi Ilegal

Setelah Pembunuhan Keji Seorang Guru, Perancis Desak Kerja Sama Rusia untuk Perangi Terorisme dan Imigrasi Ilegal

Global
Militer India Lepaskan Tentara China yang Ditahan, Simbol Redanya Ketegangan

Militer India Lepaskan Tentara China yang Ditahan, Simbol Redanya Ketegangan

Global
Nagorno-Karabakh Menunggu Perang Berhenti dan Berharap Dapat Bangun Kota Kembali

Nagorno-Karabakh Menunggu Perang Berhenti dan Berharap Dapat Bangun Kota Kembali

Global
komentar
Close Ads X