Bikin Mesin Cuci Tangan, Bocah asal Kenya Ini Raih Penghargaan Presiden

Kompas.com - 07/06/2020, 12:42 WIB
Mesin cuci tangan buatan Stephen Wamukota meraih penghargaan Presiden Kenya. Screenshot video BBCMesin cuci tangan buatan Stephen Wamukota meraih penghargaan Presiden Kenya.

NAIROBI, KOMPAS.com - Seorang bocah asal Kenya, Stephen Wamukota (9) yang membuat mesin cuci tangan dari kayu sebagai upaya pencegahan penularan Covid-19, menerima penghargaan presiden pada Senin (1/6/2020).

Dilansir CNN, Stephen Wamukota, dari Kabupaten Bungoma di Kenya barat, adalah yang paling muda dari 68 orang yang menerima penghargaan dari Presiden Uhuru Kenyatta.

Wamukota berhasil membuat mesin cuci tangan semi-otomatis untuk membantu mengekang penyebaran Covid-19 di Kenya, yang telah melaporkan lebih dari 2.000 kasus infeksi yang dikonfirmasi.

Baca juga: Model Rambut Virus Corona Ini Jadi Tren di Kenya

Baca juga: Kisah Janda Kenya Memasak Batu untuk 8 Anaknya yang Kelaparan

Patrick Amoth, direktur jenderal untuk Kementerian Kesehatan Kenya, dan Wachira Waruru, direktur pengelola Royal Media Service, juga menerima penghargaan presiden.

Ayah Wamukota, James, mengatakan kepada CNN bahwa putranya datang dengan ide untuk membangun mesin setelah belajar cara tetap aman dari Covid-19 pada saluran TV lokal.

"Pertama kali presiden mengumumkan infeksi Covid-19 di negara kita, dikatakan bahwa setiap orang harus mencuci tangan secara teratur untuk mencegah virus.

Anak saya mengatakan kepada saya bahwa saat itu dia telah menemukan sebuah struktur untuk membantu mencuci tangan lebih mudah," 

Baca juga: Tak Ada Agenda Kejuaraan Lari, Atlet Kenya Jadi Petani

Membuat mesin cuci tangan semi-otomatis

Untuk membuat mesin cuci tangan semi-otomatis, Wamukota mengumpulkan kayu, paku, dan tangki air kecil. 

Ayahnya, James yang profesinya memperbaiki barang elektronik mengatakan, suatu hari ketika dia pulang dia menyadari bahwa putranya telah membuat mesin cuci semi-otomatis dari sisa kayu yang direncanakannya untuk membuat jendela.

"Saya melihat bahwa apa yang dia bangun tidak stabil sehingga saya membantunya melakukan beberapa penyesuaian. Saya tidak ingin itu berantakan," katanya.

Halaman:

Sumber CNN
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[UNIK GLOBAL] Pencuri Ketiduran di Rumah Korban | Kondom Bekas Dicuci dan Dijual Lagi

[UNIK GLOBAL] Pencuri Ketiduran di Rumah Korban | Kondom Bekas Dicuci dan Dijual Lagi

Global
Iran Murka, Sebut AS 'Biadab' atas Sanksi yang Telah Dijatuhkan

Iran Murka, Sebut AS "Biadab" atas Sanksi yang Telah Dijatuhkan

Global
Seorang Remaja yang Menari Setelah Membunuh telah Dihukum Penjara Seumur Hidup

Seorang Remaja yang Menari Setelah Membunuh telah Dihukum Penjara Seumur Hidup

Global
Lagi Asyik Pacaran, Sejoli Dipalak dan Dipaksa Berhubungan Seks di Pinggir Jalan

Lagi Asyik Pacaran, Sejoli Dipalak dan Dipaksa Berhubungan Seks di Pinggir Jalan

Global
Menikah dengan Wanita dari Kasta Lebih Tinggi, Pria Ini Diculik dan Dibunuh

Menikah dengan Wanita dari Kasta Lebih Tinggi, Pria Ini Diculik dan Dibunuh

Global
Demo di Depan Vila Raja Thailand, Aktivis Pasang Plakat 'Negara Milik Rakyat'

Demo di Depan Vila Raja Thailand, Aktivis Pasang Plakat "Negara Milik Rakyat"

Global
Ada Jenazah di Dalam Toilet, Pesawat Air China Mendarat Darurat

Ada Jenazah di Dalam Toilet, Pesawat Air China Mendarat Darurat

Global
Gadis Kasta Dalit Diperkosa dan Dianiaya Hingga Lumpuh, Tersangka dari Kasta di Atasnya

Gadis Kasta Dalit Diperkosa dan Dianiaya Hingga Lumpuh, Tersangka dari Kasta di Atasnya

Global
Operasi Besar-besaran Polisi Inggris Tangkap 1.000 Pengedar dan Narkotika Senilai Rp 22,9 Miliar

Operasi Besar-besaran Polisi Inggris Tangkap 1.000 Pengedar dan Narkotika Senilai Rp 22,9 Miliar

Global
Keren, Batmobile Sungguhan Dibuat di Vietnam, Bisa Melaju 100 Km/Jam

Keren, Batmobile Sungguhan Dibuat di Vietnam, Bisa Melaju 100 Km/Jam

Global
Korban Tewas Kecelakaan Pesawat AU Ukraina Meningkat Jadi 26, 1 Orang Selamat

Korban Tewas Kecelakaan Pesawat AU Ukraina Meningkat Jadi 26, 1 Orang Selamat

Global
Jenazah Perempuan Ini Diikat di Sepeda Motor Sebelum Dibawa ke Rumah Duka

Jenazah Perempuan Ini Diikat di Sepeda Motor Sebelum Dibawa ke Rumah Duka

Global
Dirawat Beberapa Jam di RS, 3 Yahudi Ortodoks Meninggal karena Covid-19

Dirawat Beberapa Jam di RS, 3 Yahudi Ortodoks Meninggal karena Covid-19

Global
PM Australia: Dunia Harus Tahu Asal Muasal Covid-19

PM Australia: Dunia Harus Tahu Asal Muasal Covid-19

Global
Trump: Debat dengan Joe Biden seperti Laga UFC

Trump: Debat dengan Joe Biden seperti Laga UFC

Global
komentar
Close Ads X