Rayakan Ulang Tahun Ibunya, Pemimpin Chechnya Gelar Lomba Menulis Puisi Pujian Berhadiah Ribuan Dollar

Kompas.com - 24/08/2020, 07:30 WIB
Pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov (tengah) dalam balutan seragam militer Rusia. Reuters/Al ArabiyaPemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov (tengah) dalam balutan seragam militer Rusia.

MOSKWA, KOMPAS.com - Pemimpin Chechnya, Ramzan Kadyrov menyelenggarakan kompetisi penulisan puisi untuk anak-anak pada awal Agustus lalu.

Kompetisi itu mensyaratkan 'pujian' bagi anggota keluarga sang pemimpin, di mana puisi dengan pujian paling mengesankan akan menjadi juaranya.

Melansir BBC Rusia, juara pertama kompetisi ini sekaligus peserta termuda akan mendapatkan hadiah sekitar 6.700 dollar AS (sekitar Rp 98 juta), juara kedua mendapat 4.000 dollar AS (sekitar Rp 59 juta) dan juara ketiga mendapat 2.700 dollar AS (sekitar Rp 39 juta).

Baca juga: Sebelumnya Diduga Terinfeksi Covid-19, Pemimpin Chechnya Sudah Muncul di Rapat Pemerintahan

Sementara untuk para finalis, akan mendapatkan masing-masing satu buah smartphone, menurut laporan media pemerintah Chechnya, Grozny TV.

Puisi akan memenangkan penulisnya jika kalimatnya mampu memberi kesan bagi Kadyrov, yang telah memimpin bagian Selatan Rusia sejak 2006. Kadyrov salah satu orang yang sangat didukung oleh Putin, presiden Rusia.

Acara lomba penulisan puisi itu ditujukan oleh Kadyrov untuk memperingati ulang tahun ibunya yang ke-67 tahun.

Baca juga: Pemimpin Republik Chechnya Diduga Positif Covid-19

Kadyrov sendiri adalah sosok yang berada di bawah pengawasan internasional karena memaksakan interpretasinya sendiri terhadap hukum Islam di wilayah selatan Rusia, serta catatan hak asasi manusianya yang buruk.

Di bawah pemerintahannya telah berulang kali terjadi tuduhan pelecehan di tangan pasukan keamanan dengan klaim pembunuhan di luar hukum dan juga penahanan ilegal.

Ibunya bukan satu-satunya anggota keluarga pertama yang ulang tahunnya digembar-gemborkan dengan syair.

Baca juga: Pemimpin Chechnya: Pelanggar Karantina Virus Corona Harus Dibunuh

Ayah Kadyrov, Akhmat, mantan pemberontak yang berpindah pihak dan menjalankan Chechnya hingga pembunuhannya pada tahun 2004, juga dirayakan hari lahirnya dengan kompetisi puisi.

Salah satu warga, yang lebih suka tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada situs berita independen Kavkazsky Uzel bahwa kontes untuk menyanjung Kadyrov sering kali diselenggarakan oleh pejabat wilayah untuk menjilat pemimpin mereka itu.

Selain lomba menulis puisi, lomba menggambar untuk anak-anak dan maraton pembacaan Al Quran internasional juga diberi hadiah, pada lomba terakhir misalnya, dihadiahi 81.200 dollar AS (sekitar Rp 1,1 miliar).

Kadyrov juga percaya tentang 'kultur' memberi penghormatan kepada pemimpin. Pada 2017, dia mengadakan kontes puisi untuk menghormati Presiden Vladimir Putin.


Sumber BBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dikepung Pasukan Etiopia, Pemimpin Tigray: Kami Siap Mati

Dikepung Pasukan Etiopia, Pemimpin Tigray: Kami Siap Mati

Global
Kuburan Massal di Wilayah Kartel Meksiko Ungkap 113 Mayat Korban Pembantaian

Kuburan Massal di Wilayah Kartel Meksiko Ungkap 113 Mayat Korban Pembantaian

Global
Arab Saudi Bantah Putra Mahkota MBS Bicara dengan PM Israel dan Menlu AS

Arab Saudi Bantah Putra Mahkota MBS Bicara dengan PM Israel dan Menlu AS

Global
Pengakuan Anak yang Dipaksa Ancam Trump dalam Video ISIS: Lega Bisa Pulang

Pengakuan Anak yang Dipaksa Ancam Trump dalam Video ISIS: Lega Bisa Pulang

Global
Langgar Lockdown demi Pukul Wajah Lawannya, Seorang Pria Ditangkap dan Didenda

Langgar Lockdown demi Pukul Wajah Lawannya, Seorang Pria Ditangkap dan Didenda

Global
Sambil Mengisap Rokok, Pria Selamatkan Anjingnya dari Rahang Alligator

Sambil Mengisap Rokok, Pria Selamatkan Anjingnya dari Rahang Alligator

Global
Raja Thailand Bisa Diusir Jika Terbukti Memerintah dari Jerman

Raja Thailand Bisa Diusir Jika Terbukti Memerintah dari Jerman

Global
PM Israel Gelar Pembicaraan Rahasia dengan Putra Mahkota Saudi dan Menlu AS

PM Israel Gelar Pembicaraan Rahasia dengan Putra Mahkota Saudi dan Menlu AS

Global
Pria Tunawisma Ini Ditemukan Tewas Membeku di Depan Gereja yang Sering Dikunjunginya

Pria Tunawisma Ini Ditemukan Tewas Membeku di Depan Gereja yang Sering Dikunjunginya

Global
Al-Qaeda Cabang Afrika Utara Tunjuk Pemimpin Baru, Ini Sebabnya

Al-Qaeda Cabang Afrika Utara Tunjuk Pemimpin Baru, Ini Sebabnya

Global
PBB Peringatkan Kondisi Anak-anak dan Masa Depan yang Terancam karena Pandemi Corona

PBB Peringatkan Kondisi Anak-anak dan Masa Depan yang Terancam karena Pandemi Corona

Global
Laksamana AS Dikabarkan Kunjungi Taiwan Diam-diam, Ini Respons China

Laksamana AS Dikabarkan Kunjungi Taiwan Diam-diam, Ini Respons China

Global
Tukar dengan India, Indonesia Jadi Tuan Rumah KTT G20 di 2022

Tukar dengan India, Indonesia Jadi Tuan Rumah KTT G20 di 2022

Global
Peminat Bahasa Indonesia Turun Drastis di Australia, Pemerintah RI Didesak Ikut Bantu

Peminat Bahasa Indonesia Turun Drastis di Australia, Pemerintah RI Didesak Ikut Bantu

Global
Salah 1 Pencetus Ice Bucket Challenge Meninggal karena ALS di Usia 37 Tahun

Salah 1 Pencetus Ice Bucket Challenge Meninggal karena ALS di Usia 37 Tahun

Global
komentar
Close Ads X