Penyakit Tak Bisa Sembuh, Pria Ini Berjanji Bakal Siarkan Kematiannya

Kompas.com - 05/09/2020, 12:42 WIB
Alain Cocq, yang menderita penyakit langka pada pembuluh darahnya, beristirahat di ranjang rumah sakit pada 12 Agustus 2020 di Dijon, timur laut Perancis. Cocq menjadi perhatian setelah dia berjanji bakal menyiarkan kondisi kematiannya di media sosial. Dia sudah menulis surat kepada Presiden Emmanuel Macron agar diizinkan menjalani eutanasia, namun ditolak. AFP PHOTO/PHILIPPE DESMAZESAlain Cocq, yang menderita penyakit langka pada pembuluh darahnya, beristirahat di ranjang rumah sakit pada 12 Agustus 2020 di Dijon, timur laut Perancis. Cocq menjadi perhatian setelah dia berjanji bakal menyiarkan kondisi kematiannya di media sosial. Dia sudah menulis surat kepada Presiden Emmanuel Macron agar diizinkan menjalani eutanasia, namun ditolak.

DIJON, KOMPAS.com - Seorang pria di Perancis berjanji bakal menyiarkan kematiannya di media sosial, setelah menderita penyakit yang tak bisa sembuh.

Lelaki bernama Alain Cocq itu mulai menolak makanan, minuman, dan obat setelah Presiden Emmanuel Macron menolak permintaanya soal eutanasia.

Cocq, menderita kondisi yang membuat dinding pembuluh darahnya saling menempel, mengatakan bahwa hidupnya kurang dari sepekan lagi.

Baca juga: Karena Kisah Ini, Klinik di Belanda Kebanjiran Permohonan Eutanasia dari Luar Negeri

Karena itu, dia bakal menyiarkan kematiannya sendiri pada Sabtu pagi waktu setempat, seperti diberitakan kantor berita AFP (5/9/2020).

Dalam tulisannya di Facebook pada tengah malam, Cocq menuturkan bahwa "jalan menuju pembebasan telah dimulai dan dia merasa senang".

Dia juga mengaku sudah menghabiskan "makanan terakhirnya". "Saya tahu hari-hari ke depannya bakal sulit. Tapi saya sudah tenang karena memutuskannya," kata dia.

Cocq mengungkapkan, dia sudah menulis surat kepada Macron agar dia menjalani eutanasia, sehingga dia akan mati dalam damai.

Tetapi Macron kemudian memberikan tanggapan berisi penolakan, di mana dia menerangkan permintaan itu tidak bisa dilakukan berdasarkan hukum Perancis.

Pria 57 tahun itu menjadi perhatian di tengah situasi pasien mengalami sakit parah, tapi tak diizinkan meninggal sesuai keinginan mereka di "Negeri Anggur".

Baca juga: Buaya Raksasa di Georgia Berakhir Eutanasia karena Masalah Kesehatan

Dalam surat jawaban yang diunggah ke Facebook Cocq, Macron memaparkan karena dia patuh hukum, dia tak bisa meloloskan permintaanya.

Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelombang Baru Tahanan Militer Myanmar: Dokter, Seniman hingga Peramal Jadi Sasaran

Gelombang Baru Tahanan Militer Myanmar: Dokter, Seniman hingga Peramal Jadi Sasaran

Global
Muntahan Paus Senilai Miliaran Rupiah Sudah 3 Kali Ditemukan di Pantai Thailand

Muntahan Paus Senilai Miliaran Rupiah Sudah 3 Kali Ditemukan di Pantai Thailand

Global
Putra Mahkota Saudi Diadukan ke Pengadilan Pidana Jerman

Putra Mahkota Saudi Diadukan ke Pengadilan Pidana Jerman

Global
Begini Bentuk Muntahan Paus Senilai Rp 3,7 Miliar yang Ditemukan Seorang Ibu di Pantai

Begini Bentuk Muntahan Paus Senilai Rp 3,7 Miliar yang Ditemukan Seorang Ibu di Pantai

Global
Perusahaan Migas Global Didesak Hentikan Danai Junta Militer Myanmar

Perusahaan Migas Global Didesak Hentikan Danai Junta Militer Myanmar

Global
Kecelakaan Parah, Truk Tabrak Mobil SUV Isi 25 Orang, 13 Tewas

Kecelakaan Parah, Truk Tabrak Mobil SUV Isi 25 Orang, 13 Tewas

Global
Kursi Myanmar di PBB Sekarang Diperebutkan Militer dan Non-militer

Kursi Myanmar di PBB Sekarang Diperebutkan Militer dan Non-militer

Global
Gubernur New York Tersandung Skandal Pelecehan Seksual, 3 Wanita Mengaku Jadi Korban

Gubernur New York Tersandung Skandal Pelecehan Seksual, 3 Wanita Mengaku Jadi Korban

Global
Varian Covid-19 Berkembang Cepat di Italia, Terutama pada Anak-anak

Varian Covid-19 Berkembang Cepat di Italia, Terutama pada Anak-anak

Global
[POPULER GLOBAL] Wanita Temukan Muntahan Paus Bisa Kaya Mendadak | Permintaan Donasi Sperma Meningkat Selama Covid-19

[POPULER GLOBAL] Wanita Temukan Muntahan Paus Bisa Kaya Mendadak | Permintaan Donasi Sperma Meningkat Selama Covid-19

Global
Tidak Mampu Bobol ATM, Kawanan Pencuri Gondol Mesinnya Sekalian

Tidak Mampu Bobol ATM, Kawanan Pencuri Gondol Mesinnya Sekalian

Global
Ada Kabar Trump Bakal Jadi Presiden Lagi, Gedung Capitol Dijaga Ribuan Tentara

Ada Kabar Trump Bakal Jadi Presiden Lagi, Gedung Capitol Dijaga Ribuan Tentara

Global
Junta Myanmar Tembaki Massa Anti-kudeta dengan Peluru Tajam dan Gas Air Mata

Junta Myanmar Tembaki Massa Anti-kudeta dengan Peluru Tajam dan Gas Air Mata

Global
Kisah Perang: Tiga Kudeta Myanmar dan Berakhirnya Burma

Kisah Perang: Tiga Kudeta Myanmar dan Berakhirnya Burma

Global
Pesan iPhone 12 Pro Max, Wanita Ini Malah Dapat Minuman Yogurt Rasa Apel

Pesan iPhone 12 Pro Max, Wanita Ini Malah Dapat Minuman Yogurt Rasa Apel

Global
komentar
Close Ads X