Bikin Mesin Cuci Tangan, Bocah asal Kenya Ini Raih Penghargaan Presiden

Kompas.com - 07/06/2020, 12:42 WIB
Mesin cuci tangan buatan Stephen Wamukota meraih penghargaan Presiden Kenya. Screenshot video BBCMesin cuci tangan buatan Stephen Wamukota meraih penghargaan Presiden Kenya.

NAIROBI, KOMPAS.com - Seorang bocah asal Kenya, Stephen Wamukota (9) yang membuat mesin cuci tangan dari kayu sebagai upaya pencegahan penularan Covid-19, menerima penghargaan presiden pada Senin (1/6/2020).

Dilansir CNN, Stephen Wamukota, dari Kabupaten Bungoma di Kenya barat, adalah yang paling muda dari 68 orang yang menerima penghargaan dari Presiden Uhuru Kenyatta.

Wamukota berhasil membuat mesin cuci tangan semi-otomatis untuk membantu mengekang penyebaran Covid-19 di Kenya, yang telah melaporkan lebih dari 2.000 kasus infeksi yang dikonfirmasi.

Baca juga: Model Rambut Virus Corona Ini Jadi Tren di Kenya

Baca juga: Kisah Janda Kenya Memasak Batu untuk 8 Anaknya yang Kelaparan

Patrick Amoth, direktur jenderal untuk Kementerian Kesehatan Kenya, dan Wachira Waruru, direktur pengelola Royal Media Service, juga menerima penghargaan presiden.

Ayah Wamukota, James, mengatakan kepada CNN bahwa putranya datang dengan ide untuk membangun mesin setelah belajar cara tetap aman dari Covid-19 pada saluran TV lokal.

"Pertama kali presiden mengumumkan infeksi Covid-19 di negara kita, dikatakan bahwa setiap orang harus mencuci tangan secara teratur untuk mencegah virus.

Anak saya mengatakan kepada saya bahwa saat itu dia telah menemukan sebuah struktur untuk membantu mencuci tangan lebih mudah," 

Baca juga: Tak Ada Agenda Kejuaraan Lari, Atlet Kenya Jadi Petani

Membuat mesin cuci tangan semi-otomatis

Untuk membuat mesin cuci tangan semi-otomatis, Wamukota mengumpulkan kayu, paku, dan tangki air kecil. 

Ayahnya, James yang profesinya memperbaiki barang elektronik mengatakan, suatu hari ketika dia pulang dia menyadari bahwa putranya telah membuat mesin cuci semi-otomatis dari sisa kayu yang direncanakannya untuk membuat jendela.

"Saya melihat bahwa apa yang dia bangun tidak stabil sehingga saya membantunya melakukan beberapa penyesuaian. Saya tidak ingin itu berantakan," katanya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Sumber CNN
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KABAR DUNIA SEPEKAN] WHO Akui Bukti Covid-19 Menyebar di Udara | Hagia Sophia Berubah Jadi Masjid

[KABAR DUNIA SEPEKAN] WHO Akui Bukti Covid-19 Menyebar di Udara | Hagia Sophia Berubah Jadi Masjid

Global
Terlibat Kecelakaan, Sopir Wanita Berpakaian Bikini Keluar Mobil dan Berjoget

Terlibat Kecelakaan, Sopir Wanita Berpakaian Bikini Keluar Mobil dan Berjoget

Global
Pesta Berujung Pemerkosaan, Universitas Ini Bantu Korban Buka Suara

Pesta Berujung Pemerkosaan, Universitas Ini Bantu Korban Buka Suara

Global
Main Game 22 Jam Sehari Selama Sebulan, ABG China Terkena Stroke

Main Game 22 Jam Sehari Selama Sebulan, ABG China Terkena Stroke

Global
Paus Fransiskus Sedih karena Hagia Sophia Diubah Kembali Jadi Masjid

Paus Fransiskus Sedih karena Hagia Sophia Diubah Kembali Jadi Masjid

Global
Pejabat PBB: Putra Mahkota Saudi Tersangka Utama Pembunuhan Khashoggi

Pejabat PBB: Putra Mahkota Saudi Tersangka Utama Pembunuhan Khashoggi

Global
Skandal Kekerasan Seksual di Universitas St Andrews, 2 Orang Ditahan

Skandal Kekerasan Seksual di Universitas St Andrews, 2 Orang Ditahan

Global
Gara-gara Staf Berhubungan Seks dengan Tamu, Hotel Ini Jadi Klaster Baru Covid-19

Gara-gara Staf Berhubungan Seks dengan Tamu, Hotel Ini Jadi Klaster Baru Covid-19

Global
'Kalian Bisa Saja Dipenjara', Peringatan AS untuk Warganya di China

'Kalian Bisa Saja Dipenjara', Peringatan AS untuk Warganya di China

Global
Video Viral Batik Disebut Kerajinan Tradisional China, Netizen Ramai Ribut di Twitter

Video Viral Batik Disebut Kerajinan Tradisional China, Netizen Ramai Ribut di Twitter

Global
'Saya Telah Membuat Kesalahan, Saya Pikir Covid-19 Hoaks'

'Saya Telah Membuat Kesalahan, Saya Pikir Covid-19 Hoaks'

Global
Kunjungi RS Militer, Trump Pakai Masker untuk Pertama Kalinya

Kunjungi RS Militer, Trump Pakai Masker untuk Pertama Kalinya

Global
Turki Berencana 'Tutup' Gambar Yesus dan Bunda Maria di Hagia Sophia Pakai Teknologi Khusus

Turki Berencana 'Tutup' Gambar Yesus dan Bunda Maria di Hagia Sophia Pakai Teknologi Khusus

Global
Setelah Tembak Korbannya 19 Kali, Remaja Ini Tertawa Sebelum Melarikan Diri

Setelah Tembak Korbannya 19 Kali, Remaja Ini Tertawa Sebelum Melarikan Diri

Global
Pembantaian Muslim di Srebrenica, Kuburan Massal Baru Masih Ditemukan

Pembantaian Muslim di Srebrenica, Kuburan Massal Baru Masih Ditemukan

Global
komentar
Close Ads X